Dalam dunia akuntansi, Anda mungkin sering mendengar tentang jurnal keuangan. Jurnal merupakan salah satu tahap dalam siklus akuntansi. Karenanya setiap Anda melakukan transaksi harus selalu dicatat dalam jurnal. Jurnal memiliki berbagai macam jenis, seperti jurnal umum akuntansi, jurnal khusus,  jurnal penyesuaian,  jurnal penutup, jurnal pembalik, dan lain sebagainya. Apakah Anda sudah mengerti semua jenis jurnal tersebut? simak penjelasan lengkap dalam artikel berikut.

Pengertian & Fungsi Jurnal

Jurnal adalah formulir yang digunakan untuk mencatat setiap jenis transaksi yang dilakukan secara sistematis dan rinci. Setiap transaksi harus dicatat sesuai tanggal dan keterangan transaksi. Selain itu, jumlahnya juga harus sama antara debit dan kredit. Untuk mencatat transaksi dalam jurnal, Anda harus menyiapkan bukti transaksi seperti faktur, kuitansi, nota, dan sebagainya sebagai dasar pencatatan nya. Pencatatan jurnal atau kegiatan penjurnalan merupakan hal yang penting karena jurnal ialah penghubung transaksi dengan buku besar dan siklus-siklus akuntansi selanjutnya. Adapun fungsi jurnal sebagai berikut:

  • Fungsi pencatatan, semua transaksi harus dicatat sesuai dengan bukti transaksi.
  • Fungsi historis, transaksi harus dicatat secara sistematis sesuai dengan urutan waktu.
  • Fungsi analisis, transaksi yang dicatat harus dianalisis buktinya dan dikelompokkan dalam sisi debit atau kredit.
  • Fungsi instruktif, pencatatan jurnal merupakan perintah untuk melakukan pemindahan dalam buku besar.
  • Fungsi informatif, dengan melihat jurnal Anda dapat mengetahui informasi suatu transaksi.

Macam-Macam Jurnal Akuntansi

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya,  dalam dunia akuntansi ada berbagai macam jenis jurnal. Beberapa diantaranya seperti:

  1. Jurnal Umum Akuntansi

Jurnal umum merupakan tempat untuk mencatat semua transaksi keuangan perusahaan pada periode tertentu secara sistematis. Untuk membuat jurnal umum akuntansi, maka Anda harus paham mengenai saldo normal masing-masing akun. Dalam akuntansi ada lima akun yang perlu Anda tahu posisi saldo normalnya. Agar lebih mudah, lihat tabel berikut:

Tabel Saldo Normal Akun

Nama Akun Debit Kredit Saldo Normal
Aset (harta/aktiva) + Debit
Utang (kewajiban) + Kredit
Modal + Kredit
Pendapatan + Kredit
Beban + Debit

Contoh jurnal umum: misalnya tanggal 1 Februari 2019 Toko Pikachu membeli peralatan dan perlengkapan kantor masing-masing sebesar Rp10.000.000 dan Rp5.000.000, maka jurnal umumnya sebagai berikut:

Jurnal Umum

Tanggal Keterangan Ref. Debet Kredit
1 Feb 2019 Peralatan

Perlengkapan

Kas

10.000.000

5.000.000

 

 

15.000.000

TOTAL   15.000.000 15.000.000

 

  1. Jurnal Khusus

Jurnal khusus adalah jurnal yang dikelompokkan secara khusus sesuai dengan jenis transaksi nya.  Jurnal khusus ini dikelompokkan karena transaksi nya yang sering terjadi pada setiap bulannya. Terdapat empat jenis jurnal khusus, seperti:

  • Jurnal pembelian, digunakan untuk mencatat semua transaksi pembelian barang / produk atau jasa secara kredit.
  • Jurnal penjualan, untuk mencatat transaksi penjualan secara kredit.
  • Jurnal penerimaan kas, berfungsi untuk mencatat semua transaksi penerimaan uang dari berbagai sumber pemasukan, seperti pendapatan penjualan dan yang lainnya.
  • Jurnal pengeluaran kas, digunakan untuk mencatat transaksi-transaksi pengeluaran uang untuk berbagai macam biaya / beban.

Agar lebih jelas, berikut akan disajikan contoh bentuk jurnal penjualan:

Jurnal Penjualan

Tanggal No. Keterangan Ref. Syarat pembayaran Piutang dagang (D)

Penjualan (K)

2/01/2019 Toko Rizky 2/10 – n/30 3.000.000
  1. Jurnal Penyesuaian

Jenis jurnal ketiga yang perlu Anda ketahui yakni jurnal penyesuaian. Jurnal penyesuaian ialah jurnal yang dibuat pada akhir periode akuntansi untuk membandingkan jumlah yang dicatat apakah sudah sama dengan periode pengakuan yang sama. Jadi  pada akhir periode akuntansi, terdapat  transaksi yang belum dicatat, atau ada transaksi yang salah, atau perlu disesuaikan maka dicatat dalam jurnal penyesuaian. Namun, Anda juga harus mengingat bahwa untuk menentukan periode pelaporan pendapatan atau beban tergantung pada sistem akuntansi yang digunakan, cash basis atau accrual basis.

Contoh: pada tanggal 1 Desember 2018 dibayarkan uang sewa gedung untuk satu tahun sebesar Rp12.000.000, maka pada jurnal setiap bulan Anda harus membuat jurnal penyesuaian untuk sewa tersebut sebesar Rp 1.000.000. Jadi jurnal penyesuaiannya pada bulan pertama seperti berikut ini:

Jurnal Penyesuaian

Keterangan Debit Kredit
Sewa dibayar di muka

Beban sewa

11.000.000  

11.000.000

 

  1. Jurnal penutup

Jurnal penutup yakni jurnal yang dibuat untuk menormalkan atau memindahkan saldo perkiraan sementara sehingga perusahaan dapat mengetahui laba rugi bisnis selama satu periode. Saldo perkiraan sementara yang dimaksud adalah perkiraan normal dan prive. Adapun dasar untuk menyusun jurnal penutup yaitu kertas kerja kolom laba/rugi. Tidak semua akun harus dibuat jurnal penutup. Akun yang harus dibuat kan jurnal penutup ada empat:  akun pendapatan, akun beban, rekening prive dan rekening ikhtisar laba/rugi. Contohnya, saldo akun pendapatan pada akhir periode diketahui sebesar Rp150.000.000 Untuk membuat jurnal penutup nya sebagai berikut:

Jurnal Penutup

No. Keterangan Debit Kredit
1. Pendapatan

Ikhtisar laba / rugi

150.000.000  

150.000.000

 

  1. Jurnal Pembalik

Jurnal pembalik berbeda dengan jurnal penutup. Jurnal pembalik dibuat dengan tujuan untuk mempermudah pencatatan transaksi di awal periode akuntansi. Jadi jurnal pembalik adalah ayat jurnal yang dibuat untuk membalikkan jurnal penyesuaian transaksi tertentu. Sehingga bentuk jurnal pembalik adalah kebalikan dari jurnal penyesuaian. Maksudnya jika pada jurnal penyesuaian saldo berada pada sisi debit maka pada jurnal pembalik dipindahkan atau ditukar pada sisi kredit, begitu pula sebaliknya. Sama halnya dengan jurnal penutup, tidak semua akun dapat dibuat jurnal pembaliknya. Transaksi yang perlu dibuat jurnal pembalik yaitu:

  • Beban dibayar di muka yang dicatat sebagai beban.
  • Pendapatan diterima di muka yang dicatat sebagai pendapatan.
  • Beban yang masih harus dibayar.
  • Pendapatan yang masih harus diterima.

Agar memudahkan Anda memahami maka contoh jurnal pembalik ini berhubungan dengan contoh jurnal penyesuaian. Seperti yang di contoh kan pada jurnal penyesuaian, pada tanggal 1 Desember 2018 dibayarkan uang sewa gedung untuk satu tahun sebesar Rp12.000.000 maka pada jurnal setiap bulan Anda harus membuat jurnal penyesuaian untuk sewa tersebut sebesar Rp1.000.000. Jadi jurnal penyesuaiannya pada bulan pertama seperti berikut ini:

Jurnal Penyesuaian

Keterangan Debit Kredit
Sewa dibayar dimuka

Beban sewa

11.000.000  

11.000.000

Untuk membuat jurnal pembalik sangatlah mudah, Anda hanya perlu membaliknya dari jurnal penyesuaian, seperti berikut ini:

Jurnal Pembalik

Keterangan Debit Kredit
Beban sewa

Sewa di bayar di muka

11.000.000  

11.000.000

Demikian informasi tentang jurnal umum akuntansi, jurnal penyesuaian, jurnal khusus, jurnal penutup, dan jurnal pembalik. Jurnal merupakan langkah pertama untuk melakukan siklus akuntansi. Karenanya sangat penting bagi Anda memahaminya. Kini, Anda dapat membuat jurnal keuangan seperti jurnal umum akuntansi dan lainnya dengan mudah menggunakan software akuntansi Jurnal. Jurnal adalah software akuntansi online yang memudahkan pembuatan jurnal akuntansi dengan data yang rinci dan penyajian yang realtime.

Tidak hanya jurnal umum akuntansi, Jurnal juga menyediakan berbagai macam fitur lain yang memudahkan pengelolaan bisnis Anda.  Jika Anda ingin melihat pedoman cara penggunaannya fitur Jurnal secara manual, Anda dapat melihatnya pada link berikut. Jurnal memiliki sistem yang terintegrasi dan juga standar keamanan yang telah tersertifikasi ISO/IEC 27001 sehingga Anda tidak perlu khawatir. Sebagai info pada saat ini Jurnal memberikan penawaran free trial selama 14 hari. Temukan fitur-fitur menarik lainnya di sini.