Metode Pencatatan Akuntansi Basis Kas vs Akrual, Bedanya?

Dalam proses pencatatan keuangan, seorang akuntan harus berpedoman pada basis akuntansi yang terdiri dari dua jenis, yakni metode akuntansi berbasis akrual (accrual basis) dan berbasis kas (cash basis). 

Bagi Anda yang masih awam, dua istilah tersebut barangkali masih tergolong hal baru. Oleh karena itu, artikel dari Blog Mekari Jurnal akan membahas lebih lengkap tentang metode ini.

Masing-masing metode tentu memiliki kelebihan dan kekurangan dalam penerapannya.

Jadi, perusahaan dapat memilih metode mana yang ingin mereka gunakan tergantung pada kebutuhan bisnis mereka.

Tanpa berlama-lama lagi, mari simak penjelasan berikut tentang pengertian, cara kerja atau metode pencatatan akuntansi berbasis akrual (accrual basis), hingga perbedaannya dengan kas (cash basis).

Pastikan Anda Sudah Pakai Aplikasi Jurnal! Software Akuntansi Online Terpercaya!

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Apa itu Metode Akuntansi Berbasis Kas (Cash Basis)?

Akuntansi kas (cash basis) adalah metode akuntansi yang berbasis dasar tunai – yaitu pencatatan pendapatan perusahaan Anda dilakukan saat pembayaran tiba.

Pengeluaran bisnis perusahaan akan dicatat saat mereka dibayar. Metode akuntansi kas ini dapat disebut sebagai metode dasar tunai.

Hal ini dikarenakan metode akuntansi kas memiliki sistem bahwa pencatatan keuangan yang diibaratkan uang tunai, hanya berlaku untuk pembayaran hasil transaksi dan biaya-biaya yang dikeluarkan ketika adalah melakukan transaksi.

Misalnya, jika Anda menagih klien sebesar Rp10.000,- pada 1 Maret dan menerima pembayaran pada 15 April, Anda akan mencatatnya pada kolom pendapatan bulan April saat uang diterima dan sudah di tangan.

Dengan cara yang sederhana dan mudah diterapkan, metode akuntansi kas (cash basis) banyak diterapkan oleh beberapa pemilik usaha kecil menengah.

Hal ini karena proses pembukuan yang sederhana sehingga untuk melacak uang masuk dan keluar dari rekening bank cukup mudah, karena  tidak tercampur oleh pencatatan utang piutang.

Sayangnya metode akuntasi kas memiliki kelemahan yaitu adalah menghasilkan gambaran keseluruhan keuangan Anda yang tidak akurat.

Pasalnya, semua pendapatan dan pengeluaran tidak dapat diperhitungkan. Artinya, Anda tidak bisa memperhitungkan arus kas pada bulan depan, bahkan di bulan ini.

Beberapa studi kasus mengungkapkan bahwa terkadang pemilik usaha yakin memiliki arus kas yang sangat tinggi di bulan ini, padahal sebenarnya itu adalah hasil dari pekerjaan bulan lalu.

Apa Itu Metode Akuntansi Berbasis Akrual (Accrual Basis)?

Sebelum membahas lebih lanjut tentang metode akuntansi yang satu ini, tahukah Anda apa artinya ‘akrual’?

Dalam istilah akuntansi, accrual basis adalah suatu metode atau cara yang berpedoman pada entri yang terdapat dalam pembukuan.

Metode pencatatan akuntansi ini banyak digunakan perusahaan karena selain menguntungkan dalam mencatat segala jenis pembayaran, juga sangat tepat untuk menilai kondisi finansial perusahaan.

Tujuan dari penggunaan accrual basis adalah untuk mencocokkan pendapatan dan beban dengan periode waktu terjadinya, sebagai lawan dari waktu arus kas aktual yang terkait dengannya.

Laporan keuangan berbasis akrual merupakan salah satu metode pencatatan transaksi akuntansi untuk pendapatan saat diperoleh dan beban saat terjadi.

Pada basis ini, Anda harus menggunakan penyisihan retur penjualan, piutang tak tertagih dan keusangan persediaan.

Contoh akuntansi berbasis akrual adalah mencatat pendapatan segera setelah faktur terkait diterbitkan kepada pelanggan.

Auditor hanya akan mengesahkan laporan keuangan jika telah disusun dengan menggunakan accrual basis.

Basis ini berguna untuk mengukur kinerja dan posisi perusahaan dengan mengenali dan mengidentifikasi lajur ekonomi terlepas dari kapan transaksi tunai terjadi.

Ada beberapa kategori dalam basis akrual, termasuk di antaranya pendapatan (piutang) dan beban (utang).

Keuntungan utama dari accrual basis adalah dapat mencocokkan pendapatan dengan biaya terkait.

Dengan begitu, dampak lengkap dari transaksi bisnis dapat dilihat dalam satu periode pelaporan.

Sedangkan laporan keuangan berbasis kas didasarkan pada aktivitas kas perusahaan Anda. Basis ini melacak kapan uang tunai masuk dan kapan keluar.

Anda dapat memikirkan akuntansi basis kas yang mirip dengan daftar buku cek Anda – pada akhir bulan.

Caranya, dengan menyeimbangkan semuanya untuk melihat berapa banyak uang tunai yang Anda miliki di bank.

Untuk lebih memahami perbedaan antara metode basis kas dan akrual, mari kita lihat contoh di bawah ini:

Anda menagih klien sebesar Rp10.000.000, pada tanggal 15 Mei.

Klien memiliki 30 hari untuk membayar faktur dan akhirnya membayar pada tanggal 1 Juni.

Anda menerima uang di akun Anda pada tanggal 2 Juni.

Apakah Anda mencatat pendapatan pada bulan Mei atau Juni?

Jawaban:

Dengan metode basis kas, Anda akan mencatat Rp10.000.000, dalam buku-buku bulan Juni, karena ini adalah saat klien membayar.

Berdasarkan metode basis akrual, Anda akan mencatat Rp10.000.000, dalam buku-buku Mei, karena ini adalah saat transaksi terjadi.

Jenis-Jenis Akun dalam Metode Akuntansi Akrual (Accrual Basis)

perbedaan metode pencatatan akuntansi akrual accrual basis vs kas cash basis adalah

Metode pencatatan akuntansi accrual basis terbagi menjadi beberapa jenis, antara lain adalah:

Pendapatan yang Masih Harus Dibayar (Accrued Revenues)

Accrued revenues adalah pendapatan atau aset (termasuk aset non-kas) yang belum diterima.

Dalam hal ini, perusahaan dapat memberi pelayanan atau mengirimkan barang, tetapi melakukannya secara kredit.

Sebagai contoh, pendapatan yang masih harus dibayar adalah tagihan listrik. Perusahaan listrik biasanya menawarkan pilihan pada konsumennya sebelum menerima pembayaran.

Konsumen menggunakan listrik dan meteran menghitung bacaan. Kemudian, pada akhir periode penagihan, konsumen ditagih.

Selama sebulan, perusahaan membayar karyawannya, mengisi bahan bakar generatornya, dan mengeluarkan biaya logistik dan overhead lainnya.

Perusahaan listrik harus menunggu hingga akhir bulan untuk menerima pendapatannya, meskipun ada biaya selama bulan itu.

Oleh karena itu, metode akuntansi akrual (accrual basis) berguna untuk memberi informasi kepada perusahaan untuk melacak posisi keuangannya dengan lebih akurat.

Pada akhir bulan, ketika perusahaan menerima pembayaran dari debitur (pelanggan), piutang turun, sedangkan akun kas bertambah.

Tahukah Anda kalau aplikasi akuntansi online Jurnal by Mekari bisa memudahkan Anda mengelola kas dan transaksi perusahaan secara lebih praktis dan akurat. Buktikan dengan coba gratis aplikasi Jurnal dengan klik pada tombol atau banner di bawah ini.

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Biaya yang Masih Harus Dibayar

Beban yang masih harus dibayar mengacu pada saat perusahaan melakukan pembelian secara kredit dan memasukkan kewajiban dalam buku besar.

Perusahaan juga mengakui dan melakukan kewajibannya kepada krediturnya.

Dalam ilmu akuntansi, hal tersebut merupakan biaya yang dikeluarkan tetapi belum dibayar atau accrued expenses. Biaya umum yang masih harus dibayar meliputi:

  • Akrual Beban Bunga – Beban bunga yang Terutang tetapi Belum Dibayar.
  • Akrual supplier – Biaya operasional untuk barang atau jasa yang diberikan oleh supplier pihak ketiga.
  • Akrual upah atau gaji – Gaji yang terutang kepada karyawan yang bekerja untuk sebagian bulan tanpa menerima gaji bulanan yang diperoleh secara penuh.

Mari kita ambil contoh perusahaan rintisan (Y) dengan seorang karyawan A yang sedang merencanakan proyek vesting tebing dengan insentif jadwal vesting lima tahun.

Karyawan A menjadi setia, pekerja keras, dan rajin selama bekerja untuk perusahaan. Dia berhasil melewati tahun pertama sehingga menerima bonus vesting tebingnya.

Selain itu, ia juga mampu memenuhi syarat untuk lima tahun berikutnya dari sisa bonus jadwal vestingnya.

Namun, selama periode ini, karyawan A tidak menerima bonusnya secara materi, seperti halnya dengan uang tunai yang diterima pada saat transaksi.

Sebaliknya, bonus Joe telah bertambah. Sejalan dengan itu, kewajiban Perusahaan Y juga meningkat.

Dalam hal ini, jelas bahwa Perusahaan Y menjadi debitur karyawan A selama lima tahun.

Oleh karena itu, perusahaan Y perlu mencatat secara keseluruhan dan akurat bonus yang didapat karyawan A.

Ketika tiba saatnya membayar bonus hutang kepada karyawan A, maka transaksi akan dicatat oleh perusahaan yang mendebit akun kewajibannya dan mengkredit akun kasnya.

Bagaimana Cara Kerja Accrual Basis?

Konsep umum basis akrual adalah dengan mencocokkan pendapatan dengan beban (prinsip pencocokan) pada saat transaksi terjadi daripada saat pembayaran dilakukan atau diterima.

Metode pencatatan akuntansi ini memungkinkan arus kas masuk atau arus keluar saat ini digabungkan dengan arus kas masuk atau arus keluar yang diharapkan di masa depan.

Tujuannya adalah untuk memberikan gambaran yang lebih akurat tentang posisi keuangan perusahaan saat ini.

Basis akrual dianggap sebagai praktik akuntansi standar untuk sebagian besar perusahaan kecuali untuk bisnis dan individu yang sangat kecil.

Internal Revenue Service (IRS) memungkinkan usaha kecil yang memenuhi syarat (pendapatan tahunan kurang dari 25 juta) untuk memilih metode yang mereka sukai.

Metode pencatatan akuntansi accrual basis memang memberikan gambaran yang lebih akurat tentang kondisi perusahaan saat ini.

Akan tetapi, kompleksitas relatifnya membuatnya lebih penting untuk diterapkan.

Baca juga: Solusi Simple Mengatasi Pembukuan Berbasis Kas

Perbedaan Metode Akuntansi Berbasis Akrual (Accrual Basis) dengan Kas (Cash Basis)?

Pembahasan selanjutnya adalah mengenai perbedaan antara basis akrual dengan basis kas. Berikut ini beberapa perbedaannya:

1. Periode 

Perbedaan mendasar antara basis akrual dengan basis kas adalah periode pencatatan.

Pencatatan pada accrual basis dilakukan sesudah transaksi, sedangkan pencatatan pada cash basis dilakukan sebelum transaksi atau sesudah uang diterima perusahaan.

2. Tingkat Ketepatan 

Metode basis akrual dinilai lebih tepat dan akurat karena dapat menggambarkan posisi bisnis pada suatu perusahaan secara real-time.

Tak heran perusahaan yang menggunakan metode ini lebih banyak, apalagi perusahaan yang memiliki perputaran produksi yang tinggi, serta modal yang besar.

Sedangkan basis kas membuat perusahaan menerima dana dari hasil penjualan dalam waktu yang relatif lama.

Hal tersebut menjadikannya kurang efektif jika diterapkan untuk jangka waktu yang panjang.

3. Arus Kas

Pada basis akrual, laporan kas sulit untuk dipresentasikan secara tepat karena dalam pembuatan laporannya harus terpisah.

Sedangkan basis kas dapat memberikan penggambaran yang lebih akurat kepada perusahaan tentang keluar masuknya arus kas.

Baca juga: Perbedaan Laporan Arus Kas Metode Langsung dan Tidak Langsung

4. Penggunaannya Mudah

Anda akan mengakui bahwa laporan keuangan yang berbasis akrual lebih sulit daripada basis kas karena memakan lebih banyak waktu.

Hal itu karena terdapat banyak entri yang harus dimasukkan pada tiap transaksi yang dilakukan.

5. Analisis Tren 

Representasi pada accrual basis dinilai lebih akurat daripada cash basis karena tiap transaksi yang terjadi akan tercatat.

Sedangkan pencatatan transaksi pada cash basis hanya dilakukan saat perpindahan dana saja.

Faktor Tambahan yang Perlu Dipertimbangkan

metode pencatatan akuntansi kas dan akrual (accrual) adalah

Berikut ini adalah beberapa faktor tambahan yang perlu Anda pertimbangkan ketika memilih antara metode pencatatan akuntansi berbasi kas (cash) atau akrual (accrual basis):

  • Omzet tahunan

Penting untuk mempertimbangkan persyaratan Ditjen Pajak ketika memilih metode mana yang akan digunakan.

Jika bisnis Anda memiliki omzet lebih dari Rp3 Miliar  per tahun, maka Anda harus menggunakan metode akrual.

Namun, jika perusahaan adalah mencapai ambang batas Rp3 Miliar  selama tahun itu dapat tetap dalam skema basis kas sampai akhir tahun dan beralih ke akrual selama tahun depan.

  • Tipe bisnis

Selain itu, beberapa bisnis tidak dapat menggunakan metode akuntansi  berbasis kas.

Misalnya, perusahaan terbatas dan kemitraan tanggung jawab terbatas, atau bahkan bisnis pembuangan limbah adalah harus memilih metode akrual sebagai gantinya.

  • Pendaftaran PPN

Jika Anda terdaftar di PPN, berhati-hatilah ketika memutuskan metode mana yang Anda pilih.

Jika faktur Anda bernilai sangat tinggi dan Anda memiliki persyaratan kredit jangka panjang, bisnis Anda mungkin lebih memilih skema akuntansi berbasis kas karena Anda dapat menunda pembayaran PPN sampai Anda secara fisik menerima pembayaran.

d. Waktu penjualan dan pembayaran

Jika faktur Anda dibayar di titik penjualan (POS), metode akrual mungkin lebih baik bagi Anda karena memungkinkan Anda memperoleh penghasilan, dengan demikian Anda adalah dapat memperoleh kembali PPN sesegera mungkin.

Memahami waktu penjualan Anda adalah kunci untuk memilih metode pencatatan akuntansi yang tepat.

Metode Pencatatan Akuntansi Apa yang Cocok untuk Bisnis Anda?

Metode pencatatan akuntansi kas (cash basis) lebih mudah digunakan karena pengoperasiannya sangat sederhana.

Namun, beberapa pengeluaran seperti utang tidak bisa terekam dalam metode ini, hanya sebatas transaksi pemasukan dan pengeluaran dalam bentuk fisik yang sudah diterima.

Sementara itu, metode akuntansi akrual memiliki sistem yang lebih kompleks dalam merekam keuangan perusahaan Anda.

Meskipun  di sisi lain, Anda harus mengeluarkan biaya dan waktu tambahan untuk melakukan lebih banyak pembukuan keuangan perusahaan.

Metode akuntansi kas memberi nuansa yang lebih baik tentang dana yang ada di rekening bank Anda.

Sedangkan metode akuntansi akrual tidak menghitung arus kas yang masuk melalui rekening bank Anda, dengan kata lain metode ini menyumbang uang yang belum masuk.

Kelola Kas dan Transaksi Perusahaan dengan Metode Akuntansi Pilihan Anda dengan Software Jurnal by Mekari

Setelah memahami apa saja perbedaan antara metode accrual basis dan cash basis, sekarang saatnya mempraktikkan langsung pencatatan akuntansi yang sesuai dengan perusahaan Anda.

Untuk memilih metode dalam perusahaan, Anda dapat mengkombinasikan dua metode akuntansi ini atau memilih metode akuntansi hibrid, di mana Anda selaku pemilik usaha dapat menggunakan akuntansi akrual untuk inventaris dan menggunakan metode akuntansi kas untuk pendapatan dan pengeluaran.

Jurnal merupakan software akuntansi terbaik yang dapat membantu Anda dan perusahaan dalam mengelola keuangan dan bisnis.

Untuk mengelola keuangan perusahaan seperti membuat laporan arus kas, neraca, laba-rugi, dan sebagainya, Anda bisa memanfaatkan software akuntansi Jurnal.

Penggunaan software seperti Jurnal akan mempermudah Anda dalam mengelola arus transaksi hingga invoicing dan juga informasi akuntansi bisnis Anda. Silakan coba aplikasi Jurnal secara gratis selama 14 hari.

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Pastikan Anda Sudah Pakai Jurnal, Software Akuntansi Online Terpercaya!

Demikian adalah sedikit ulasan mengenai laporan keuangan yang dibuat dengan metode akuntansi berbasis akrual (accrual basis) yang bisa jadi referensi Anda, mulai dari definisi, cara kerja, hingga perbedaannya dengan metode pencatatan akuntansi berbasis kas (cash basis).

Semoga informasi dalam artikel di atas dapat membantu Anda dalam memilih metode laporan keuangan perusahaan Anda.

 

Kategori : Akuntansi

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo