Mengenal Perbedaan Metode Akuntansi Berbasis Kas dan Akrual

Memutuskan untuk menggunakan metode akuntansi berbasis kas atau akrual adalah salah satu pilihan yang harus Anda buat dan akan memiliki dampak terhadap pajak perusahaan yang harus dibayarkan. Sebelum memutuskan apakah harus menggunakan metode berbasis kas atau akrual sebagai pemilik perusahaan, Anda harus mengetahui pengertian dari metode akuntansi berbasis kas dan akrual, pro dan kontra di seputar penggunaan dua metode tersebut, dan apa saja masing-masing kekurangan dan kelemahannya seperti yang dijelaskan di bawah ini.

 

Definisi Dasar Kas vs Akrual

Baik kas dan akrual berhubungan dengan tanggal ketika suatu perusahaan harus mencatat pendapatan dalam catatan akuntansi mereka, tetapi apa artinya?

a. Metode Dasar Tunai (Kas)

Dengan metode dasar tunai, pendapatan untuk bisnis dicatat ketika pembayaran tiba dan pengeluaran bisnis dicatat saat mereka dibayar. Uang tunai mengabaikan piutang atau utang apa pun, yaitu tagihan atau pembayaran yang belum dilunasi. Metode ini intuitif dan mudah diterapkan.

b. Metode Akrual

Metode akrual mencatat uang ketika ditagih dan diperoleh, terlepas dari kapan uang benar-benar masuk ke akun Anda. Ini berarti Anda mungkin harus mencatat pendapatan sebelum Anda benar-benar menerima uang secara fisik. Metode ini sedikit lebih bernuansa tetapi sangat bagus untuk memberikan pandangan holistik keuangan perusahaan Anda.

 

Untuk lebih memahami perbedaan antara uang tunai dan akrual, mari kita lihat contoh di bawah ini.

Contoh:

Anda menagih klien sebesar Rp10.000.000, pada tanggal 15 Mei. Klien memiliki 30 hari untuk membayar faktur dan akhirnya membayar pada tanggal 1 Juni. Anda menerima uang di akun Anda pada tanggal 2 Juni. Apakah Anda mencatat pendapatan pada bulan Mei atau Juni?

 

Jawaban:

Dengan metode uang tunai, Anda akan mencatat Rp10.000.000, dalam buku-buku bulan Juni, karena ini adalah saat klien membayar.

Berdasarkan metode akrual, Anda akan mencatat Rp10.000.000, dalam buku-buku Mei, karena ini adalah saat transaksi terjadi.

 

Pro dan Kontra Metode Akuntansi Kas & Akrual

Metode berbasis kas adalah pilihan populer untuk bisnis kecil, terutama karena mudah digunakan dan mudah dikelola. Ini intuitif karena ini adalah rekaman waktu nyata ketika uang masuk dan keluar dari rekening bank Anda. Salah satu kerugian menggunakan metode  berbasis kas akuntansi adalah bahwa hal itu dapat menghasilkan gambaran yang tidak akurat tentang arus kas jangka panjang perusahaan Anda karena banyak klien dan perusahaan yang membutuhkan waktu satu bulan atau lebih untuk pembayaran sepenuhnya piutang sepenuhnya.



Dengan menggunakan metode akuntansi berbasis kas Anda mungkin salah mengartikan dengan berpikir bahwa Anda memiliki volume besar pendapatan untuk bulan ini ketika sebenarnya arus kas adalah perolehan hasil dari pekerjaan bulan lalu. Pilihan lainnya, metode akrual, adalah pilihan populer untuk banyak perusahaan menengah hingga besar yang menjelaskan mengapa sering disebut sebagai metode akuntansi tradisional. Metode akrual bagus karena menyediakan gambaran menyeluruh tentang bagaimana bisnis bekerja pada suatu titik waktu tertentu, dan kemana akan menuju di masa depan.

 

Kekurangan metode akrual adalah tidak memperhitungkan dana akun yang sebenarnya tersedia di akun Anda. Ini mencatat semua utang dan piutang, namun terkadang tidak menunjukkan saldo bank yang Anda miliki pada saat itu. Meskipun laporan laba rugi Anda mungkin menunjukkan sejumlah besar pendapatan, saldo rekening bank Anda mungkin benar-benar kosong pada saat itu.

 

Faktor Tambahan yang Perlu Dipertimbangkan

a. Omzet tahunan

Penting untuk mempertimbangkan persyaratan Ditjen Pajak ketika memilih metode mana yang akan digunakan. Jika bisnis Anda memiliki omzet lebih dari Rp3 Miliar  per tahun, maka penggunaan akuntansi berbasis kas, bukan lagi pilihan. Anda harus menggunakan metode akrual. Namun, jika perusahaan mencapai ambang batas Rp3 Miliar  selama tahun itu dapat tetap dalam skema basis kas sampai akhir tahun dan beralih ke akrual selama tahun depan.

b. Tipe bisnis

Selain itu, beberapa bisnis tidak dapat menggunakan metode akuntansi  berbasis kas. Misalnya, perusahaan terbatas dan kemitraan tanggung jawab terbatas, atau bahkan bisnis pembuangan limbah harus memilih metode akrual sebagai gantinya.

c. Pendaftaran PPN

Jika Anda terdaftar di PPN, berhati-hatilah ketika memutuskan metode mana yang Anda pilih. Jika faktur Anda bernilai sangat tinggi dan Anda memiliki persyaratan kredit jangka panjang, bisnis Anda mungkin lebih memilih skema akuntansi berbasis kas karena Anda dapat menunda pembayaran PPN sampai Anda secara fisik menerima pembayaran.

d. Waktu penjualan dan pembayaran

Jika faktur Anda dibayar di titik penjualan (POS), metode akrual mungkin lebih baik bagi Anda karena memungkinkan Anda memperoleh penghasilan, dengan demikian Anda dapat memperoleh kembali PPN sesegera mungkin. Memahami waktu penjualan Anda adalah kunci untuk memilih metode akuntansi yang tepat.

 

Jadi Metode Mana yang Lebih Baik?

Perusahaan yang memenuhi persyaratan yang tercantum sebelumnya bebas memilih antara metode akuntansi tunai dan akrual. Dalam kasus mereka, itu lebih merupakan masalah preferensi pribadi. Masuk akal untuk meminta saran dari akuntan Anda berdasarkan karakteristik bisnis spesifik Anda, seperti jenis klien, sumber pendanaan, serta barang dan jasa yang dijual.



Adalah umum bahwa bisnis memulai dengan metode akuntansi berbasis kas karena kesederhanaannya, dan kemudian beralih ke metode akrual ketika mereka tumbuh, karena memungkinkan analisis lebih mendalam terhadap keuangan bisnis. Dalam banyak kasus, perusahaan dipaksa untuk beralih dari metode berbasis kas menjadi akrual karena berubah dari pedagang tunggal menjadi perusahaan terbatas, atau karena meningkatnya omzet tahunan.

Untuk memudahkan Anda dalam menangani dan memutuskan metode akuntansi yang harus digunakan, maka Anda bisa berkonsultasi dengan seorang akuntan aatau konsultan akuntansi. Selain menyediakan software akuntansi online, Jurnal juga memiliki kerja sama dengan konsultan keuangan atupun akuntansi. Dengan menggunakan jasa partner dan software akuntansi Jurnal, Anda dapat lebih yakin mengelola keuangan bisnis, apakah menggunakan metode kas atau akrual. Untuk melihat daftar partner Jurnal, silakan klik di sini dan dapatkan semua informasi tentang Jurnal di sini.


PUBLISHED14 Aug 2018
Novia Widya Utami
Novia Widya Utami

SHARE THIS ARTICLE: