Teori Akuntansi: Penjelasan dan Perkembangannya

Akuntansi yang dipraktikkan dalam suatu negara sebenarnya tidak terjadi begitu saja secara ilmiah namun praktik yang dijalankan dirancang dan dikembangkan secara sengaja untuk mencapai tujuan sosial tertentu. Praktik akuntansi dipengaruhi oleh faktor lingkungan (sosial, ekonomi,politis). Maka dari itu struktur dan praktik akuntansi akan berbeda antara negara yang satu dengan yang lainnya. Perbedaan muncul dikarenakan struktur dan praktik tersebut disesuaikan dengan kondisi negara, tempat dimana akuntansi tersebut dijalankan, dan juga bagaimana teori akuntansi tersebut dikembangkan.

Akuntansi dapat didefiniskan sebagai seperangkat pengetahuan yang mempelajari perekayasaan penyediaan jasa berupa informasi keuangan yang bermanfaat untuk kepentingan pengambilan keputusan ekonomik. Akuntansi dapat dilihat dari beberapa sudut pandang sebagai berikut:

Akuntansi Sebagai Seni: Akuntansi sebagai bidang pengetahuan ketrampilan, keahlian, dan kerajinan yang menuntut praktikuntuk mengerjakannya. Menuntut pertimbangan dan profesionalisme.

Akuntansi Sebagai Sains: Akuntansi sebagai bidang pengetahuan menjelaskan fenomena akuntansi secara objektif, apaadanya, dan bebas nilai. Menjelaskan dalam aksioma, prinsip umum, hipotesis, penyimpulan berdasaroleh kaidah ilmiah.

Akuntansi Sebagai Teknologi: Penggunaan pengetahuan ilmiah untuk menyediakan informasi keuangan dalam rangkamencapai tujuan sosial dan ekonomik. Perekayasaan pelaporan keuangan di suatu negara dalam rangkamencapai tujuan negara.

Perkembangan Teori Akuntansi

perkembangan teori akuntansi

Pre-Theory

Sebelum formalisasi sistem double-entry di tahun 1400-an, sangat sedikit ditulis tentang teori yang  mendasari praktik akuntansi. Selama periode perkembangan dari sistem double-entry penekanan utama adalah pada praktek. Sampai tahun1494 seorang biarawan Fransiskan, Fra Pacioli, menulis buku pertama untuk mendokumentasikan sistem akuntansi double-entry seperti yang kita kenal. Judul karyanya adalah Summa de Arithmetica Geometria Proportioni et Proportionalita (Ulasan aritmatika, geometri, dan Proporsi). Untuk 300 tahun setelah 1.494 risalah Pacioli, perkembangan akuntansi.

Hal itu disebut sebagai ‘periode pra teori’. Tidak ada teori akuntansi yang telah dibuat dari waktu Pacioli pada awal abad kesembilan belas. Saran teori muncul dari berbagai aspek, tetapi tidak sejauh yang diperlukan untuk menempatkan akuntansi secara sistematis. Sampai tahun 1930-an perkembangan teori akuntansi yang khusus mulai berkembang.

Perkembangan ini dikarenakan untuk membenarkan praktek-praktek tertentu. Namun, perkembangan di tahun 1800-an menyebabkan formalisasi praktek yang ada dalam buku pelajaran dan metode pengajaran. Ekspansi yang cepat dalam teknologi, disertai dengan pemisahan besar-besaran kepemilikan dari kontrol atas alat-alat produksi, meningkatkan permintaan untuk manajemen dan informasi akuntansi keuangan.

Pragmatic Accounting

Periode 1800- 1955 ini sering disebut sebagai ‘masa ilmiah umum’. Selama periode ini perkembangan teori yang paling prihatin dengan memberikan penjelasan praktek. Penekanannya adalah pada penyediaan suatu kerangka menyeluruh untuk menjelaskan dan mengembangkan praktik akuntansi. Teori yang dikembangkan terutama berdasarkan analisis empiris, metode yang paling sering diadopsi dalam ilmu fisika. Analisis empiris bergantung pada pengamatan dunia nyata daripada hanya mengandalkan logika.

Hal tersebut melibatkan pengembangan teori berdasarkan apa yang diamati. Sebagai contoh, selama periode ilmiah umum teori akuntansi, teori tentang bagaimana akun tersebut dikembangkan menggunakan metode analisis empiris. Karena teori-teori yang bertujuan untuk memberikan pada kerangka keseluruhan untuk semua masalah akuntansi dan karena mereka dikembangkan secara empiris, mereka diberi label ‘ilmiah umum’.

Metode ilmiah umum memunculkan publikasi terkenal. Pada tahun 1936 American Accounting Association (AAA) merilis Pernyataan Tentatif Prinsip Akuntansi yang Mempengaruhi Laporan Korporat. tahun 1938 American Institute of Certified Practising Accountants (AICPA) membuat kajian independen dari prinsip akuntansi dan merilis Sebuah Pernyataan Prinsip Akuntansi yang ditulis oleh Sanders, Hatfield dan Moore.

Pada tahun yang sama, AICPA membentuk Accounting Procedures Commitee, yang menerbitkan serangkaian buletin penelitian akuntansi. Sifat buletin yang publikasi teori akuntansi yangpada saat itu dirangkum dalam pengantar Buletin Nomer 42. Empat puluh dua buletin yang dikeluarkan selama periode 1939-1953, delapan dari laporan ini adalah terminologi. 34 lainnya adalah hasil dari penelitian yang dilakukan oleh komite prosedur akuntansi yang diarahkan kepada segmen dari praktik akuntansi di mana masalah yang paling menuntut dan dengan mana bisnis dan profesi akuntansi yangpaling peduli pada saat itu.

Baca juga: Ketahui Perkembangan dan Klasifikasi Akuntansi Internasional

Normative Accounting

Periode 1956- 1970 diberi label ‘masa normatif’. Hal ini disebut periode normatif karena itu adalah periode ketika teori akuntansi berusaha untuk membangun norma untuk praktik akuntansi terbaik.

Berbeda dengan periode ilmiah umum, selama periode ini, peneliti kurang peduli tentang apa yang sebenarnya terjadi dalam praktek dan lebih peduli tentang pengembangan teori-teori yan ditentukan apa yang harus terjadi. Pada periode sebelum 1956 beberapa penulis menghasilkan karya normatif awal yang terutama berkaitan dengan isu seputar dasar yang tepat untuk penilaian aset dan klaim pemilik.

Teori normatif mengadopsi tujuan, sikap dan kemudian menentukan cara mencapai tujuan yang dinyatakan. Mereka memberikan resolusi tentang apa yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah disebutkan. Fokus utama dari teori normatif akuntansi selama 1956-1970 adalah dampak dari perubahan harga pada nilai aset dan perhitungan laba.

Dua kelompok mendominasi periode normatif para kritikus akuntansi biaya historis dan pendukung kerangka kerja konseptual. Ada beberapa tumpang tindih antara kedua kelompok, terutamaketika kritikus biaya historis berusaha untuk mengembangkan teori akuntansi di mana pengukuran asetdan penentuan pendapatan yang bergantung pada inflasi dan  pergerakan harga tertentu.

Selama periode normatif, gagasan ‘kerangka kerja konseptual’ adalah teori terstruktur akuntansi. Kerangka tersebut dimaksudkan untuk mencakup semua komponen pelaporan keuangan dan dimaksudkan untuk memandu praktik. Sebagai contoh, pada tahun 1965 Goldberg ditugaskan oleh AAA untuk menyelidiki sifatakuntansi.

Hasilnya adalah penerbitan An Inquiry into the Nature of Accounting yang bertujuan untuk mengembangkan kerangka teori akuntansi dengan menyediakan diskusi tentang sifat dan maknaakuntansi. Satu tahun kemudian AAA merilis A Statement of Basis Accounting Theory, dengan tujuan menyatakan memberikan pernyataan terpadu teori akuntansi dasar yang akan berfungsi sebagai panduan untuk pendidik, praktisi dan orang lain yang tertarik dalam akuntansi. Periode normatif mulai menggambar ke sebuah akhir pada awal tahun 1970. Kini telah digantikan oleh periode ‘teori ilmiah tertentu’ atau ‘era positif’ (1970).

2 faktor utama yang mendorong runtuhnyaperiode normatif adalah:

  • Unlikelihood penerimaan dari setiap teori normatif tertentu
  • Ketersediaan prinsip ekonomi keuangan dan metode pengujian

Karena teori akuntansi normatif menetapkan bagaimana akuntansi seharusnya dilakukan, merekadidasarkan pada opini subjektif dari akun apa yang harus dilaporkan, dan cara terbaik untuk melakukannya. Pendapat mengenai tujuan yang tepat dan metode akuntansi bervariasi antara individu dan sebagian besar ketidakpuasan dengan pendekatan normatif adalah bahwa hal itu tidak memberikan sarana untuk menyelesaikan perbedaan-perbedaan pendapat. Henderson, Peirson dan Brown menjabarkan 2 kritik utama dari teori normatif pada awal tahun 1970:

  • Teori normatif tidak melibatkan pengujian hipotesis.
  • Teori normatif didasarkan pada penilaian suatu nilai.

Teori normatif tidak dapat diuji secara empiris karena tidak mungkin untuk membuktikan secara empirisapa yang seharusnya. Selanjutnya asumsi yang mendasari beberapa teori normatif yang belum teruji, danitu tidak jelas apakah teori memiliki pondasi yang kuat. Fakta bahwa teori normatif didasarkan pada nilaipenilaian ketidakpuasan meningkat dengan pendekatan normatif karena menjadi jelas bahwa itu sulit,dan mungkin mustahil, untuk mendapatkan penerimaan umum dari setiap teori akuntansi normatif tertentu.

Baca juga: 8 Kesalahan Dasar-dasar Akuntansi dan Keuangan Bisnis

Positive Accounting

Ketidakpuasan dengan teori normatif dikombinasikan dengan meningkatnya akses terhadap data empiris dan pengakuan meningkatnya argumen ekonomi dalam literatur akuntansi menyebabkan pergeseran ke bentuk baru dari empirisme yang beroperasi di bawah label luas teori positif. Tujuan teori akuntansi positif adalah untuk menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi.Sebuah contoh dari teori akuntansi positif akan menjadi teori yang mengarah ke apa yang dikenal sebagai hipotesis rencana bonus.

Teori tersebut bergantung pada manajer untuk memaksimalkan kekayaan yang lebih, bahkan dengan mengorbankan para pemegang saham. Jika manajer dibayar sebagian dengan bonus berdasarkan laba akuntansi yang dilaporkan maka manajer memiliki insentif untuk menggunakan kebijakan akuntansi yang memaksimalkan pendapatan.

Teori tersebut juga mengarah pada prediksi bahwa manajer yang dibayar melalui rencana bonus menggunakan metode akuntansi income-increasing lebih dari manajer yang tidak dibayar melalui rencanabonus. Teori tersebut penting karena mereka menjelaskan efek ekonomi atau kekayaan, akuntansi dan alasan akuntansi penting bagi berbagai pihak seperti pemegang saham, kreditur dan manajer.

Dengan menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi, Watts dan Zimmerman menganggap bahwa teori positif telah memberikan kebingungan yang jelas terkait dengan pilihan teknik akuntansi. Mereka berpendapat bahwa teori akuntansi positif membantu dalam memprediksi reaksi dari pemain di pasar seperti pemegang saham terhadap tindakan manajemen dan informasi akuntansi yang dilaporkan.

Salah satu manfaat dari penelitian tersebut adalah bahwa hal itu memungkinkan regulator untuk menilai konsekuensi ekonomi dari berbagai praktik akuntansi yang mereka anggap. Literatur positif melibatkan hipotesis yang berkembang tentang realitas yang kemudian diuji dengan mengamati realitas.

Pendekatan tersebut telah menarik kritik yang sebagian besar didasarkan pada mode tampaknya bias di mana teori positif mengabaikan sudut pandang alternatif. Hal ini mengakibatkan kebangkitan terutama di tahun 1980-an dalam penelitian perilaku. Penelitian Perilaku terutama berkaitan dengan implikasi sosiologis yang lebih luas dari angka akuntansi dan tindakan terkait pemeran utama seperti manajer,

pemegang saham, kreditur, dan pemerintah karena mereka bereaksi terhadap informasi akuntansi. Teori akuntansi Perilaku cenderung berfokus pada pengaruh psikologis dan sosiologis pada individu dalam penggunaan dan penyusunan akuntansi. Sementara penelitian perilaku telah tumbuh dalam penerimaan, teori akuntansi positif masih saat ini mendominasi literatur penelitian akuntansi. Kecenderungan dalam teori akuntansi yang telah dijelaskan sejauh ini berkaitan dengan keduanya:

  • Akademis, penelitian yang dilakukan dan ditekankan oleh peneliti akademis
  • Profesional, penelitian yang telah ditekankan dan baik disponsori atau dilakukan oleh mereka dalam praktek, yang mencari teori untuk menjelaskan atau meresepkan praktik akuntansi

Berdasarkan observasi tidak ada penilaian logis atas apa yang dilakukan akuntan. Tidak memungkinkan perubahan akibat tidak berujung dan cenderung lebih memusatkan pada perilaku akuntan dibandingkan dengan pengukuran atribut perusahaan.

Note: Baru memulai bisnis tapi bingung menyusun laporan keuangan? Anda bisa ketahui melalui ebook Panduan Laporan Keuangan Bisnis yang dapat Anda unduh gratis di sini!

Itulah perkembangan teori akuntansi sehingga menjadi teori yang kompleks dan berpengaruh pada aspek perhitungan keuangan. Untuk urusan praktik akuntansi, Anda dapat mengandalkan Jurnal. Sebagai software akuntansi berbasis cloud, Anda dapat membuat laporan keuangan dengan cepat dan minim human error.

Ada juga fitur pembuatan faktur pajak otomatis, manajemen persediaan, hingga rekonsiliasi bank. Anda pun bisa memantau perkembangan bisnis Anda dengan Jurnal. Cari tahu selengkapnya tentang Jurnal dan dapatkan free trial di sini!

 

 


PUBLISHED17 Jun 2020
Cyan
Cyan


Kategori : Akuntansi