Laporan Keuangan Sektor Publik, Bedanya dengan Swasta?

Terdapat perbedaan antara karakteristik pengelolaan keuangan maupun pembuatan laporan keuangan oleh institusi pemerintah  atau (sektor publik) dan non pemerintah (sektor swasta). Apa saja perbedaannya? Simak penjelasan di artikel ini.

Menurut Mardiasmo (2002), akuntansi dan laporan keuangan mengandung pengertian sebagai suatu proses pengumpulan, pengolahan, dan pengkomunikasian informasi yang bermanfaat untuk pembuatan keputusan dan untuk menilai kinerja organisasi.

Namun, informasi di sektor publik lebih bervariasi, maka informasi tidak terbatas pada informasi keuangan tetapi juga informasi moneter.

Coba Fitur Laporan Keuangan dan Bisnis untuk keputusan bisnis lebih tepat dan cepat

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Karakteristik Laporan Keuangan Sektor Publik

Sektor publik adalah gabungan dari berbagai macam organisasi yang kompleks dan banyak jenisnya mulai dari pemerintahan, badan usaha milik negara dan masyarakat.

Kompleksitas dari sektor publik tersebut mengakibatkan kebutuhan akan informasi untuk perencanaan dan pengendalian dalam manajemen lebih bervariasi.

Demikian juga yang termasuk dalam stakeholder sektor publik, mereka lebih membutuhkan akan informasi yang lebih bervariasi, handal, dan relevan untuk pengambilan sebuah keputusan.

Drebin et al (1981) melakukan identifikasi bahwa ada sepuluh kelompok pemakai laporan keuangan sektor publik. Berikut daftarnya:

  • Pembayar Pajak
  • Pemberi Dana Bantuan
  • Investor
  • Pengguna Jasa
  • Karyawan/Pegawai
  • Pemasok/Vendor
  • Dewan Legislatif
  • Manajemen
  • Pemilih
  • Badan Pengawas

Tugas untuk menyediakan informasi bagi internal organisasi dan eksternal ini adalah tugas dari seorang akuntan sektor publik.

Akuntabilitas publik adalah kewajiban yang diberikan kepada pihak yang diberikan tanggung jawab untuk mempertanggungjawabkan, melaporkan, menyajikan, dan mengungkapkan segala aktivitas dan kegiatan yang telah dilaksanakan, yang sudah menjadi tanggung jawab kepada pihak yang sudah memberikan amanah.

Baca Juga : Tujuan dan Jenis-Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Nirlaba

Akuntabilitas publik terdiri dari dua macam, yaitu:

a. Akuntabilitas Vertikal (Vertical Accountability)

Akuntabilitas vertikal adalah pertanggungjawaban kepada pihak yang lebih tinggi atas pengelolaan dana.

Contohnya, pertanggungjawaban unit pengelolaan kedinasan kepada aparat pemerintahan, pemerintah daerah kepada pemerintah pusat.

b. Akuntabilitas Horizontal (Horizontal Accountability)

Akuntabilitas horizontal adalah pertanggungjawaban kepada pihak masyarakat luas atas pengelolaan dana.

Meskipun demikian, informasi keuangan bukan merupakan tujuan akhir akuntansi sektor publik, ia hanya berfungsi sebagai dasar pengambilan keputusan.

Bentuk laporan keuangan instansi pemerintah pada dasarnya sama dengan laporan keuangan sektor swasta tetapi ada penyesuaian sifat dan karakteristik sektor publik yang mengakomodasi kebutuhan pemakainya.

Selain itu, karakteristik laporan keuangan sektor publik juga memiliki batasan-batasan berupa pertimbangan non moneter seperti pertimbangan sosial dan politik yang perlu diperhatikan.

Laporan keuangan yang harus dibuat oleh organisasi sektor publik meliputi  jenis laporan keuangan formal seperti:

Kelola Pajak Secara Langsung Cukup dengan Sekali Klik, Pelajari Fitur Jurnal Selengkapnya di sini!

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Tujuan & Fungsi Laporan Keuangan Sektor Publik

perbedaan laporan keuangan sektor publik dan swasta

Secara umum, terdapat 6 fungsi dan tujuan laporan keuangan sektor publik, yaitu:

  1. Kepatuhan dan pengelolaan (compliance and stewardship)
  2. Akuntabilitas dan pelaporan retrospektif (accountability and retrospective reporting)
  3. Perencanaan dan informasi otorisasi (planning and authorization information)
  4. Kelangsungan organisasi (viability)
  5. Hubungan masyarakat (public relation)
  6. Sumber fakta dan gambaran (source of facts and figures)

Berikut penjelasannya secara lebih lengkap:

Kepatuhan dan Pengelolaan

Dengan membuat laporan keuangan berarti sudah menjadi jaminan kepada pihak pengguna laporan keuangan dan pihak otorisasi penguasa bahwa pengelolaan keuangan sudah dilakukan dengan baik, sesuai dengan hukum dan peraturan yang sudah ditetapkan.

Akuntabilitas dan Pelaporan Retrospektif

Laporan keuangan digunakan untuk pertanggungjawaban kepada publik untuk:

  • Mengetahui kinerja dan evaluasi dari manajemen.
  • Mengetahui pencapaian atas target yang sudah ditetapkan.
  • Membandingkan dengan organisasi lain yang sejenis.
  • Memungkinkan untuk pihak luar mengetahui biaya atas barang dan jasa yang telah diterima.
  • Mengetahui efisiensi sumber daya yang telah digunakan oleh organisasi.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Perusahaan Kontraktor dengan Excel

Perencanaan dan Informasi Otorisasi

Berfungsi untuk membuat perencanaan, kebijakan dan aktivitas di masa yang akan datang dan digunakan untuk mencari informasi pendukung tentang otorisasi penggunaan dana.

Kelangsungan Organisasi

Berfungsi untuk mengetahui kelangsungan organisasi apakah masih mampu dalam hal menyediakan barang dan jasa atau tidak.

Hubungan dengan Masyarakat

Berfungsi untuk memberikan kesempatan kepada organisasi agar bisa berkomunikasi dengan publik dan pihak-pihak lain yang memiliki kepentingan atas prestasi yang telah didapatkan.

Sumber Fakta dan Gambaran

Bertujuan untuk memberikan informasi kepada kelompok yang memiliki kepentingan untuk mengetahui fakta dan gambaran organisasi secara lebih lengkap.

Baca juga : Contoh Jurnal Umum Beserta Tahapan Pembuatannya

Perbedaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta

perbedaan laporan keuangan sektor publik dan swasta

Pengelolaan laporan keuangan keuangan oleh institusi pemerintah (sektor publik) dan non pemerintah (sektor swasta) memiliki perbedaan.

Perbedaan tersebut meliputi perbedaan jenis-jenis laporan keuangan, elemen laporan keuangan, tujuan laporan keuangan, dan teknik akuntansi yang digunakan.

Disamping memiliki beberapa perbedaan karakteristik, keduanya juga memiliki persamaan yaitu membutuhkan standar akuntansi keuangan sebagai pedoman untuk membuat laporan keuangan.

Sektor akuntansi pada kedua sektor tersebut tidak memiliki perbedaan yang signifikan.

Untuk memudahkan, berikut tabel perbedaan pengelolaan laporan keuangan keuangan oleh institusi pemerintah  dan non pemerintah:

Laporan Keuangan Sektor Publik Laporan Keuangan Sektor Swasta
Fokus finansial dan politik Fokus finansial
Kinerja diukur secara finansial dan non-finansial Sebagian besar kinerja diukur secara finansial
Pertanggungjawaban kepada parlemen dan masyarakat luas Pertanggungjawaban kepada pemegang saham dan kreditur
Berfokus pada bagian organisasi Berfokus pada organisasi secara keseluruhan
Melihat ke masa depan secara detail Tidak dapat melihat masa depan secara detail
Aturan pelaporan ditentukan oleh departemen keuangan Aturan pelaporan ditentukan oleh undang-undang, standar akuntansi, pasar modal, dan praktik akuntansi
Laporan diperiksa oleh treasury Laporan keuangan diperiksa oleh auditor independen
Cash accounting Accrual accounting

 

Persamaan: 

  • Dokumen-dokumen sumber yang digunakan
  • Berperan sebagai hubungan masyarakat (public relation)

Baca juga: 6 Peran Akuntansi Manajemen Sektor Publik dalam Organisasi

Buat Laporan Keuangan dengan Aplikasi Jurnal

Untuk memudahkan Anda membuat laporan keuangan, Anda dapat menggunakan bantuan aplikasi laporan keuangan.

Mekari Jurnal merupakan software akuntansi online yang dapat membantu Anda membuat laporan keuangan dengan mudah dan cepat.

Hanya dengan menginput seluruh transaksi ke dalam Jurnal, selanjutnya jurnal akan memproses dan Anda sudah dapat menerima laporan keuangan yang dibutuhkan.

Nikmati free trial selama 14 hari dan segera daftarkan bisnis Anda sekarang juga! Atau bisa juga langsung hubungi tim kami untuk menjadwalkan demo.

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Itulah penjelasan mengenai karakteristik dan perbedaan pengelolaan laporan keuangan oleh instansi pemerintah (sektor publik) dan non pemerintah (swasta).

Semoga informasi ini bisa berguna untuk Anda yang membutuhkannya. Silahkan untuk dibagikan ke sosial media juga ya!

Kategori : BisnisKeuangan

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo