Daftar Isi
9 min read

Kesalahan, Resiko Menjalankan Bisnis Kuliner Yang Dihindari!

Tayang 08 Jun 2023
Diperbarui 10 Oktober 2023

Bisnis kuliner termasuk salah satu jenis bisnis yang menjadi pilihan banyak orang, karena dianggap lebih mudah dilakukan tanpa banyak kesalahan dengan resiko kecil daripada bisnis lainnya.

Namun, anggapan tersebut tidak sepenuhnya benar. Kenyataannya, bisnis kuliner termasuk bisnis yang tergolong rumit karena membutuhkan banyak inovasi dan kreativitas yang berkelanjutan.

Kesalahan yang tidak diantisipasi ketika membuka sebuah bisnis kuliner membuat banyak pengusaha gulung tikar karena tak mampu menghadapi persaingan bisnis.

Di bawah ini akan kita bahas beberapa kesalahan yang sering dilakukan para pelaku bisnis kuliner yang harus Anda hindari.

Apa Itu Pengusaha kuliner?

Pengusaha kuliner adalah individu yang mengelola dan menjalankan bisnis di sektor makanan dan minuman.

Mereka adalah inovator di dunia kuliner, menciptakan, mengelola, dan menjual beragam produk makanan, mulai dari hidangan tradisional hingga kreasi modern yang unik.

Pengusaha kuliner memiliki tanggung jawab dalam merancang menu, memilih bahan baku berkualitas, mengembangkan resep yang menarik, serta mengelola aspek operasional dan pemasaran bisnis mereka.

Pengusaha kuliner tidak hanya berfokus pada cita rasa, tetapi juga pada pengalaman menyantap makanan.

Mereka harus memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan tren dan selera konsumen, serta mampu menciptakan branding yang menarik untuk membedakan bisnis mereka dari pesaing.

Keberhasilan pengusaha kuliner tidak hanya terletak pada masakan yang enak, tetapi juga pada manajemen yang efektif, pelayanan pelanggan yang baik, serta kemampuan berinovasi untuk terus menawarkan pengalaman kuliner yang menarik dan unik.

Baca Juga: Tips Memaksimalkan Keuntungan Usaha Kuliner Melalui Strategi Pemasaran Tepat

Resiko Menjalankan Bisnis Kuliner Yang Harus Anda Hindari Sebagai Pengusaha Industri F&B

Kesalahan, Resiko Menjalankan Bisnis Kuliner Yang Harus Anda Hindari Sebagai Pengusaha Yang Bergerak Di Bidang Industri F&B!

Bisnis kuliner, seiring dengan dinamika yang ada dalam industri makanan dan minuman (Food and Beverage/F&B), membawa berbagai risiko yang perlu dipahami dan dikelola oleh para pemilik bisnis.

Dalam artikel ini, Mekari Jurnal akan membahas beberapa risiko utama yang harus diperhatikan dalam bisnis kuliner.

Preferensi Pelanggan yang Berubah dengan Cepat

Industri kuliner selalu bergerak seiring dengan tren dan preferensi konsumen.

Tren baru dalam diet, pola makan sehat, atau makanan yang sedang viral dapat muncul dengan sangat cepat.

Perubahan ini dapat mempengaruhi permintaan terhadap menu yang Anda tawarkan.

Oleh karena itu, sudah menjadi resiko para pelaku bisnis kuliner perlu selalu mengikuti perkembangan tren makanan dan menjaga kualitas serta variasi menu mereka agar tetap relevan bagi pasar.

Persaingan yang Tinggi

Bisnis kuliner memiliki ambang masuk yang relatif rendah, membuat banyak pesaing masuk ke dalam industri ini.

Kreativitas dalam merancang menu yang menarik dan inovasi dalam penyajian menjadi kunci untuk memenangkan persaingan.

Kemajuan teknologi dan penetrasi media sosial membuat promosi menjadi lebih mudah, tetapi juga menjadikan persaingan semakin ketat.

Pemilik bisnis perlu mengembangkan strategi pemasaran yang efektif untuk membedakan diri dari pesaing.

Ancaman Kebakaran

Dalam industri kuliner, dapur adalah pusat operasional.

Penggunaan bahan-bahan mudah terbakar seperti minyak goreng dan penggunaan api dalam proses memasak dapat menyebabkan risiko kebakaran yang serius.

Pemilik bisnis harus memastikan adanya sistem pemadam kebakaran yang memadai dan melatih karyawan untuk mengatasi situasi darurat.

Pemeliharaan peralatan dan fasilitas secara berkala juga penting untuk mencegah risiko bisnis kuliner seperti ancaman kebakaran ini.

Kontaminasi dan Pembusukan Bahan Makanan

Keamanan pangan adalah aspek kritis dalam bisnis kuliner.

Risiko kontaminasi bahan baku, bahan pengemas, atau peralatan produksi dapat mengakibatkan masalah kesehatan bagi konsumen dan merusak reputasi bisnis.

Pemilik bisnis perlu memastikan kebersihan dan sanitasi yang ketat dalam seluruh tahap produksi.

Pemantauan kondisi bahan makanan dan penggunaan tanggal kadaluarsa yang tepat juga diperlukan untuk mencegah pembusukan.

Baca Juga: 8 Peluang Bisnis Makanan Indonesia yang Mendunia

Pengaruh Perubahan Kondisi Ekonomi

Perubahan kondisi ekonomi dapat berdampak signifikan, dan merupakan salah satu resiko utama pada bisnis kuliner.

Krisis ekonomi atau pandemi seperti yang terjadi dengan COVID-19 dapat mengakibatkan penurunan daya beli masyarakat dan perubahan dalam perilaku konsumen.

Pemilik bisnis harus mampu beradaptasi dengan perubahan ini, misalnya dengan menyesuaikan harga atau mengembangkan strategi penjualan yang sesuai dengan situasi ekonomi.

Relevansi Produk dan Inovasi

Dalam dunia kuliner yang terus bergerak, menjaga relevansi produk dan melakukan inovasi sangatlah penting.

Produk dan layanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan dan tren pasar dapat dengan cepat kehilangan daya tariknya.

Oleh karena itu, risiko ini menggarisbawahi perlunya riset pasar yang mendalam untuk memahami kebutuhan dan preferensi target pasar.

Inovasi terencana dan berkala juga harus dilakukan untuk tetap menarik minat konsumen.

Ketaatan pada Peraturan dan Legal

Pematuhan terhadap peraturan dan aspek hukum adalah hal dan resiko yang tak bisa diabaikan dalam bisnis kuliner.

Ijin usaha, hak kekayaan intelektual, aturan perpajakan, dan kontrak dengan pihak terkait harus diperhatikan secara cermat.

Kontrak yang jelas dan berkekuatan hukum harus dipastikan untuk mencegah perselisihan di masa depan.

Sumber Daya Manusia dan Kemampuannya

Sumber daya manusia adalah aset berharga dalam bisnis kuliner.

Menjaga ketersediaan, kualitas, dan motivasi karyawan merupakan tantangan serius.

Proses rekrutmen yang efektif, pelatihan berkelanjutan, sistem remunerasi yang adil, dan peluang pengembangan karir perlu diatur dengan baik untuk memastikan karyawan berkinerja optimal.

Reputasi dan Komunikasi Brand

Reputasi brand dan komunikasi yang efektif sangat penting dalam bisnis kuliner.

Media sosial memainkan peran besar dalam mempengaruhi citra brand.

Risiko reputasi dapat timbul akibat layanan buruk, produk berkualitas rendah, atau konten yang kontroversial.

Mengelola risiko ini membutuhkan standar pelayanan yang tinggi dan analisis menyeluruh terhadap konten yang diposting.

Produk yang Aman dan Berkualitas

Kualitas dan keamanan produk adalah prioritas utama dalam bisnis kuliner.

Menghindari resiko kontaminasi dan menjaga standar kebersihan yang tinggi dalam proses produksi bisnis kuliner menjadi kunci.

Pelatihan karyawan dan penerapan SOP yang jelas harus dilakukan untuk memastikan produk yang dihasilkan tetap aman dan berkualitas.

Adaptasi dan Implementasi Digital

Dalam era digital, bisnis kuliner juga harus mengadopsi teknologi. Sistem kerja yang terstruktur dan otomatisasi proses operasional perlu diterapkan.

Sistem kasir online, pembayaran digital, dan manajemen persediaan adalah contoh implementasi teknologi yang mendukung efisiensi bisnis.

Keuangan

Manajemen keuangan yang baik adalah landasan bisnis yang kuat. Risiko finansial meliputi rugi, kehilangan uang, dan ketidakseimbangan kas perlu dikelola dengan hati-hati.

Proses otorisasi transaksi, pelaporan keuangan yang akurat, dan perencanaan keuangan yang matang harus menjadi prioritas.

Dengan menggunakan bantuan aplikasi akuntansi seperti Mekari Jurnal, resiko bisnis kuliner ini bisa dihindari.

Baca Juga: Cara Simple Pembukuan dan Akuntansi Bisnis Restoran

Penting bagi para pelaku bisnis kuliner untuk menghindari kesalahan dengan memahami risiko-risiko di atas dan memiliki strategi yang solid untuk menghadapinya.

Ini termasuk pemantauan terus-menerus terhadap tren pasar, investasi dalam perlindungan kebakaran, pengembangan protokol keamanan pangan yang ketat, serta fleksibilitas dalam menghadapi perubahan kondisi ekonomi.

Dengan memahami dan mengelola risiko ini, bisnis kuliner memiliki peluang yang lebih baik untuk bertahan dan berkembang dalam industri yang dinamis dan penuh tantangan ini.

Untuk mempermudah sebuah perencanaan keuangan pada bisnis kuliner yang Anda jalankan, Anda butuh beberapa perangkat pengelola keuangan online yang dapat diandalkan.

Mekari Jurnal merupakan software akuntansi online  yang telah bermitra dengan beberapa aplikasi POS yang dapat mempermudah bisnis kuliner Anda.

Terutama untuk memiliki software kasir yang secara otomatis terintegrasi dengan layanan pengelolaan keuangan Mekari Jurnal, seperti pengecekan stok, pengelolaan aset, laporan laba rugi, dan laporan keuangan lainnya yang sangat penting untuk mendukung bisnis Anda.

Dapatkan semua informasi penting tentang Jurnal melalui software invoice, dan dapatkan kemudahan mengelola keuangan bisnis kuliner Anda.

Kesalahan Menjalankan Bisnis Kuliner Yang Harus Anda Hindari

Kesalahan, Resiko Menjalankan Bisnis Kuliner Yang Harus Anda Hindari Sebagai Pengusaha Yang Bergerak Di Bidang Industri F&B!

Tidak Fokus

Kesuksesan pada tahap awal bisnis sering membuat seorang pengusaha mulai tidak fokus pada pengembangan usahanya.

Terkadang mereka justru tergoda membangun bisnis sampingan lainnya. Hal ini adalah wajar.

Namun, jika semua dilakukan terlalu terburu-buru dan tanpa perencanaan yang matang, hanya akan membuat perhatian Anda terpecah dan tidak fokus untuk membesarkan bisnis kuliner yang sudah Anda jalani.

Konsumtif

Bisnis yang sukses akan memberikan penghasilan yang besar. Namun, penghasilan sering membuat Anda jadi lebih konsumtif.

Uang yang didapat dari bisnis sering dianggap sebagai bonus dan upah kerja keras sehingga lupa untuk menyimpan atau memutarnya sebagai investasi baru.

Sifat konsumtif ini akan sangat berbahaya, memberikan resiko tinggi untuk perkembangan bisnis kuliner Anda.

Tidak Berbagi Kepemilikan

Salah satu cara untuk mengembangkan bisnis kuliner adalah dengan berbagi kepemilikan bisnis dengan orang lain.

Misalnya melalui penanaman saham, ataupun dengan model waralaba. Namun, banyak orang yang takut untuk melakukan hal ini.

Mereka berpikir bahwa berbagi kepemilikan akan membuat keuntungan berkurang atau membuat rugi.

Padahal, jika dilakukan dengan sistem yang tepat dan kuat, pembagian kepemilikan akan membuat bisnis lebih besar dan meminimalkan risiko keuangan yang harus ditanggung perusahaan.

Baca Juga: 5 Tips Sukses Berbisnis Makanan Ringan

Berhenti Berinovasi

Dalam bisnis kuliner, inovasi dan kreativitas merupakan salah satu syarat wajib.

Tanpa inovasi, resiko besar bisa mengancam keberlangsungan bisnis kuliner anda.

Ketika produk bisnis kuliner yang dijual sudah mendapatkan respon yang memuaskan dan menghasilkan keuntungan besar, orang cenderung lalai untuk terus berinovasi.

Jika ingin sukses berbisnis, sebaiknya jangan berhenti berinovasi dengan berbagai cara.

Ingatlah bahwa persaingan akan selalu ada, dan jika tidak ingin kalah dalam persaingan bisnis, sebaiknya tetap kreatif untuk menciptakan inovasi menu baru yang unik.

Tidak Melakukan Survei Pasar

Makanan kesukaan seringkali jadi inspirasi bagi seseorang untuk menjadikannya sebuah ladang bisnis.

Hanya saja, perlu diingat bahwa tidak semua makanan yang Anda sukai juga akan disukai orang lain.

Banyak orang yang punya selera berbeda tentang makanan.

Jangan ragu untuk melakukan survei pasar sebelum menentukan produk yang akan dijual.

Kesalahan memilih produk akan berakibat produk yang tidak komersil dan tidak laku.

Persaingan Harga

Persaingan memang tak mungkin dihindari, dan sudah menjadi salah satu resiko dalam bisnis kuliner.

Persaingan ini tidak hanya terlihat dalam persaingan barang dagangan yang sama, tapi juga persaingan harga.

Persaingan harga adalah hal yang harus diantisipasi.

Karena seringkali kompetitor Anda akan menjual barang yang sama dengan harga yang lebih murah untuk menarik pelanggan.

Untuk mengatasi hal ini, usahakan untuk menjual produk yang murah namun rasa dan kualitasnya tetap baik dengan menekan sedikit keuntungan.

Tidak Profesional

Menjalankan bisnis bukan sekadar seperti berinvestasi atau menanam modal semata.

Banyak orang yang hanya mempertimbangkan masalah modal, dan hanya ingin menikmati hasil keuntungan saja.

Padahal, bisnis juga merupakan sebuah proses pembelajaran, serta buah dari pemikiran dan kerja keras.

Karena itu, dalam bisnis sekecil apapun kita tetap membutuhkan sikap profesional dalam menjalankan dari mulai perencanaan keuangan sampai pemilihan karyawan.

Kategori : Business Management
Kelola Keuangan Bisnis Lebih Optimal dengan Integrasi Manajemen Supply Chain!

Dapatkan E-book Sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal
Kelola Keuangan Bisnis Lebih Optimal dengan Integrasi Manajemen Supply Chain!

Dapatkan E-book Sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal