Mekari Jurnal
Daftar Isi
11 min read

Mengenal Konsep Cashflow Quadrant: Jenis, Pengertian, serta Manfaatnya

Tayang 03 Nov 2023
Diperbarui 31 Januari 2024

Terdapat sebuah teori yang bernama cashflow quadrant, di mana merupakan sebuah konsep kategorial mengenai empat cara yang berbeda dalam meraih pendapatan.

Pemahaman mengenai konsep ini sangatlah penting bagi pebisnis di mana dapat berpengaruh dalam menggapai kesuksesan perusahaannya.

Awalnya, istilah ini muncul pertama kali dari buku yang berjudul “Rich Dad’s Cashflow Quadrant: Rich Dad’s Guide to Financial Freedom” yang ditulis oleh Robert T. Kiyosaki.

Robert T. Kiyosaki sendiri merupakan seorang pebisnis asal Amerika Serikat yang cukup sukses dan juga berprofesi sebagai investor dan motivator.

Robert mengemukakan bahwa konsep cashflow quadrant mengacu pada sumber pendapatan yang bisa dicapai oleh seseorang semasa hidupnya.

Sumber itu terbagi menjadi empat sesuai karakteristik dan cara mendapatkannya, yaitu sebagai employee, bekerja sendiri atau self-employed. Pemilik bisnis, dan investor.

Kuadran tersebut nantinya akan mengalir dan menjadi sebuah siklus yang tujuan akhir dari pencapaiannya adalah kebebasan keuangan atau financial freedom, ini akan menjadi titik yang perlu menjadi capaian tertinggi para pebisnis agar mereka dapat terus semangat dan termotivasi dalam menjalankan operasional bisnisnya.

Apa itu Pengertian Cashflow Quadrant?

Apa itu Pengertian Cashflow Quadrant?

Cashflow Quadrant adalah alat yang digunakan untuk menggambarkan metode berbeda dalam menghasilkan pendapatan atau uang.

Konsep ini mengidentifikasi empat kelompok utama, yaitu E (Employee/Karyawan), S (Self-Employed/Profesional Mandiri), B (Business Owner/Pemilik Usaha), dan I (Investor/Investor).

  1. Employee (Karyawan – Kuartal E): Orang-orang dalam kategori ini adalah karyawan yang bekerja untuk orang lain atau perusahaan. Mereka mendapatkan pendapatan dari gaji atau upah yang diberikan oleh atasan atau perusahaan tempat mereka bekerja. Karyawan ini memiliki jadwal kerja tetap dan tunduk pada otoritas atasan.
  2. Self-Employed (Profesional Mandiri – Kuartal S): Kelompok ini termasuk individu yang bekerja untuk diri sendiri, seperti dokter, pengacara, atau pemilik bisnis kecil. Mereka memiliki kendali lebih besar atas pekerjaan mereka dan tidak tunduk pada atasan, tetapi mereka masih bertanggung jawab secara penuh terhadap operasi bisnis mereka.
  3. Business Owner (Pemilik Usaha – Kuartal B): Pemilik usaha adalah mereka yang memiliki bisnis atau perusahaan yang beroperasi dengan atau tanpa kehadiran mereka secara langsung. Mereka tidak hanya bekerja untuk menghasilkan uang, tetapi juga memiliki sistem dan karyawan yang bekerja untuk mereka.
  4. Investor (Investor – Kuartal I): Investor adalah individu yang membiarkan uang mereka bekerja untuk mereka. Mereka menginvestasikan dana mereka dalam berbagai instrumen keuangan, seperti saham, obligasi, atau properti, dengan harapan mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan nilai investasi mereka.

Penjelasan Lengkap Empat Jenis Cash Flow Quadrant

Seperti definisi istilahnya, cashflow quadrant memberikan gambaran mengenai bagaimana seseorang mendapatkan pendapatannya.

Konsep ini pada dasarnya terbagi menjadi empat (4) dan masing-masing jenis tergambarkan dalam bentuk huruf mengenai cara kerjanya, yaitu E (Employee), S (Self-employed), B (Business Owner), dan I (Investor).

Selain harus memahami masing-masing dari perbedaan jenis dalam konsep cashflow quadrant tersebut, Anda juga perlu mengetahui bahwa ke-empat jenis tersebut memiliki pasangannya tersendiri, di mana E berpasangan dengan S, dan B berpasangan dengan I.

Mengenal konsep Cashflow Quadrant: Jenis, Pengertian, dan Manfaatnya

Mengapa demikian? Mengacu dari bukunya, Robert Kiyosaki menjelaskan bahwa ini bertujuan agar dapat mendorong orang-orang untuk berpindah dari kuadran E dan S menuju kuadran B dan I demi mencapai kebebasan finansial.

Ia beranggapan bahwa kuadran B (Business Owner) dan I (Investor) adalah tempat di mana individu dapat memanfaatkan waktu, uang, dan sumber daya mereka dengan lebih efektif dan mencapai penghasilan yang lebih besar.

Untuk penjelasannya secara lengkap, berikut pengertiannya:

Kuadran E (Employee)

Dalam kuadran ini, individu bekerja sebagai karyawan di perusahaan atau organisasi. Mereka mendapatkan gaji atau upah yang tetap sebagai imbalan atas waktu dan usaha yang mereka berikan.

Pekerjaannya mungkin beragam, mulai dari pekerjaan berpenghasilan rendah hingga tinggi. Akan tetapi, esensinya adalah bahwa mereka bekerja untuk orang lain, sehingga jika tidak bekerja maka tidak akan mendapatkan uang.

Pada tahapan ini masih pula memiliki tingkat risiko keuangan yang cukup tinggi dan berfluktuasi. Mereka mendapatkan penghasilan yang terbatas oleh waktu dan usaha yang mereka curahkan.

Selain itu, arus keuangan dari jenis ini sangat mengandalkan kestabilan dari perusahaannya sendiri. Jika goyang, maka Anda sendiri juga akan merasakan dampaknya secara signifikan.

Baca Juga: Jenis-Jenis Risiko Bisnis dan Solusinya

Kuadran S (Self-Employed)

Individu dalam kuadran S adalah mereka yang mendapatkan penghasilan dari bekerja untuk diri sendiri atau memiliki bisnis kecil tapi dikerjakan sendiri.

Biasanya, profesi yang masuk ke kuadran ini adalah bidang yang menjalankan jasa konsultasi atau bidang yang bisa dijalankan secara freelance, seperti arsitek, dokter, pengacara, dan digital marketing.

Meskipun mereka memiliki kendali lebih atas pekerjaan mereka, mereka sering kali terbatas oleh waktu dan tenaga mereka sendiri.

Salah satu contohnya adalah ketika pasar permintaan sedang sepi, maka penghasilannya-pun akan tetap terbatas.

Kuadran B (Business Owner)

Dalam kuadran B, individu akan termasuk pemilik bisnis yang mengelola dan menjalankan sebuah kesatuan sistem secara sendiri atau tanpa kehadirannya secara aktif.

Pada kuadran ini, mereka akan cenderung aktif dalam mencari orang-orang yang kompeten dalam mengisi posisi yang kosong dalam sistem.

Mereka memiliki kontrol lebih besar atas sumber daya dan penghasilan mereka. Meskipun mungkin perlu waktu dan usaha untuk membangun bisnis yang berhasil, kuadran ini memiliki potensi penghasilan yang jauh lebih besar daripada E dan S.

Di sisi lain, orang-orang yang masuk ke dalam kuadran ini merupakan jenis yang akan menghadapi tantangan yang paling besar dan banyak, sehingga harus memiliki mental yang kuat dan cerdas dalam menghadapi masalah yang dihadapi di masa depan.

Baca Juga: 11 Tips Mental Bisnis Agar Bisnis Sukses Terjaga

Kuadran I (Investor)

Individu dalam kuadran I adalah investor. Mereka menghasilkan uang dengan menginvestasikan modal mereka dalam bentuk saham, properti, obligasi, atau investasi lainnya.

Pada tahapan ini, seseorang tidak menukarkan tenaga dan waktunya untuk menghasilkan uang.

Uang mereka bekerja untuk mereka, dan mereka menerima penghasilan pasif dalam bentuk dividen, bunga, atau apresiasi nilai investasi.

Kuadran ini adalah tempat di mana individu dapat mencapai kebebasan finansial karena mereka tidak terikat oleh waktu dan upaya aktif dalam pekerjaan.

Manfaat Menggunakan Cash Flow Quadrant

Penggunaan konsep cashflow quadrant dapat menjadi sumber wawasan yang tepat bagi pebisnis dan wirausahawan agar terus mencari peluang dalam menghasilkan revenue streams dalam menjalankan bisnis.

Hal itu dapat terjadi karena Anda dapat mengidentifikasi diri ada di tahap apa saat ini berada untuk mencapai kebebasan finansial. Melalui pengenalan diri ini, Anda dapat lebih terpacu karena dapat mengevaluasi diri secara lebih dalam dan merencanakan cara untuk meningkatkan kemajuan Anda.

Anda juga dapat menyusun rencana keuangan secara lebih baik dan terarah, dengan menetukan tujuan keuangan jangka pendek dan jangka panjang, serta mengidentifikasi langkah-langkah konkret untuk mencapainya

Pemahaman ini membantu dalam perencanaan keuangan yang lebih holistik dan berkelanjutan.

Terakhir, pebisnis juga dapat mengelola keuangan bisnis dengan lebih bijak karena berfokus untuk mencapai titik kesuksesan tertingginya, sehingga akan selalu mencoba untuk membuat keputusan finansial yang lebih tepat dan cerdas.

manfaat dari memahami Konsep Cashflow Quadrant

Secara umum Cashflow Quadrant memiliki beberapa manfaat yang penting dalam membantu seseorang memahami dan mengelola sumber pendapatan mereka serta merencanakan keuangan mereka ke depan:

  1. Memahami dan Mengubah Kuartal Saat Ini: Konsep ini membantu seseorang untuk mengevaluasi kuartal pendapatan mereka saat ini. Dengan pemahaman ini, seseorang dapat mengidentifikasi apakah mereka puas dengan posisi mereka saat ini atau ingin bergerak ke kuartal yang berbeda.
  2. Mendorong Pendekatan Berinvestasi dan Pengembangan Bisnis: Cashflow Quadrant menekankan pentingnya menciptakan dan mengelola sistem yang menghasilkan pendapatan daripada hanya bekerja untuk mendapatkan pendapatan. Ini mendorong individu untuk mencari cara-cara untuk mengembangkan bisnis atau berinvestasi agar dapat menghasilkan pendapatan pasif.
  3. Menciptakan Kehidupan yang Lebih Kaya dan Mandiri: Dengan memahami kuartal saat ini dan kuartal yang diinginkan, seseorang dapat membuat keputusan yang lebih baik tentang karier dan tujuan keuangan mereka. Ini membuka peluang untuk menciptakan kehidupan yang lebih kaya dan mandiri secara finansial.

Baca Juga: Seberapa Pentingnya Perusahaan Memiliki Cashflow Forecast?

Pentingnya Mengenal Cash Flow Quadrant

Melalui konsep cashflow quadrant, sebagai pemilik bisnis tentunya Anda dapat meningkatkan kemampuan untuk mengambil keputusan karier dan finansial secara lebih cepat dan tepat.

Selain itu, Anda juga dapat mengelola dan merencanakan masa depan finansial bisnis dalam jangka panjang secara efektif.

Hal itu dapat terjadi konsep cashflow quadrant memberikan ruang untuk meningkatkan wawasan secara luas dan mendalam agar dapat mencapai kebebasan finansial.

Cara itu dapat berhasil jika Anda mempertimbangkan untuk melakukan transisi dari sisi kuadran E dan S ke B dan I yang memberikan akses terhadap potensi finansial yang lebih besar dan stabil.

Menjalankan proses transisi itu juga tidak semudah itu, Anda juga harus dapat meningkatkan keterampilan yang dimiliki agar nantinya dapat dimanfaatkan secara efektif untuk melalui berbagai tantangan dan hambatan pada proses transisi.

Dengan mempelajari konsep cashflow quadrant, Anda dapat mendidik diri Anda sendiri untuk melewati batasan melalui pembelajaran terus-menerus mengenai perencanaan keuangan, investasi, dan kewirausahaan agar mempercepat kemajuan Anda menuju kesuksesan kebebasan finansial.

Baca Juga: 11 Komponen Perencanaan Bisnis Penting untuk Usaha Anda!

Contoh Gambaran Seseorang Melewati Berbagai Siklus Dalam Cashflow Quadrant

Berikut merupakan gambaran bagaimana seorang individu berpindah-pindah antar kuadran dalam konsep cashflow quadrant dan bagaimana konsep ini memengaruhi kehidupannya:

Adi adalah seorang lulusan sarjana yang kemudian merintis karirnya sebagai insinyur (masuk ke kuadran E) di sebuah perusahaan teknologi besar.

Pada awalnya, Adi merasa sudah cukup dan puas dengan gajinya saat ini dan manfaat yang didapatkan sebagai karyawan. Namun, seiring beberapa tahun bekerja, dirinya mulai merasa terbatas dalam hal pendapatan dan fleksibilitas.

Dalam hal ini, Adi mulai tertarik untuk bertransisi ke Kuadran S (Self-Employed):

Setelah beberapa tahun bekerja sebagai insinyur, Adi merasa terinspirasi untuk memulai usaha kecil sebagai seorang konsultan teknologi (S) karena dari sisi pendapatan yang mencapai 100% yang diterima.

Ini memberinya lebih banyak kontrol atas waktunya dan lebih banyak peluang untuk menghasilkan uang, tetapi dia juga harus bekerja lebih keras dan merasa lebih stres dalam menjalankan bisnisnya sendiri.

Akhirmya, sampai beberapa tahun kemudian, Adi kembali ke Kuadran E (Employee) karena mendapatkan tawaran pekerjaan sebagai kepala departemen di sebuah perusahaan.

Untuk saat ini, Adi merasa lega dengan kestabilan pekerjaan, tetapi dia juga menyadari bahwa pendapatan yang ia hasilkan masih terbatas oleh gaji bulanan dan bonus.

Kemudian ia mendapat insight seputar pentingnya investasi dan cara tepat dalam menginvestasikan pada bidang saham dan properti. Dari sini, Adi kemudian menghasilkan pendapatan pasif melalui dividen dan sewa (masuk ke dalam kuadran I).

Seiring bertambahnya tabungan yang semaki besar, Adi kemudian tertarik untuk membuka arus pendapatan baru yang lebih besar, kemudian memutuskan untuk memulai bisnis usahanya sendiri (masuk ke dalam kuadran B).

Dengan berfokus pada pertumbuhan bisnisnya dan mempekerjakan tim yang kompeten, dia berhasil mengembangkan bisnisnya dan menghasilkan pendapatan yang signifikan.

Pemahaman Cashflow Quadrant dalam mMemengaruhi Kehidupan Adi

Pemahaman ini memberinya wawasan tentang berbagai cara mendapatkan pendapatan dan bagaimana setiap kuadran berdampak pada kebebasan finansial dan gaya hidup.

Membantu Adi mengenali keuntungan dan kerugian di masing-masing kuadran, sehingga dapat membuat keputusan yang lebih baik tentang karir dan bisnisnya.

Hal tersebut juga mendorong rasa keingintahuan Adi untuk mencari cara untuk menghasilkan pendapatan pasif melalui investasi. Cara ini dapat memberikannya peluang dalam kebebasan finansial yang lebih besar.

Kemudian, dengan tabungan yang cukup dan dana darurat yang terorganisisr, Adi kemudian bertransisi ke kuadran B sebagai pemilik bisnis, yang memberinya kontrol penuh atas pendapatan dan kebebasan yang lebih besar.

Dalam gambaran contoh ini, pemahaman konsep cashflow quadrant berfungsi sebagai panduan yang membantu Adi mengelola sumber pendapatan dan mencapai tujuannya untuk mencapai kebebasan finansial.

Pentingnya Mengelola Perubahan Kuartal Dalam Cashflow Quadrant

Salah satu aspek kunci dalam penerapan konsep Cashflow Quadrant adalah kemampuan seseorang untuk mengelola perubahan kuartal.

Ini berarti seseorang harus memiliki pemahaman yang kuat tentang kuartal saat ini dan kuartal yang diinginkan serta kemampuan untuk merancang strategi yang efektif untuk mencapainya.

Misalnya, seseorang yang saat ini berada dalam kategori E (Karyawan) mungkin ingin bergerak ke kategori B (Pemilik Usaha).

Ini akan mengharuskan mereka untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan, manajemen, dan kewirausahaan, serta memahami bagaimana membangun dan menjalankan bisnis.

Selain itu, individu yang berada dalam kategori S (Profesional Mandiri) juga dapat menggunakan konsep Cashflow Quadrant untuk memutuskan apakah mereka ingin tetap bekerja secara mandiri atau mengubah pendekatan mereka menjadi pemilik usaha (B) dengan mengembangkan bisnis mereka.

Bagi mereka yang berada dalam kategori B (Pemilik Usaha), fokus utamanya adalah membangun sistem dan tim yang efisien agar bisnis mereka dapat berjalan tanpa perlu campur tangan mereka secara langsung. Ini adalah langkah penting untuk mencapai kebebasan finansial.

Sementara itu, individu yang berada dalam kategori I (Investor) dapat menggunakan pemahaman tentang Cashflow Quadrant untuk mengelola portofolio investasi mereka dengan bijaksana.

Mereka dapat memutuskan apakah ingin berinvestasi lebih banyak waktu dalam mengelola investasi mereka atau memilih instrumen investasi yang lebih pasif.

Baca Juga: Mengenal Alur Penerimaan Kas Beserta Contohnya

Kesimpulan

Memahami konsep cashflow quadrant membantu pebisnis dan pemilik usaha untuk mengidentifikasi sumber pendapatan dalam bisnis mereka.

Hal ini memungkinkan mereka untuk mengevaluasi sejauh mana mereka terlibat dalam bisnis sehari-hari dan bagaimana cara mengoptimalkan sumber pendapatannya.

Pemahaman ini juga meningkatkan motivasi pemilik bisnis untuk lebih fokus pada pertumbuhan dan skalabilitas usaha.

Mereka mungkin mulai mencari cara agar bisnis dapat beroperasi dengan lebih sedikit keterlibatan pribadi, mempertimbangkan investasi dalam bisnis, dan menghasilkan laba yang lebih besar.

Agar pengelolaan keuangan bisnis lebih efektif, Anda dapat menggunakan software akuntansi Mekari Jurnal yang telah digunakan oleh +20.000 pebisnis dari berbagai industri di Indonesia.

Mulai dari fitur anggaran untuk mengelola pengeluaran belanja bisnis, melakukan pembukuan, memantau kondisi finansial, hingga menyusun laporan keuangan. Dapatkan semuanya hanya dalam satu platform ini.

Segera daftarkan perusahaan Anda dan dapatkan free trial selama 14 hari untuk merasakan berbagai manfaat dari fitur unggulan Mekari Jurnal sekarang!

Kelola Keuangan Lebih Optimal, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini
Jurnal software akuntansi terpercaya

 

Dapatkan free trial sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal
Kelola Keuangan Lebih Optimal, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini
Jurnal software akuntansi terpercaya

 

Dapatkan free trial sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal