Mekari Jurnal
Daftar Isi
8 min read

Laporan Keuangan Konsolidasi: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, Contoh

Tayang 10 Aug 2023
Diperbarui 24 Oktober 2023

Apa itu laporan keuangan konsolidasi? Untuk memahami ini, Anda bisa baca artikel blog Mekari Jurnal ini.

Sebuah perusahaan yang memiliki keuntungan besar dapat menginventasikan pendapatannya dengan membeli perusahaan yang biasa disebut dengan anak perusahaan.

Adanya anak perusahaan dapat meningkatkan menguatkan branding perusahaan dan meningkatkan laba perusahaan secara keseluruhan.

Tentunya, dengan operasional dengan tetap beroperasi secara entitas yang terpisah. Setiap anak perusahaan tetap perlu menyiapkan laporan keuangannya sendiri seperti laporan laba rugi, neraca, hingga arus kas.

Nantinya, semua informasi pelaporan keuangan tersebut akan digabung menjadi sebuah laporan keuangan yang mewakiliki satu entitas dalam hal ini perusahan induk dan anak perusahaan.

Laporan tersebut yang kita kenal dengan laporan keuangan konsolidasi.

Apa Itu Laporan Keuangan Konsolidasi?

Laporan keuangan konsolidasi adalah sebuah dokumen laporan yang berisi pengungkapan informasi keuangan induk perusahaan beserta anak perusahaan sebagai satu entitas.

Umumnya, laporan jenis ini bertujuan untuk gambaran menyeluruh tentang kondisi keuangan, kinerja operasional, dan arus kas dari seluruh perusahaan (induk maupun anak perusahaan).

Namun, tidak semua perusahaan perlu membuat laporan keuangan ini, ada beberapa ketentuan atau syarat yang perlu digarisbawahi:

  • Memiliki satu atau lebih anak perusahaan yang valid melalui bukti kepemilikan saham.
  • Kepemilikan saham perusahaan induk sebesar lebih dari 50% terhadap anak perusahaan.
  • Perusahaan induk memiliki saham kurang dari 50% namun memiliki kendali penuh atas anak perusahaan.

Biasanya, di dalam laporan keuangan konsolidasi mencakup semua laporan aktivitas keuangan bersama yang terdiri dari:

  1. Laporan Laba Rugi Konsolidasi (Consolidated Income Statement): Laporan ini menunjukkan pendapatan, biaya, laba kotor, laba operasional, dan laba bersih yang dihasilkan oleh seluruh grup perusahaan.
  2. Laporan Neraca Konsolidasi (Consolidated Balance Sheet): Laporan ini menggambarkan aset, kewajiban, dan ekuitas dari seluruh grup perusahaan pada akhir periode tertentu. Ini mencakup informasi tentang posisi keuangan perusahaan secara keseluruhan.
  3. Laporan Arus Kas Konsolidasi (Consolidated Cash Flow Statement): Laporan ini menyajikan arus masuk dan arus keluar uang tunai dari berbagai aktivitas operasional, investasi, dan pendanaan dari seluruh grup perusahaan.
  4. Laporan Perubahan Modal Konsolidasi (Statement of Change Equity)Laporan yang menjelaskan perubahan modal saham perusahaan, akumulasi cadangan dan laba ditahan selama periode pelaporan.

Laporan Keuangan Konsolidasi: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, Contoh

Manfaat Laporan Keuangan Konsolidasi

Membuat laporan keuangan konsolidasi bagi perusahaan induk memberikan banyak manfaat yang solutif.

Mengingat banyaknya laporan keuangan yang dibuat dan diperiksa satu per satu, tentunya dapat menguras banyak waktu, biaya, dan tenaga.

Berikut beberapa manfaat yang dapat Anda dan perusahaan rasakan dalam membuat laporan jenis ini:

  • Memberikan gambaran umum seputar kesehatan dan aktivitas keuangan kepada pihak ekternal terkait seperti investor, analis keuangan, dan kreditor.
  • Mengetahui efek dan dampak dari operasional anak perusahaan terhadap induk perusahaan.
  • Dapat mengevaluasi kredibilitas perusahaan yang dapat menjadi bahan rujukan data untuk investor yang ingin menginvestasikan keuangannya.
  • Melihat perkembangan anak perusahaan sejara lebih komparatif dan detail.
  • Salah satu manfaat paling utama adalah mengurangi dokumen yang perlu dibuat terlebih jika memiliki banyak anak perusahaan. Adanya konsolidasi memudahkan manajemen laporan dan menghindari sulitnya melacak kondisi keuangan masing-masing perusahaan.

Cara Membuat Laporan Keuangan Konsolidasi

Ada beberapa format penempatan dalam membuat laporan keuangan konsolidasi.

Umumnya, terdapat beberapa jenis laporan keuangan seperti laporan neraca, laporan laba rugi, perubahan modal, dan arus kas.

Secara tata letak, masing-masing laporan keuangan diletakkan secara bersebelahan antara perusahaan induk dengan anak perusahaan.

Berikut tips yang bisa Anda lakukan dalam pembuatan laporan keuangan konsolidasi:

  • Melakukan pemeriksaan secara menyeluruh laporan milik induk perusahaan dan anak perusahaan untuk mengidentifikasi jika adanya kesalahan.
  • Lakukan penyesuaian pada sejumlah laporan laba rugi antar masing-masing perusahaan.
  • Lalu dilanjutkan dengan melakukan eliminasi penghasilan dan deviden dari anak perusahaan dan mengembalikan saldo akun investasi ke awal periode.
  • Kembali lakukan penyesuaian namun terhadap catatan dari bagian kepentingan non pengendali atas laba dan deviden anak perusahaan.
  • Eliminasi saldo resiprokal dalam laporan entitas anak perusahaan, kemudian juga mengeliminasi ekuitas yang sebelumnya dilaporkan ke induk perusahaan.
  • Apabila menemukan nilai selisih wajar dalam laporan, lakukan alokasi dan amortisasi .
  • Terakhir, lakukan eliminasi pada beberapa saldo resiprokal lain seperti hutang piutang, pendapatan dan beban, dan lain sebagainya.

Setelah Anda dapat menerapkan tips tersebut, Anda sudah dapat menghasilkan sebuah laporan keuangan ini.

Berikut adalah contoh gambaran laporan keuangan konsolidasi yang berhasil dibuat oleh perusahaan induk beserta anak perusahaannya:

Contoh Laporan Neraca Konsolidasi

Sumber: Laporan Keuangan Konsolidasi PT. Mitra Adiperkasa dan anak perusahaannya

Contoh Laporan Perubahan Ekuitas Konsolidasi

Sumber: Laporan Perubahan Ekuitas Konsolidasi PT. Mitra Adiperkasa

Contoh Laporan Arus Kas Konsolidasi

Sumber: Laporan Arus Kas Konsolidasi PT. Mitra Adiperkasa

Contoh Laporan Laba Rugi Konsolidasi

Sumber: Laporan Laba Rugi Konsolidasi PT. Mitra Adiperkasa

Penggunaan Laporan Keuangan Konsolidasi

Laporan keuangan jenis ini tentunya bertujuan untuk menyajikan kondisi dan aktivitas keuangan pada induk maupun anak perusahaan sebagai satu entitas.

Informasi keuangan ini biasanya akan kembali digunakan oleh berbagai pihak terkait baik internal maupun eksternal yang memiliki kepentingan tertentu.

Banyak peran dan tujuan lain yang dilakukan oleh berbagai pihak dalam penggunaan laporan keuangan konsolidasi, yaitu:

Manajemen Perusahaan

Manajemen perusahaan, termasuk direktur utama dan manajemen eksekutif lainnya, menggunakan laporan keuangan konsolidasi untuk mengawasi kinerja finansial, mengambil keputusan strategis, dan merencanakan langkah-langkah masa depan.

Analisis Keuangan dan Analis Pasar

Para analis keuangan dan analis pasar menggunakan laporan keuangan ini untuk menganalisis kinerja keuangan perusahaan, membuat proyeksi, dan memberikan rekomendasi investasi kepada klien atau masyarakat umum.

Investor dan Calon Investor

Orang atau entitas yang tertarik untuk berinvestasi dalam perusahaan akan menggunakan laporan keuangan konsolidasi untuk melakukan analisis risiko dan potensi pengembalian investasi.

Cara Membuat Laporan Keuangan Konsolidasi

Pemegang Saham

Pemegang saham, baik individu maupun institusi, adalah pemilik perusahaan dan memiliki hak untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan serta membuat keputusan investasi berdasarkan informasi yang terdapat dalam laporan keuangan konsolidasi.

Kreditor dan Lembaga Keuangan

Laporan keuangan konsolidasi memberikan gambaran tentang kemampuan perusahaan untuk membayar utang dan kewajiban finansial lainnya kepada kreditor dan lembaga keuangan.

Pihak Internal dan Pemangku Kepentingan Internal

Para eksekutif dan manajer di berbagai tingkatan dalam perusahaan dapat menggunakan laporan keuangan jenis ini untuk mengukur kinerja unit bisnis, mengelola sumber daya, dan melacak pencapaian tujuan.

Otoritas Regulasi dan Pemerintah

Pihak berwenang dan badan pemerintah dapat menggunakan laporan keuangan ini untuk memastikan kepatuhan terhadap regulasi keuangan, perpajakan, dan peraturan lainnya.

Mitra Bisnis dan Pemasok

Mitra bisnis, pemasok, dan pelanggan mungkin tertarik untuk menilai kestabilan dan kesehatan keuangan perusahaan dengan melihat laporan keuangan konsolidasi.

Masyarakat Umum dan Media

Masyarakat umum dan media dapat menggunakan laporan keuangan ini untuk mendapatkan informasi tentang kinerja perusahaan dan dampaknya terhadap ekonomi dan lapangan kerja.

Penggunaan Laporan Keuangan Konsolidasi

Auditor Eksternal

Auditor eksternal yang bertanggung jawab untuk mengaudit laporan keuangan akan menggunakan laporan keuangan konsolidasi sebagai dasar untuk menilai kepatuhan dan keandalan informasi yang dilaporkan.

Tantangan dalam Penyusunan Laporan Keuangan Konsolidasi

Masih terdapat beberapa tantangan dan batasan dalam proses penyusunan dan hasil laporan keuangan konsolidasi, di antaranya:

  • Teknik pembuatan dan pengelolaan laporan keuangan ini cukup kompleks, sehingga membutuhkan waktu untuk adaptasi dan SDM yang berkompeten pada bidangnya.
  • Penyesuaian laporan keuangan yang menjadi satu menyulitkan analisa performa keuangan anak perusahaan karena tertutupi atau tersamarkan dengan hasil laporan keuangan anak perusahaan lain.
  • Rasio keuangan tidak mencerminkan perusahaan secara individual.
  • Adanya ketidakseimbangan porsi perbandingan keuangan karena perusahaan induk cenderung tercermin lebih besar.
  • Kuantitas anak perusahaan yang besar cenderung akan mempengaruhi catatan keuangan induk yang menjadi tersisihkan dan kurang lengkap.
  • Memiliki anak perusahaan dengan bidang dan industri perusahaan akan mempengaruhi penerapan standar akuntansi yang berbeda, sehingga kesulitan untuk menginteprasi dan mengkonsolidasi laporan melalui perspektif yang sama.
  • Jika grup perusahaan di Indonesia memiliki banyak anak perusahaan atau afiliasi, proses pengumpulan dan konsolidasi data keuangan dari berbagai entitas dapat menjadi lebih rumit dan memerlukan waktu dan sumber daya yang signifikan.

Kesimpulan

Itulah ulasan selengkapnya mengenai laporan keuangan konsolidasi yang biasanya Anda temukan pada penyajian laporan keuangan perusahaan.

Perlu diingat bahwa laporan keuangan konsolidasi hanya dibuat oleh perusahaan yang memiliki kepemilikan anak perusahaan.

Pembuatan laporan keuangan konsolidasi juga memerlukan tenaga ahli yang berkompeten agar dapat menyajikan informasi keuangan dengan baik yang diperlukan oleh pihak stakeholder yang memiliki kepentingan.

Melalui laporan keuangan yang tersaji secara komparatif dan akurat, manajemen dapat melakukan analisa mendalam dan menyusun kebijakan strategis untuk aktivitas keuangan di periode selanjutnya.

Untuk meningkatkan efektivitas penyajian laporan keuangan, Anda dapat menggunakan software akuntansi Mekari Jurnal.

Pada Mekari Jurnal telah menyediakan contoh laporan keuangan yang lengkap, terperinci dan sesuai dengan stanar keuangan yang berlaku di Indonesia.

Proses pembuatan laporan keuangan akan semakin cepat, mudah, dan akurat karena data keuangan diproses secara otomatis, hanya tinggal menginput data yang diperlukan.

Selain itu, Mekari Jurnal juga dilengkapi dengan fitur utama lainnya seperti manajemen anggaran, stok gudang, dan pembuatan invoice dan faktur online.

Segera gunakan Mekari Jurnal sekarang juga dan rasakan manfaat perkembangan bisnis yang signifikan dalam satu perangkat.

Daftarkan perusahaan Anda dengan klik tombol di bawah ini dan rasakan free trial 14 hari bagi pendaftar pertama.

Saya Mau Coba Gratis Mekari Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Mekari Jurnal Sekarang!

Kategori : Akuntansi
Kelola Keuangan Lebih Optimal, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini
Jurnal software akuntansi terpercaya

 

Dapatkan free trial sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal
Kelola Keuangan Lebih Optimal, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini
Jurnal software akuntansi terpercaya

 

Dapatkan free trial sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal