Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Bagaimana cara menghitung harga pokok penjualan (HPP) perusahaan manufaktur? Simak komponen, rumus, dan juga contoh dalam menghitung HPP perusahaan manufaktur di Blog Mekari Jurnal.

Harga pokok penjualan adalah istilah akuntansi yang digunakan dalam bisnis untuk menggambarkan biaya yang dikeluarkan langsung untuk produk maupun jasa yang dibuat oleh bisnis.

Secara sederhana, harga pokok penjualan (HPP) didefinisikan sebagai harga pembuatan produk atau harga jasa sebelum ditambahkan pajak, laba, dll.

Mengetahui tentang harga pokok penjualan adalah hal yang penting dalam industri atau perusahaan manufaktur.

Terutama karena industri manufaktur harus terus memproduksi barang dan menjualnya.

Dengan mengetahui harga pokok penjualan, perusahaan manufaktur bisa memperkirakan harga jual yang bisa menghasilkan keuntungan.

Lalu bagaimana HPP diterapkan dalam perusahaan manufaktur? Simak artikel berikut ini.

Komponen Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Untuk bisa menentukan HPP perusahaan manufaktur, terdapat komponen-komponen yang perlu dilengkapi. Misalnya:

1. Persediaan Awal

Komponen persediaan awal perlu dilengkapi untuk mengetahui berapa banyak persediaan awal yang dimiliki perusahaan. Biasanya persediaan ini dihitung di awal periode atau awal tahun buku berjalan.

2. Persediaan Akhir

Komponen ini berisi dengan persediaan akhir setelah mencapai akhir periode atau akhir tahun berjalan.

3. Pembelian Bersih

Pembelian bersih merupakan seluruh jenis pembelian yang dilakukan oleh perusahaan untuk seluruh barang dagangan.

Di dalamnya termasuk juga potongan atau sistem pembayaran yang digunakan baik tunai maupun kredit.

Harga pokok penjualan menjadi patokan untuk perusahaan menentukan harga barang yang akan dijual.

Pentingnya mengatur HPP untuk industri manufaktur akan sangat bermanfaat untuk mempermudah proses penjualan.

Selain itu, laporan keuangan perusahaan manufaktur juga lebih teratur.

apa yang dimaksud HPP1

Tujuan Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Penghitungan HPP oleh suatu perusahaan dilakukan dengan tujuan agar perusahaan dapat menentukan harga jual produk, menghitung laba-rugi perusahaan dari penjualan produk, dan untuk melihat realistis atau tidaknya biaya produksi yang diterapkan.

Pada umumnya perhitungan Harga Pokok Penjualan (HPP) terdiri atas biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead. Biaya overhead adalah jenis biaya yang tidak terkait secara langsung dengan produksi produk.

Menentukan Harga Pokok Penjualan (HPP) pada perusahaan manufaktur sedikit berbeda dengan perusahaan jasa.

Perlu dicatat, yang dimaksud dengan HPP disini bukanlah harga pokok produksi ya.

Cara menghitung Harga Pokok Penjualan perusahaan dagang juga berbeda.

Perusahaan manufaktur sendiri memiliki arti perusahaan yang memproduksi/membuat barang dagangannya sendiri dengan menentukan sendiri harga pokok penjualannya tanpa membeli barang dari pihak lain.

Baca Juga : Tujuan Penggunaan Variabel Costing Beserta Kelebihan dan Kekurangannya Dalam Bisnis

Harga Pokok Penjualan (HPP) merupakan total keseluruhan biaya yang dikeluarkan secara langsung oleh suatu perusahaan untuk mendapatkan barang atau jasa yang dijual. Salah satu langkah dalam menentukan Harga Pokok Produksi (HPP) adalah dengan  cara menghitung menggunakan rumus untuk mengetahuinya.

 

Rumus Perhitungan Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Untuk industri manufaktur, menghitung harga pokok penjualan cukup mudah. Apalagi jika barang yang dibeli jelas apa saja kebutuhannya.

Berbeda dengan jasa, yang perlu banyak pertimbangan untuk mengukur HPP.

Berikut ini adalah rumus perhitungan harga pokok penjualan (HPP) perusahaan manufaktur:

HPP Perusahaan Manufaktur = Barang tersedia untuk dijual – persediaan akhir

Di atas adalah rumus yang digunakan untuk menghitung harga pokok penjualan.

Komponen tersebut wajib dipahami sebelum bisa menemukan berapa besar HPP dari suatu produk.

Untuk masing-masing dari komponen tersebut, bisa didapat menggunakan rumus berikut ini:

Barang tersedia untuk dijual = persediaan barang dagangan awal + pembelian bersih

Pembelian bersih = (pembelian + biaya angkut pembelian) – (retur pembelian + potongan pembelian)

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP) Perusahaan Manufaktur

Berikut langkah-langkah untuk menghitung harga pokok penjualan pada perusahaan manufaktur:

Menghitung Semua Bahan Baku yang Digunakan

Karena perusahaan manufaktur memproduksi sendiri barang dagangannya, maka diperlukan yang namanya bahan baku.

Bahan baku ini dijadikan sebagai modal utama untuk menghitung harga pokok penjualan saat pertama kalinya.

Perusahaan harus menentukan berapa banyak bahan baku yang akan digunakan untuk memproduksi suatu barang.

Untuk menentukannya dapat dilihat dari berapa banyak bahan baku yang masih tersisa di akhir periode setelah saldo awal periode ditambah dengan pembelian yang ada selama periode tersebut berlangsung.

Dengan menggunakan aplikasi inventory barang yang memiliki fitur lengkap, Anda dapat melakukan proses ini dengan lebih mudah dan cepat.

Berikut adalah rumus cara menghitung semua bahan baku yang digunakan dalam produksi untuk menentukan HPP atau harga pokok penjualan perusahaan manufaktur:

Bahan baku terpakai = Saldo awal bahan baku + pembelian bahan baku – saldo akhir bahan baku

Menghitung Biaya Produksi Lainnya

Selain bahan baku utama, ada biaya lain yang berpengaruh terhadap proses produksi barang dari bahan mentah hingga menjadi barang jadi.

Biaya biaya tersebut antara lain.

  • Biaya tenaga kerja langsung.
  • Biaya overhead (biaya bahan baku yang bersifat tidak pokok) misalnya seperti biaya listrik, biaya pemeliharaan , reparasi, dan sebagainya.

Rumus untuk menghitung biaya produksi adalah:

Total biaya produksi = Bahan baku yang digunakan + biaya tenaga kerja langsung + biaya overhead produksi

Baca juga : Mengenal Work in Progress dalam Perusahaan Manufaktur

Menghitung Total Biaya Produksi

Total biaya produksi atau disebut juga harga pokok produksi dapat diartikan sebagai biaya yang dikeluarkan saat barang sudah masuk ke dalam proses produksi dan biaya yang dikeluarkan untuk produksi barang tersebut.

Cara menentukan total biaya produksi adalah bahan baku barang yang diproses pada awal periode produksi ditambah dengan bahan baku penambahnya/bahan baku tidak pokok (tenaga kerja langsung dan overhead) lalu dikurangi dengan barang yang masih tersisa di gudang pada akhir periode.

Rumus untuk menghitung harga pokok produksi adalah :

Rumus Harga Pokok Produksi = Total biaya produksi + persediaan barang dalam proses produksi awal – persediaan barang dalam proses produksi akhir

Menghitung Harga Pokok Penjualan

Nilai dari HPP ini bisa didapat dari harga pokok produksi dijumlah dengan persediaan barang awal lalu dikurangi dengan persediaan barang akhir.

Rumus yang digunakan untuk menghitung HPP perusahaan manufaktur adalah harga pokok produksi + persediaan barang awal – persediaan barang akhir

Contoh Kasus Perhitungan Harga Pokok Penjualan Perusahaan Manufaktur

Berikut ini adalah contoh kasus untuk menghitung HPP  untuk produk dari perusahaan manufaktur yang bernama PT Mentari:

PT Mentari, Jakarta 1 Januari 2022

–  Persediaan barang dagangan (awal) : Rp 20.000.000

–  Pembelian : Rp 60.000.000

–  Biaya angkut pembelian : Rp 2.000.000

–  Retur pembelian : Rp 3.000.000

–  Potongan pembelian : Rp 1.000.000

–  Persediaan barang dagangan (akhir) : Rp 6.000.000

Sehingga perhitungan HPP nya adalah:

Pembelian bersih = (60.000.000 + 2.000.000) – (3.000.000 + 1.000.000)

Pembelian bersih = 62.000.000 – 4.000.000

Pembelian bersih = Rp 58.000.000

Barang tersedia untuk dijual = 20.000.000 + 58.000.000

Barang tersedia untuk dijual = Rp 78.000.000

HPP = 78.000.000 – 6.000.000

HPP = Rp 72.000.000

Setelah diketahui harga pokok penjualan tersebut, selanjutnya perusahaan bisa mengelola dengan mudah berapa harga jual yang pantas untuk target pasar.

Dari HPP itu juga bisa diperkirakan berapa besar keuntungan yang bisa diambil sehingga proses produksi industri manufaktur tetap bisa berjalan lancar.

Untuk memudahkan Anda menghitung HPP perusahaan manufaktur, ada baiknya Anda menggunakan software akuntansi online.

Jurnal adalah software akuntansi online yang dilengkapi fitur Work in Progress yang memudahkan Anda dalam melakukan proses penghitungan HPP perusahaan manufaktur.

Dapatkan semua informasi mengenai fitur Jurnal di sini, dan dapatkan free trial coba gratis Jurnal selama 14 hari.

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

 

Semoga informasi ini bisa berguna untuk Anda yang memerlukannya. Jangan lupa untuk dibagikan di sosial media.

Kategori : Bisnis

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo