Fungsi Manajemen Organizing: Pengertian, Manfaat, Prinsip, dan Prosesnya

Fungsi manajemen organizing atau fungsi pengorganisasian memiliki peran penting dalam berjalannya sebuah bisnis atau organisasi. Tidak hanya fungsi organizing, tapi juga terdapat fungsi-fungsi lainnya seperti planning, actuating, dan controlling.

Fungsi-fungsi tersebut digunakan untuk melaksanakan tugas atau kegiatan yang berhubungan dengan perusahaan atau organisasi. Sehingga tujuan yang direncanakan dapat terlaksana sesuai dengan yang diharapkan.

fungsi manajemen organizing

Apa itu Fungsi Manajemen Organizing?

Fungsi organizing dalam manajemen adalah proses mengatur wewenang, tugas, dan tanggung jawab pada setiap individu yang berkaitan dengan perusahaan atau organisasi. Kemudian menjadi satu kesatuan untuk mencapai rencana dan tujuan yang telah diinginkan perusahaan atau organisasi.

Jadi, fungsi pengorganisasian tidak hanya mengatur orang tapi juga semua sumber daya yang dimiliki oleh sebuah perusahaan. Namun, termasuk modal perusahaan yang berbentuk uang, mesin, waktu, dan lainnya tanpa terkecuali.

Mengapa fungsi manajemen organizing ini penting dilakukan? Supaya suatu perusahaan atau organisasi dapat berjalan, dengan semestinya dan mewujudkan semua tujuan perusahaan.

Dalam mencapai tujuan-tujuan tersebut, sebuah perusahaan tidak hanya perlu melakukan fungsi organizing, namun juga melakukan 3 fungsi manajemen lainnya.

Manfaat Fungsi Organizing dalam Manajemen

Fungsi organizing atau pengorganisasian ini wajib dilakukan karena memiliki banyak manfaat terutama bagi perusahaan. Berikut ini beberapa manfaat fungsi pengorganisasian yang perlu dipahami:

  • Membantu mempermudah koordinasi antar pihak di dalam suatu kelompok
  • Membantu membagi tugas sesuai dengan kondisi yang terjadi di perusahaan
  • Membuat setiap bagian perusahaan mengetahui apa yang akan dilakukan dan tugas-tugasnya
  • Mempermudah pengawasan terhadap perusahaan
  • Memaksimalkan manfaat spesialisasi yang ada di perusahaan
  • Mengefisienkan biaya atau anggaran perusahaan
  • Membantu mewujudkan hubungan yang rukun antar individu

Proses Menjalankan Fungsi Organizing

Dalam menjalankan fungsi manajemen organizing perusahaan perlu melakukan beberapa tahapan. Jadi, proses pelaksanaannya tidak serta merta langsung menunjukkan dan memerintah setiap karyawan. Tapi harus melalui beberapa proses terlebih dahulu, berikut ini tahapan prosesnya:

  • Mengacu pada Rencana dan Tujuan Manajemen

Proses pelaksanaan fungsi manajemen organisasi dimulai dari rencana dan tujuan, yang sebelumnya telah disusun. Tidak hanya itu, fungsi organizing ini, merupakan tindakan eksekusi dari rencana dan tujuan yang sebelumnya dibuat perusahaan.

Jadi, ini merupakan tahap awal dalam upaya merealisasikan rencana dan tujuan manajemen perusahaan. Desain fungsi organizing disesuaikan dan dipengaruhi oleh perencanaan, karena arah pengorganisasian pada perusahaan akan ditentukan pada tahap ini.

Setiap personil harus memahami tujuan manajemen tanpa terkecuali. Agar arah dan tujuannya benar, bisa bekerja dengan efektif, dan biaya yang dikeluarkan sedikit.

  • Menentukan Tugas Utama

Ketika rencana dan tujuan sudah disusun oleh perusahaan, tahap fungsi manajemen organizing berikutnya yaitu menentukan dan membuat rincian tugas utama pengorganisasian.

Di bagian manajemen perusahaan terdapat berbagai level dan sub-sub bagian. Mulai dari manajemen keuangan, manajemen pemasaran, dan manajemen operasional, serta sub manajemen lainnya.

Pada tahap ini, tugas dan pekerjaan utama setiap bagian manajemen akan ditentukan. Tugas yang akan diberikan tentunya berbeda-beda dan ditentukan berdasarkan bidangnya masing-masing.

Intinya fungsi manajemen organisasi pada tahap ini adalah menetapkan struktur perusahaan, supaya garis pengorganisasiannya jelas. Sehingga masing-masing bagian manajemen mengetahui kewenangan dan tanggung jawabnya dengan jelas.

  • Membagi Tugas kepada Individu

Proses tahapan dari fungsi manajemen organizing berikutnya, yaitu melakukan pembagian tugas kepada masing-masing individu.

Pada proses tahapan ini dapat dikatakan cukup krusial, karena eksekutor perencanaan yang telah disusun adalah individu atau karyawan. Keberhasilan mewujudkan perencanaan tersebut, akan ditentukan oleh setiap karyawan yang menjalankannya.

Jika perusahaan salah menentukan orang, maka risiko gagal akan semakin besar. Itulah sebabnya, pada tahap ini mereka harus hati-hati menentukan tugas masing-masing karyawan.

  • Mengalokasikan Sumber Daya

Setelah tugas sudah ditentukan dan sudah menunjuk masing-masing karyawan, maka proses fungsi manajemen organizing yang selanjutnya, yaitu mengalokasikan sumber daya perusahaan.

Tahapan ini bertujuan untuk menggunakan, memanfaatkan, dan memberikan hasil yang maksimal untuk perusahaan. Semua sumber daya yang dimiliki akan diperhitungkan, digunakan, dan dialokasikan secara tepat. Hal tersebut bisa dialokasikan dengan baik melalui software-software tertentu untuk mempermudah pekerjaan, salah satunya yaitu software akuntansi dari Mekari Jurnal.

  • Evaluasi Strategi Pengorganisasian

Evaluasi strategi pengorganisasian merupakan tahap akhir dari fungsi manajemen organizing. Evaluasi berguna untuk melihat kembali apa yang telah terjadi dan mengantisipasi risiko yang akan terjadi.

Karena hal-hal buruk bisa saja terjadi kapan saja dan bahkan bisa terjadi tanpa disertai alasan. Sesuatu buruk yang tidak diprediksi sebelumnya dapat membuat perusahaan mudah goyah dan tidak memiliki langkah antisipasi dan penanganan yang tepat.

13 Prinsip Pelaksanaan Fungsi Manajemen Organizing

Ada beberapa syarat supaya  fungsi manajemen organisasi pada perusahaan bisa berjalan sukses. Apa sajakah syarat-syarat  tersebut? Nah, berikut ini 13 prinsip fungsi organizing yang perlu diperhatikan:

  1. Kekuasaan dan Tanggung Jawab

Prinsip yang pertama yaitu kekuasaan dan tanggung jawab, setiap departemen di perusahaan mempunyai wewenang dan tanggung jawab yang berbeda-beda. Sehingga setiap kelompok dan individu, memiliki kekuasaan dan tanggung jawabnya masing-masing sesuai dengan posisi dan tugasnya.

  1. Disiplin

Disiplin merupakan prinsip wajib yang harus dipenuhi dalam melaksanakan fungsi manajemen organizing. Disiplin tidak hanya sekedar tepat waktu tapi juga sesuai dengan prosedur yang telah diberlakukan perusahaan.

Kegagalan perusahaan dalam mengelola sumber dayanya dapat bermula dari masalah disiplin. Meskipun banyak yang menganggapnya sepele, sebenarnya kedisiplinan menjadi hal penting yang sangat berpengaruh bagi keberlangsungan perusahaan.

  1. Keterpaduan Arah

Setiap individu atau karyawan bekerja dengan tugasnya masing-masing. Setiap departemen atau kelompok juga bekerja dengan tanggung jawab dan tugasnya sendiri. Fungsi manajemen organisasi memang membuatnya memiliki tugas dan tanggung jawab yang berbeda-beda.

Walaupun bekerja sendiri-sendiri berdasarkan tugas dan bidangnya, mereka tetap saling berkaitan dan memiliki satu tujuan yang sama. Jadi, meskipun antara karyawan maupun antar departemen memiliki tanggung jawab dan tugas yang berbeda, mereka tetap harus kompak.

  1. Kesatuan Perintah

Tidak hanya diterapkan di dunia militer, kesatuan perintah juga perlu diterapkan dalam sebuah perusahaan maupun organisasi. Di mana komandan akan selalu didengar dan perintahnya selalu dituruti, tidak peduli seperti apa kondisinya dan tidak peduli rekan kerja berbicara apa.

Di dalam perusahaan pun sebenarnya harus demikian, para bawahan harus menjalankan perintah dari atasannya. Tanpa perlu menghiraukan apa yang dibicarakan orang lain dengan begitu tujuan perusahaan dapat dicapai dengan lebih mudah.

  1. Subordinasi Kepentingan

Maksud dari subordinasi kepentingan adalah mengutamakan kepentingan perusahaan dari hal apapun. Prinsip  fungsi manajemen organizing ini mementingkan tujuan umum perusahaan, menjadi yang diutamakan di atas kepentingan departemen atau masing-masing bagian.

Masalahnya, setiap karyawan dan departemen memiliki pemikirannya sendiri, sehingga terkadang mereka ingin merealisasikan idenya sendiri. Tetapi, jika pemikiran dan ide tersebut dirasa tidak sesuai dengan tujuan dan perencanaan utama perusahaan, maka sebaiknya pemikiran dan ide tersebut tidak dijalankan.

Hal tersebut dilakukan untuk menghindari perubahan-perubahan yang mungkin terjadi yang tentunya berbeda dengan yang sudah direncanakan. Pasalnya, ketika mereka memaksakan kehendak dan melawan tujuan utama, maka perusahaan tidak bisa berjalan secara selaras.

  1. Sentralisasi

Sentralisasi menjadi salah satu prinsip fungsi manajemen organisasi yang berhubungan dengan kesatuan perintah. Sentralisasi ini merujuk pada terpusatnya kekuasaan di satu titik, yakni di bagian tingkat paling atas pada manajemen.

Semua perintah umumnya berawal dari pusat bukan dari departemen, sehingga sentralisasi mungkin masih belum dapat dijalankan untuk organisasi yang berupa perusahaan.

Desentralisasi berpikir secara parsial jadi tidak secara utuh dan hanya terfokus pada keahliannya saja. Kepentingan dan tujuan yang lebih besar tidak bisa terlihat jelas, serta kekuasaan dan tanggung jawab setiap kelompok tidak begitu besar.

Untuk itulah diperlukan sentralisasi kekuasaan pada manajemen tingkat atas, pemilik perusahaan atau organisasi tetap menunjuk manajer  untuk menguasai berbagai hal dan wewenang.

  1. Remunerasi

Prinsip fungsi manajemen organizing yang satu ini termasuk yang cukup sensitif bagi perusahaan. Remunerasi merupakan kompensasi yang diterima oleh karyawan, terhadap segala usaha yang mereka kerjakan di dalam organisasi perusahaan.

Untuk lebih mudahnya, remunerasi dapat meliputi pembayaran gaji, bonus, tunjangan dan hal-hal lain yang menjadi hak para karyawan yang bekerja di suatu perusahaan.

Remunerasi harus diberikan kepada para karyawan secara layak, sesuai dengan kapasitas tugas dan waktu bekerja mereka. Perusahaan tidak bisa berjalan tanpa ada karyawan, jadi ketika mereka kecewa maka akan menimbulkan efek negatif yang dapat merugikan perusahaan.

Misalnya menurunnya produktivitas mereka, hubungan karyawan dan perusahaan yang tidak terjalin harmonis. Sehingga dapat membuat kualitas produk tidak sempurna hingga angka penjualan di bawah target, dan efek negatif lainnya yang sangat merugikan.

  1. Keteraturan

Prinsip fungsi manajemen organizing berikutnya, yaitu keteraturan karena dalam menjalankan tugas dan kewajiban. Setiap individu harus melakukannya secara teratur sesuai dengan prosedur yang telah tetapkan perusahaan.

Jadi, setiap karyawan harus menjalankan tugas sesuai dengan koridornya, karena setiap hal yang tidak tertata dengan baik efeknya akan selalu negatif untuk perusahaan.

  1. Inisiatif

Inisiatif merupakan salah satu prinsip fungsi manajemen organisasi yang cukup penting bagi perusahaan. Inisiatif mengenai ide-ide baru yang muncul harus diakomodir, diperhitungkan, dan dihargai.

Tidak peduli munculnya ide tersebut dari mana dan siapa yang mempunyai ide tersebut. Jadi, perusahaan harus menampung ide-ide baru tersebut dan menyalurkannya jika ide tersebut benar-benar berguna.

  1. Rantai Kekuasaan

Rantai kekuasaan pada prinsip fungsi manajemen organizing yang ideal adalah sedikit tapi efektif. Rantai kekuasaan sendiri adalah seberapa berpengaruhnya tingkat kedudukan seseorang dalam perusahaan atau organisasi.

Seberapa besar kekuasaannya tersebut ditentukan oleh kebutuhan dan juga skala perusahaan. Semakin besar skala perusahaan maka akan semakin panjang dan semakin besar kekuasaannya.

  1. Stabilitas Hubungan Kerja

Stabilitas dalam hubungan kerja antara individu juga menjadi prinsip penting, dalam melaksanakan fungsi organizing. Ketika dalam hubungan pekerjaan terdapat dua atau lebih karyawan yang berseteru, maka hasil pekerjaan mereka akan terganggu.

Hal yang demikian harus dihindari dalam dunia kerja karena jika hal tersebut terjadi maka kinerja perusahaan akan terhambat. Sehingga perusahaan pun tidak dapat mencapai tujuan dan rencana utamanya.

Oleh sebab itulah, dibutuhkan manajemen sumber daya manusia untuk mengawasi hubungan kerja para karyawannya.

  1. Keadilan

Prinsip yang tidak kalah pentingnya ini harus benar-benar dijalankan oleh perusahaan dalam bentuk yang bermacam-macam. Contoh keadilan yang bisa diterapkan dalam lingkungan perusahaan di antaranya adalah:

  • Karyawan yang memiliki kinerja yang terus meningkat akan mendapatkan bonus dan yang terus-menerus mengalami penurunan kinerja akan mendapatkan hukuman.
  • Karyawan yang bekerja dengan semangat akan mendapat kesempatan dipromosikan.
  • Karyawan yang bekerja dengan setengah hati dan bermalas-malasan akan diturunkan jabatannya
  1. Team Work

Prinsip fungsi manajemen organisasi yang terakhir ini  berkaitan langsung dengan para karyawan.  Kerja sama tim dalam perusahaan, merupakan syarat mutlak yang harus diutamakan tanpa perlu diperdebatkan lagi.

Bagaimana setiap karyawan dan departemen bisa bekerja sama dalam prosedur dan tugas yang ditentukan, jika hubungan mereka tidak terjalin dengan baik dan kurang kompak. Dengan hubungan yang terjalin dengan baik dan solid, mereka dapat mewujudkan kesuksesan dalam merealisasikan rencana perusahaan.

fungsi manajemen organizing

Contoh Organisasi Manajemen di Lingkungan Masyarakat

Interaksi di masyarakat bisa terjalin dengan lebih erat jika di dalamnya terdapat organisasi sosial yang menjadi wadah. Untuk tempat mereka berkumpul dan berdiskusi dalam mencapai tujuan secara bersama-sama.

Contoh organisasi manajemen di lingkungan masyarakat paling sering ditemui, di antaranya seperti:

  • Koperasi

Koperasi adalah salah satu badan usaha yang dibangun dan dijalankan oleh para anggotanya, dengan tujuan mensejahterakan anggota dan masyarakat di sekitarnya. Mereka memiliki tujuan dalam meningkatkan taraf hidup dan kondisi perekonomian masyarakat berdasarkan atas asas kekeluargaan dan gotong-royong.

Baca juga bagaimana software pembukuan sangat membantu koperasi.

Koperasi terdiri dari berbagai jenis dan memiliki banyak macam kegiatan, diantaranya yaitu:

  1. Koperasi konsumen
  2. Koperasi produsen
  3. Koperasi simpan pinjam
  4. Koperasi jasa
  5. Koperasi serba usaha
  • Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM)

Lembaga swadaya masyarakat atau disingkat LSM, juga termasuk contoh organisasi manajemen di lingkungan masyarakat. Lembaga ini didirikan secara swadaya oleh berbagai unsur dan lapisan masyarakat.

LSM termasuk organisasi yang memiliki fungsi, dalam membantu dan mengatasi berbagai masalah sosial yang terjadi di masyarakat itu sendiri. Keanggotaan di organisasi LSM ini tidak bersifat memaksa, karena pada dasarnya siapa saja bisa bergabung menjadi anggota.

Pada dasarnya LSM bukan termasuk dalam bagian dari pemerintah, sehingga kegiatan dan aktivitas yang dilakukan LSM tidak bertujuan untuk memperoleh laba atau keuntungan. Karena organisasi ini bersifat sosial dan hanya bertujuan, untuk membantu dan menyejahterakan anggotanya dan masyarakat umum.

  • Sanggar Budaya

Contoh organisasi manajemen di lingkungan masyarakat berikutnya adalah sanggar budaya. Organisasi ini bergerak di bidang kesenian yang bertujuan untuk melatih dan membimbing para anggotanya.

Supaya memiliki kemampuan di bidang kesenian sesuai dengan bakat dan minatnya masing-masing. Pendirian sanggar budaya biasanya dari kalangan orang-orang yang memiliki kepedulian yang tinggi dalam hal seni budaya.

Setiap organisasi ini memiliki bidang kesenian yang berbeda-beda, contohnya sanggar tari, sanggar teater, sanggar gamelan dan lain sebagainya.

  • Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI)

Contoh organisasi manajemen di lingkungan masyarakat berikutnya yaitu Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia atau disingkat YLKI. Organisasi ini merupakan organisasi yang memiliki tugas untuk memberikan arahan kepada para konsumen.

Supaya mereka menjadi konsumen yang cerdas dalam membeli produk dan memiliki kesadaran tentang kualitas produk, terutama pada produk-produk lokal yang perlu terus ditingkatkan.

  • Badan Permusyawaratan Desa

Badan permusyawaratan desa atau singkat BPD adalah organisasi masyarakat yang didirikan di tingkat kelurahan. Tugas utama BPD yaitu memberikan masukan kepada kepala desa mengenai dengan aspirasi masyarakat.

5 Fungsi Manajemen yang Harus Diterapkan

Tidak hanya perlu menerapkan fungsi manajemen organizing, sebuah organisasi dan perusahaan juga perlu menerapkan fungsi manajemen lainnya. Berikut ini 5 fungsi manajemen yang harus dilaksanakan untuk mencapai tujuan yang direncanakan:

  1. Planning (Perencanaan)

Planning atau Perencanaan merupakan proses pemikiran, dugaan, perencana, dan penentuan prioritas-prioritas utama yang harus dilakukan secara rasional oleh perusahaan. Sebelum melaksanakan tindakan atau kegiatan yang sesungguhnya.

Planning termasuk kegiatan non fisik yang dilaksanakan sebelum melakukan kegiatan fisik. Sehingga sangat diperlukan dalam menentukan tujuan dan rencana utama suatu organisasi atau perusahaan.

  1. Organizing (Pengorganisasian)

Organizing atau pengorganisasian  adalah fungsi manajemen yang telah dibahas di atas. Seperti yang telah dibahas, pengorganisasian merupakan proses menyusun dan membagi tugas dan tanggung jawab ke masing-masing unit kerja berdasarkan fungsi-fungsinya.

  1. Motivating (Pendorongan)

Motivating atau pendorongan merupakan proses kegiatan yang harus dilakukan dalam manajemen, untuk membina dan mendorong semangat kerja para karyawan. Motivating ini dapat mencakup kenaikan pangkat, pendidikan dan pengembangan karier, pemberian cuti dan lain sebagainya.

  1. Accounting (Pelaporan)

Pelaporan atau accounting termasuk unsur wajib dalam manajemen yang dilakukan untuk menunjukkan sikap dan rasa tanggung jawab. Pelaporan ini dilakukan oleh atasan kepada bawahannya atau dari bawahan kepada atasannya. Hal penting seperti sistem akuntansi tentunya tak akan lepas dari bagian pelaporan itu sendiri.

  1. Controlling (Pengendalian)

Controlling atau pengendalian merupakan rangkaian kegiatan yang dijalankan untuk melakukan pengawasan, penyempurnaan dan penilaian. sehingga perusahaan atau organisasi dapat mencapai tujuan dan rencana yang telah mereka susun sebelumnya.

Controlling cukup penting untuk mengetahui sampai mana pekerjaan yang sudah dilakukan oleh perusahaan. Sehingga mereka dapat melakukan evaluasi dan menentukan tindakan korektif supaya pengembangan bisa terus ditingkatkan.

Jadi, dalam menjalankan perusahaan ataupun organisasi tidak hanya perlu menerapkan fungsi manajemen organizing saja, tapi juga 3 fungsi tersebut. Semoga pembahasan ini dapat bermanfaat untuk Anda.

Kategori : IndustriInspirasi

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo