Contoh Rencana Bisnis Beserta Tujuan dan Komponen

Seperti apa contoh rencana bisnis? Pernah membuatnya? Sebelum memutuskan untuk membangun sebuah usaha, para pebisnis disarankan untuk menyusun rancangan bisnis melalui business plan. Lihat contoh seperti apa rencana bisnis rumahan disini.

Rencana bisnis atau bisnis plan adalah dokumen atau pernyataan tertulis yang berisi tujuan sebuah usaha dan bagaimana cara pebisnis meraih target bisnis tersebut.

Meski memiliki peran krusial pada potensi kesuksesan bisnis, banyak orang yang masih menganggap bahwa membuat rencana bisnis tidaklah penting. Asal ada kemauan untuk berusaha dan memulai langkah pertama, siapa saja bisa menjadi seorang pebisnis yang sukses dan memiliki untung yang banyak.

Pemikiran seperti itu sebenarnya tidak salah dan baik untuk dijadikan sebagai motivasi menjadi seorang yang mandiri. Namun, jika Anda membangun bisnis hanya dengan modal nekat saja, potensi usaha menjadi sukses tidaklah terlalu besar.

Bahkan, jika tidak ada persiapan sedikitpun, Anda hanya akan membakar uang untuk modal usaha tanpa mendapatkan keuntungan dari bisnis tersebut.

Memang, membuat business plan tidak bisa menggaransi sebuah bisnis untuk bisa meraih kesuksesan. Namun, dengan memiliki rancangan bisnis, Anda akan lebih mudah menjalankan usaha dan mengarahkannya sesuai dengan tujuan. Dengan begitu, potensi bisnis dapat beroperasi dengan lancar dan memberikan keuntungan berlimpah akan menjadi lebih tinggi.

Bagi para startup, perencanaan bisnis merupakan langkah awal sebelum menjalankan bisnis atau mendapatkan suntikan modal. Ini biasanya rencana jangka pendek, katakanlah selama satu tahun.

Untuk perusahaan yang sudah mapan, rencana bisnis menetapkan tujuan bisnis selama beberapa periode berikutnya, seringkali tiga, lima, atau sepuluh tahun. Secara khusus, kami menyebutnya sebagai rencana perusahaan.

Untuk artikel ini, Kami akan secara khusus membahas rencana bisnis perusahaan baru atau startup.

contoh rencana bisnis

Tujuan Dari Rencana Bisnis

Perencanaan bisnis adalah langkah penting sebelum menjalankan strategi bisnis apa pun. Perusahaan menciptakannya untuk membantu mereka mempertimbangkan semua elemen yang mereka butuhkan agar bisnis mereka sukses.

Sebuah rencana bisnis sangat penting untuk memenuhi beberapa tujuan, seperti:

  1. Menetapkan fokus bisnis

Rencana bisnis memberikan panduan untuk apa yang harus dilakukan di masa depan. Ini berfungsi sebagai peta jalan dan panduan untuk membantu bisnis fokus dan mengejar kesuksesan.

Pengusaha menjelaskan tujuan, langkah, dan bagaimana bisnis mencapai kesuksesan dan menciptakan nilai. Di dalamnya, Anda akan menemukan garis besar terperinci tentang bagaimana bisnis akan mencapai setiap langkah.

  1. Memaksimalkan peluang dan meminimalkan risiko

Startup menggambarkan setiap aspek bisnis, termasuk peluang dan risiko yang dihadapi di masa depan. Dengan mengidentifikasi mereka, mereka dapat mengembangkan strategi dan taktik untuk memaksimalkan peluang dan meminimalkan risiko.

Untuk startup, identifikasi seperti itu semakin penting. Mereka menghadapi ketidakpastian yang lebih tinggi daripada perusahaan mapan. Oleh karena itu, perencanaan bisnis mengurangi risiko kegagalan di tahun-tahun awal.

Pengusaha tidak hanya membahas aspek lingkungan internal seperti bagaimana membuat dan merancang produk tetapi juga lingkungan eksternal. Mereka harus memahami pasar, calon pelanggan, lokasi bisnis, dan kondisi persaingan. Mereka kemudian melakukan riset pasar untuk menjawab pertanyaan, mengapa perusahaan itu ada, dan maksud serta tujuannya.

Juga, perusahaan menggunakan input riset pasar untuk mengembangkan strategi dan taktik yang tepat, termasuk rencana pengembangan produk, produksi, pemasaran, distribusi, dan keuangan.

Salah satu aspek keuangan penting untuk meminimalkan risiko adalah perkiraan arus kas. Pengusaha memprediksi berapa banyak uang yang akan masuk dan keluar selama beberapa tahun ke depan.

Tahun-tahun awal berbisnis adalah periode yang krusial. Startup biasanya masih mengandalkan pendanaan eksternal. Penjualan masih belum menghasilkan arus kas yang cukup untuk membiayai aktivitas operasi.

  1. Mendapatkan dana atau modal

Bank atau calon investor bisnis akan melihat rencana bisnis sebelum memutuskan untuk menyuntikkan dana atau modal. Pengusaha meyakinkan pemasok modal mengapa bisnis akan berhasil dan mengapa mereka harus menyediakan dana. Beberapa pengusaha sukses meyakinkan pemasok modal. Lainnya gagal.

Dengan melihat rencana bisnis, pemasok modal ingin memastikan mereka tidak kehilangan uang. Oleh karena itu, mereka mempertimbangkan potensi risiko dan keuntungan sebelum memutuskan untuk memberikan uang. Mereka memastikan mereka akan mendapatkan lebih banyak uang dengan mendanai perusahaan.

Pemasok modal mungkin menganggap bisnis ini terlalu berisiko dan di luar toleransi mereka. Jadi, mereka memutuskan untuk tidak mau meminjamkan uang.

contoh rencana bisnis

Komponen Rencana Bisnis

Rencana bisnis harus memberikan informasi dan analisis rinci tentang semua aspek bisnis yang relevan, termasuk manajemen keuangan perusahaan, posisi kompetitif, pasar, aktivitas, produk, kebijakan, dan proyeksi keuangan.

Untuk bisnis baru, struktur konten rencana bisnis biasanya mencakup:

  • Ringkasan eksekutif – gambaran umum bisnis dan strateginya.
  • Pernyataan misi – pernyataan singkat tentang mengapa bisnis itu ada dan untuk tujuan apa.
  • Tinjauan lingkungan bisnis – gambaran rinci tentang latar belakang industri, apa yang dijual, ukuran pasar saat ini dan potensi, dan peta persaingan.
  • Tinjauan operasi bisnis – merinci rencana pemasaran, tim dan manajemen, operasi, dan sistem teknologi informasi.
  • Proyeksi keuangan – tentang penjualan masa depan, biaya, keuntungan, dan arus kas.

Contoh Rencana Bisnis

Anda mungkin menemukan berbagai format rencana bisnis. Dan disini Kami akan menyajikan formatnya sesuai dengan pembahasan sebelumnya.

  1. Ringkasan bisnis plan

Di bagian ini, pengusaha memberikan penjelasan singkat tentang bisnis baru dan mengapa itu akan berhasil. Juga, pengusaha mencoba meyakinkan investor mengapa mereka harus mendanai bisnis.

Investor sering fokus pada ringkasan eksekutif. Mereka hanya punya sedikit waktu untuk membaca halaman dokumen. Ketika mereka tertarik dengan bagian ini, kemungkinan besar mereka akan membaca bagian selanjutnya.

Pada bagian ini, wirausahawan biasanya memasukkan beberapa informasi seperti misi, produk dan layanan, target pasar, lokasi bisnis, tim dan manajemen, informasi keuangan, dan rencana pertumbuhan.

  1. Pernyataan misi

Pernyataan misi membantu menjawab pertanyaan mengapa bisnis baru datang. Tidak seperti bagian lain, konten di bagian ini biasanya ringkas. Terlepas dari misi, wirausahawan mungkin juga memberikan beberapa detail tentang tujuan jangka pendeknya ke depan.

  1. Ikhtisar lingkungan bisnis

Pengusaha memberikan informasi rinci tentang pasar di mana perusahaan akan beroperasi. Mereka kemudian menguraikan peluang melalui analisis pasar dan persaingan. Mereka juga memberikan informasi tentang tantangan bisnis untuk menginformasikan investor tentang risiko yang melekat dalam bisnis.

Beberapa konten pada bagian ini antara lain:

  • Target konsumen
  • Ukuran pasar saat ini dan potensial
  • Trend pasar
  • Tingkat pertumbuhan pasar
  • Kompetisi, misalnya, menggunakan pendekatan Lima Kekuatan Porter
  • Profitabilitas pasar
  • Struktur biaya industri
  • Saluran distribusi
  • Faktor kunci keberhasilan
  1. Ikhtisar operasi bisnis

Pengusaha memberikan informasi rinci tentang bisnis baru. Mereka menguraikan strategi dan taktik untuk mengeksploitasi peluang dan meminimalkan risiko. Mereka juga menjelaskan keunggulan kompetitif untuk mendukung kesuksesan bisnis. Mereka kemudian merinci berbagai aspek fungsi bisnis.

Pertama, tentang organisasi dan manajemen. Pengusaha menjelaskan bagaimana perusahaan terstruktur dan siapa yang akan menjalankannya. Apa yang dimaksud dengan badan usaha yang sah, baik dalam korporasi atau persekutuan umum atau persekutuan komanditer?

Kemudian, pengusaha mendefinisikan siapa yang bertanggung jawab untuk menjalankan bisnis. Ini juga dapat mencakup informasi tentang karyawan kunci dan pengalaman unik yang berkontribusi pada kesuksesan bisnis di masa depan. Dalam lampiran, mereka dapat memasukkan informasi CV secara lebih rinci.

Kedua, produk. Pengusaha menjelaskan produk apa yang mereka tawarkan, mengapa produk tersebut sukses dan menguntungkan, dan mengapa pelanggan akan membelinya. Mereka membuat pernyataan yang jelas dan meyakinkan tentang proposisi nilai yang dibawa bisnis baru ke pasar dan mengapa hal itu lebih baik daripada produk lain.

Mereka juga menjelaskan aspek lain seperti desain dan pengembangan produk, fitur produk utama, harga, aplikasi hak cipta atau paten, dan detail penelitian dan pengembangan.

Ketiga, pemasaran dan penjualan. Pengusaha memberikan informasi rinci tentang bagaimana mereka akan menjual produk. Mereka menjelaskan cara menarik dan mempertahankan pelanggan.

Aspek lainnya adalah segmen pelanggan, strategi penetapan harga, kampanye iklan, saluran distribusi, pengemasan, dan dukungan pelanggan. Mereka mengaitkan itu semua dengan peluang dan tantangan yang telah mereka hadirkan sebelumnya. Sistem modern seperti penggunaan software akuntansi juga perlu untuk di gunakan untuk mendapatkan data usaha yang akurat dan terpercaya.

Keempat, produksi dan operasi. Pada bagian ini, pengusaha menjelaskan secara rinci aspek produksi dan kegiatan operasi lainnya, termasuk:

  • Kegiatan utama : fasilitas produksi, teknologi, lokasi produksi, akses bahan baku, dan jaringan logistik.
  • Kegiatan penunjang : akuntansi dan keuangan, pengembangan sumber daya manusia, pengembangan teknologi informasi, dan pengadaan.
  • Mitra utama : pemasok, media, subkontraktor, dan distributor
  1. Prakiraan keuangan

Pada bagian ini, pengusaha menguraikan proyeksi hasil operasi dan kebutuhan pendanaan, biasanya untuk tiga atau lima tahun ke depan. Ini menjelaskan berbagai aspek keuangan bisnis, seperti:

  • Pendapatan : jumlah pelanggan, pertumbuhan pelanggan, harga, volume penjualan, dan pangsa pasar. Jika pengusaha menargetkan beberapa segmen pasar, mereka harus memecah masing-masing indikator ini berdasarkan segmen.
  • Biaya: bahan baku, tenaga kerja, pemasaran, administrasi umum, dan biaya pendanaan.
  • Target struktur modal : komposisi hutang dan ekuitas.
  • Laba : margin laba produk, laba kotor, laba operasi, biaya pembiayaan, pajak, dan laba bersih.
  • Arus kas: laba bersih, modal kerja, depresiasi, dan anggaran belanja modal.

Jika tersedia, pengusaha harus mempelajari detail tentang norma industri dan laporan keuangan pesaing untuk memberikan wawasan tentang keuangan yang diproyeksikan.

Selanjutnya pengusaha menjelaskan rencana pendanaan ke depan, antara lain tentang:

  • Target struktur modal, kombinasi utang dan ekuitas
  • Jumlah dana yang dibutuhkan dan rincian penggunaannya
  • Persyaratan pendanaan
  • Pengembalian modal termasuk pembayaran utang dan proyeksi tingkat pengembalian modal.
  1. Lampiran

Pengusaha menggunakan lampiran untuk menyediakan dokumen pendukung atau bahan lain yang dibahas di bagian sebelumnya.

contoh rencana bisnis

Contoh Rencana Bisnis yang Bisa Anda Jadikan Referensi Bikin Usaha

Segala sesuatu harus direncanakan. Semakin matang perencanaan maka semakin baik. Begitu pula dengan bisnis. Bisnis yang sukses selalu dimulai dengan perencanaan yang matang.

Jika Anda ingin sukses dalam bidang entrepreneurship, maka Anda membaca artikel yang tepat karena kita akan membahas secara lengkap contoh rencana bisnis.

Setiap usaha bisnis termasuk UMKM yang ingin naik kelas perlu menyusun rencana usaha atau bisnis plan. Pada beberapa kasus, dokumen rencana bisnis inilah yang bisa membuat seseorang mau berinvestasi atau memutuskan mundur. Rencana bisnis juga menjadi alat untuk membangun kepercayaan.

Adapun isi rencana usaha pada umumnya adalah sebagai berikut:

  1. Profil Usaha: Sejarah, Visi, dan Misi
  2. Deskripsi dan keunggulan produk
  3. Peta persaingannya
  4. Strategi Pemasaran
  5. Tim
  6. Target Penjualan
  7. Kebutuhan investasi
  8. Penutup

Untuk perusahaan yang lebih besar, biasanya akan ditambahkan lagi bab khusus tentang peta risiko dan strategi untuk menekan/memitigasi risiko tersebut.

Selain itu, target penjualan juga umumnya tidak disajikan secara sederhana, tapi dengan rincian yang detail terkait sumber-sumber produknya dari mana, kontribusi setiap jalur distribusi, serta rincian target penjualan dari setiap wilayah usaha.

Sementara untuk strategi pemasaran, biasanya juga perlu dirinci dari tataran Strategi Umum pemasaran (segmen, target, pemosisian produk kita di tengah persaingan pasar atau positioning), sampai strategi untuk berpromosi memperkenalkan brand, mengakuisisi konsumen, sampai menjaga loyalitas konsumen.

Agar Anda lebih mudah dalam memahaminya, Anda dapat menggunakan aplikasi komputer akuntansi dari Mekari Jurnal. Serta berikut ini adalah contoh yang bisa Anda gunakan sebagai referensi dalam menyusun rencana bisnis Anda

Contoh Rencana Bisnis yang Bisa Jadi Acuan

1. Struktur Organisasi

  • Nama perusahaan: Jari Mungil
  • Jenis usaha: Kerajinan tangan
  • Bentuk usaha: lampu hias
  • Alamat: Jln. Cenderawasih No 09, Sumatera Utara

2. Deskripsi Usaha

Lampu tidur hias memiliki kegunaan bagi para konsumen yang mengalami susah tidur apabila lampu dalam kondisi menyala, namun juga takut dengan keadaan yang gelap.

Selain dapat dijadikan sebagai hiasan saat di siang hari, lampu hias dengan berbagai pilihan bentuk ini dapat dijadikan sebagai lampu tidur di malam.

3. Kelebihan dan Kelemahan Perusahaan:

Kelebihan:

  • Konsumen bisa langsung memilih tanpa harus memesan terlebih dahulu.
  • Memiliki pemasaran yang agresif dan menaris, yaitu melalui WA, SMS, COD, BBM dan menggunakan media sosial.
  • Berada di lingkungan yang strategis.
  • Memiliki harga terjangkau dan selalu memberikan diskon.

Kelemahan

  • Memiliki banyak saingan dengan bentuk yang berbeda
  • Membutuhkan perawatan untuk membuat lampu bertahan lebih lama.

4. Peralatan

  • Botol bekas
  • Lampu kecil
  • Sendok plastik
  • Cat warna
  • Gunting/pisau
  • Kain flanel
  • Lem

5. Cara Pembuatan

  • Potong botol dengan bentuk dasar, yaitu ¾ atau ½ dari botol
  • Pada bagian sendok diberi cat warna lalu keringkan dna potong pada bagian tangkai sendok.
  • Sendok disusun dengan menempel, lalu lakukan sampai seluruh bagian botol tertutup.
  • Buatlah motif menggunakan kain karton kemudian tempel pada bagian atas.
  • Bola lampu dapat dipasangkan pada dalam botol.

6. Pemasaran

Untuk pemasaran lampu hias dapat dilakukan secara online atau secara offline. Pemasaran juga dilakukan dengan mengandalkan media sosial.

7. Pendapatan

  • Pisau Rp 2.000
  • Fiting lampu Rp 4.000
  • Lampu 4 W Rp 5.000
  • Streker Rp 3.000
  • Lem Rp 1.000
  • Sendok Plastik isi 100 Rp 10.000
  • Cat Rp 5.000
  • Kain flanel Rp 2.000
  • Botol bekas Rp 5.000

Jumlah total Rp 37.000

Sehingga Kebutuhan Modal Rp. 37.000

Keuntungan 20% = 20/100 x 37.000 =  Rp 7.400

Harga Jual Rp 37.000 + Rp 7.400 =Rp 44.400 ~ Rp. 45.000,-

Demikian tadi contoh rencana bisnis yang bisa gunakan sebagai referensi. Perlu diingat bahwa dalam segala jenis perencanaan, banyak hal bisa terjadi.

Sebaiknya Anda meminta pandangan orang lain untuk menilai rencana bisnis Anda. Semoga bermanfaat dan semangat untuk bisnis baru Anda.

Kategori : Bisnis

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo