Apa itu Goodwill dalam Akuntansi?

Apa itu goodwill dalam akuntansi? Dalam akuntansi, goodwill adalah nilai bisnis yang melebihi asetnya dikurangi kewajiban. Ini mewakili aset non-fisik, seperti nilai yang diciptakan oleh basis pelanggan yang kuat, pengenalan merek atau keunggulan manajemen.

Goodwill biasanya dikaitkan dengan akuisisi bisnis. Hal ini dicatat jika harga pembelian lebih besar dari kombinasi nilai wajar aset dan liabilitas yang dapat diidentifikasi.

Apa Itu Goodwill adalah

Pengertian Goodwill

Ketika bisnis diperoleh, biasanya pembeli membayar lebih dari nilai pasar dari aset dan kewajiban bisnis yang dapat diidentifikasi. Jumlah yang dibayar lebih dikenal sebagai goodwill.

Tidak seperti aset fisik seperti gedung dan peralatan, goodwill adalah aset tidak berwujud yang dicatatkan pada aset jangka panjang di neraca pihak pengakuisisi. Itu tidak dapat dijual atau ditransfer secara terpisah dari bisnis secara keseluruhan.

Meskipun berkontribusi secara signifikan terhadap kesuksesannya, nilai goodwill untuk bisnis mungkin sulit untuk didefinisikan karena tidak menghasilkan arus kas untuk bisnis tersebut.

Beberapa aset yang dikategorikan sebagai goodwill antara lain:

  • Reputasi bisnis
  • Nama merk
  • Lisensi dan izin
  • Nama domain
  • Rahasia bisnis
  • Hak Cipta dan paten
  • Bakat manajerial dan eksekutif

Berbagai Contoh Goodwill dalam Bisnis

Ada berbagai jenis goodwill berdasarkan jenis bisnis dan pelanggan.

  • Goodwill bisnis dikaitkan dengan bisnis, posisinya di pasar, dan layanan pelanggannya.
  • Goodwill Praktik Profesional berkaitan dengan praktik profesional seperti dokter, insinyur, pengacara, dan akuntan.Hal ini selanjutnya dapat diklasifikasikan sebagai goodwill praktisi yang terkait dengan reputasi dan keterampilan profesional individu dan goodwill praktik yang muncul dari rekam jejak praktisi, reputasi kelembagaan, lokasi dan prosedur operasi.

Bagaimana Cara Menghitung Goodwill?

Salah satu metode paling sederhana untuk menghitung goodwill untuk bisnis kecil adalah dengan mengurangi nilai pasar wajar aset bersih yang dapat diidentifikasi dari harga yang dibayarkan untuk bisnis yang diakuisisi.

Goodwill adalah aset tidak berwujud yang muncul ketika bisnis diakuisisi oleh orang lain. Harga pembelian suatu bisnis sering kali melebihi nilai bukunya.

Kesenjangan antara harga beli dan nilai buku suatu bisnis dikenal sebagai goodwill. Menghitung goodwill dalam akuntansi penting untuk menjaga agar pembukuan perusahaan induk tetap seimbang.

Penasihat keuangan menggunakan analisa residual dalam penilaian goodwill. Dalam hal ini, goodwill merepresentasikan sisa dari nilai bisnis secara keseluruhan dikurangi total nilai dari semua aset berwujud dan aset tak berwujud teridentifikasi yang digunakan dalam badan usaha.

  • Dapatkan nilai buku dari semua aset di neraca
  • Tentukan nilai wajar aset
  • Temukan penyesuaian nilai wajar yang merupakan selisih antara nilai wajar dan nilai buku aset
  • Hitung harga pembelian berlebih dengan mengambil selisih antara harga yang dibayarkan untuk memperoleh bisnis target dan nilai buku bersih aset
  • Goodwill dihitung dengan mengambil kelebihan harga beli dan mengurangi penyesuaian nilai wajar

Contoh

Anda membeli bisnis lain seharga $ 3 juta. Bisnis yang dibeli memiliki $ 2 juta dalam aset yang dapat diidentifikasi dan $ 600.000 dalam kewajiban.

Aset bersih yang dapat diidentifikasi sama dengan $ 1,4 juta ($ 2 juta dikurangi $ 600.000).

Goodwill = $ 1,6 juta ($ 3 juta – $ 1,4 juta)

Catat goodwill sebagai $ 1,6 juta di bagian aset tidak lancar di neraca Anda.

Jenis Metode Perhitungan Goodwill

  • Metode laba rata rata

Dalam metode ini, nilai goodwill sama dengan keuntungan rata-rata untuk jangka waktu tertentu. Ini dihitung dengan mengalikan keuntungan rata-rata dengan beberapa tahun pembelian.

Laba rata rata = Laba yang Dapat Dipertahankan di Masa Depan Setelah Pajak x Jumlah Tahun Pembelian

  • Metode super laba

Keuntungan super adalah kelebihan estimasi keuntungan masa depan di atas keuntungan rata-rata. Untuk menggunakan metode ini, Anda perlu menghitung keuntungan rata-rata dari tahun-tahun sebelumnya.

  • Super laba = Keuntungan rata-rata yang dapat dipertahankan – Keuntungan Normal
  • Goodwill = Keuntungan Super x Jumlah Tahun Pembelian
  • Kapitalisasi keuntungan

Metode kapitalisasi menentukan berapa banyak modal yang dibutuhkan untuk menghasilkan keuntungan rata-rata atau super laba, dengan asumsi bisnis memperoleh tingkat pengembalian normal untuk industri tertentu.

Jumlah modal ini dikenal sebagai nilai keuntungan yang dikapitalisasi. Kelebihan jumlah modal di atas total modal yang digunakan oleh bisnis dapat dianggap sebagai goodwill.

Nilai Kapitalisasi Rata-rata / Keuntungan Super = Keuntungan Rata-rata / Super Laba X (100 / Tingkat Pengembalian Normal)

Goodwill = Nilai Kapitalisasi Rata-rata / Laba Super Modal yang Digunakan

  • Perlakuan Goodwill dalam Akuntansi

Goodwill dihitung dan dikategorikan sebagai aset tetap di neraca bisnis. Dari sudut pandang akuntansi dan fiskal, goodwill tidak tunduk pada amortisasi. Namun, aturan akuntansi mengharuskan bisnis untuk menguji goodwill atas penurunan nilai setelah jangka waktu tertentu.

Pada tahun 2014, Financial Accounting Standards Board (FASB) mengeluarkan pembaruan tentang akuntansi untuk goodwill. Pembaruan Standar Akuntansi FASB No. 2014-02, Intangibles — Goodwill and Other (Topik 350): Akuntansi Goodwill, mengizinkan perusahaan swasta untuk mengamortisasi goodwill secara garis lurus selama 10 tahun.

Apakah goodwill itu aset lancar?

Goodwill adalah aset tidak lancar. Aset ini mengacu pada investasi bisnis jangka panjang seperti properti, pabrik dan investasi, goodwill, dan aset tidak berwujud lainnya.

Apakah goodwill adalah akun nominal?

Tidak, goodwill bukanlah akun nominal. Ini adalah akun riil yang tidak berwujud. Akun ini mewakili aset yang tidak dapat dilihat, disentuh atau dirasakan tetapi dapat diukur dalam bentuk uang.

Penilaian Goodwill

Goodwill perlu dinilai ketika peristiwa pemicu mengakibatkan nilai wajar goodwill berada di bawah nilai buku saat ini.

Ini berhubungan dengan:

  • Kerusakan yang disebabkan oleh pelanggaran kontrak, pelanggaran atau gangguan pada peluang bisnis
  • Penggabungan atau pemisahan praktik bisnis atau profesional
  • Kebangkrutan dan reorganisasi

Bagaimana Menghitung Goodwill pada Saat Akuisisi?

  • Dapatkan Nilai Buku Aset

Nilai buku semua aset meliputi aset tetap, aset lancar, aset tidak lancar dan aset tidak berwujud.

  • Tentukan Nilai Wajar Aktiva

Langkah selanjutnya adalah menentukan nilai wajar aset, juga merepresentasikan nilai aset perusahaan ketika laporan keuangan anak perusahaan dikonsolidasikan dengan perusahaan induk.

  • Lakukan Penyesuaian

Temukan perbedaan antara nilai wajar dan nilai buku dari setiap aset dan lakukan penyesuaian dalam pembukuan akun

  • Hitung Kelebihan Harga Pembelian

Selisih antara harga pembelian aktual yang dibayarkan untuk mengakuisisi perusahaan target dan nilai buku bersih aset (aset dikurangi kewajiban) adalah harga pembelian berlebih.

  • Hitung Goodwill

Kurangi penyesuaian nilai wajar dari harga pembelian berlebih untuk menghitung goodwill. Ini akan dicatat di neraca pengakuisisi setelah akuisisi.

Meskipun bisnis dapat membangun goodwill internal dengan melatih karyawan, memelihara hubungan baik dengan klien, dan mengembangkan basis pelanggan, mereka hanya dapat mencatat goodwill bisnis yang telah mereka peroleh. Goodwill internal tidak diklasifikasikan sebagai aset.

Goodwill memainkan peran besar dalam harga akuisisi bisnis. Ini berdampak pada nilai bisnis karena mengurangi risiko penurunan profitabilitas setelah berpindah tangan.

Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (PABU) mengharuskan goodwill dicatat hanya ketika seluruh bisnis atau segmen bisnis dibeli. Untuk mencatat dan melaporkannya sebagai aset tidak berwujud di neraca, harus ada angka yang sebenarnya.

Meskipun merupakan aset tidak berwujud, menghitung dan mencatat goodwill merupakan bagian penting dari penilaian bisnis.

Mau lebuh mudah manajemen aset?

Jurnal adalah software akuntansi online dengan beragam fitur seperti fitur aset, inventaris, laporan keuangan dan juga fitur aplikasi nota untuk pembuatan faktur dan perhitungan pajak otomatis. Coba Jurnal hari ini, free trial.

Kategori : Akuntansi

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo