6 Ide Strategi Marketing FOMO yang Bisa Anda Coba!

Pernahkah Anda tergesa-gesa membeli sesuatu karena alasan takut barangnya habis atau ketinggalan zaman? Anda FOMO! Definisi FOMO sebenarnya bukan istilah baru apalagi dalam strategi psikologi marketing.

FOMO sendiri merupakan singkatan dari Fear Of Missing Out artinya kurang lebih takut atau gelisah ketinggalan suatu aktivitas tertentu. Istilah FOMO saat ini sering disamakan dengan takut ketinggalan jaman.

Salah satu bentuk fear of missing out juga sering diasumsikan dengan kecanduan media sosial. Di mana sumber ketakutan itu berada. Lihat teman memiliki mobil baru, gelisah. Lihat teman menggunakan aplikasi lipsync gelisah. Serba gelisah!

Ciri-ciri FOMO: Kecanduan media sosial, Ingin diperhatikan, dan inklusi sosial

Sebenarnya tidak ada yang salah dengan perilaku FOMO. Itu semua kembali kepada bagaimana orang menyikapinya. Karena menjadi FOMO itu masih memiliki manfaat misalnya anti-gagap teknologi, tahu perkembangan sosial budaya dan lain-lain. Bahkan perilaku ini bisa menjadi keuntungan bagi para pebisnis dalam menyusun strategi marketing.

Penerapan perilaku FOMO pada strategi marketing biasanya dikaitkan dengan kondisi tertentu. Apa dampak konsumen jika tidak membeli produk tersebut. Kenapa konsumen harus membeli produk tersebut sesegera mungkin.

Menurut Strategy Online, FOMO sangat berkaitan dengan millennials. Sebanyak 60% millennials memutuskan untuk membeli, menggunakan, atau menyewa sesuatu karena FOMO.

Eventbrite juga menegaskan bahwa 69% aktivitas remaja saat ini sejatinya dipengaruhi oleh perilaku FOMO. 

FOMO pada strategi marketing: psikologi, waktu, nilai, dan keunikan

Fear of Missing out sangat erat kaitannya dengan psikologi. Oleh karena itu Anda juga  perlu memahami psikologi dan implikasinya terhadap sosial budaya. Intinya dalam menerapkan strategi marketing ini, Anda juga perlu riset yang cukup mendalam.

Menurut Dr. Chris Hodkinsons, profesor bisnis University of Queensland, strategi marketing FOMO bukan hanya sekedar melihat tren, namun bagaimana Anda bisa memberikan pengalaman dan advokasi pada konsumen.

FOMO juga sangat erat dengan waktu, nilai, dan keunikan. Seperti yang dijelaskan pada Eventbrite, fear of missing out berkaitan dengan fenomena, momen, atau peristiwa tertentu di waktu tertentu. Misalnya jika Anda pengusaha restoran kambing. Buatlah menu khusus di hari raya Idulfitri; rendang kambing.

Pengalaman, waktu yang tepat, keunikan dan juga nilai yang diberikan pun ada dalam satu kemasan.

Itulah sekilas tentang FOMO. Selanjutnya, Jurnal by Mekari punya beberapa ide untuk Anda dalam menerapkan strategi FOMO. Apa saja, ya?

Tunjukkan Orang-orang yang Beli Produk Anda!

Merupakan strategi dasar pada strategi marketing. Mirip dengan endorsement, Anda bisa menunjukkan siapa saja yang telah membeli produk Anda. Baik di media sosial dengan memposting testimoni influencer yang membeli produk Anda atau di website Anda.

Di website, Anda bisa menggunakan plugin social proof atau memasukkan logo-logo perusahaan terkenal yang berhasil membeli produk Anda  jika bisnis Anda business-to-business model.

Tunjukkan Jumlah Stok Barang

FOMO sangat berkaitan dengan rasa ingin memiliki dengan cepat. Oleh karena itu, Anda bisa menunjukkan jumlah stok barang pada etalase produk Anda. Misalnya, “Produk A tersisa hanya 1 produk lagi!”, atau “Tersisa warna merah!”

Hal-hal kecil seperti ini akan mempengaruhi psikologi konsumen yang akan memancing mereka untuk membeli produk Anda dengan cepat.

Kasih Batas Waktu!

Pernah membeli produk melalui program flash sale? Ya, Kurang lebih sama konsepnya. Anda dapat menjual produk tertentu berdasarkan yang paling laku atau paling langka dengan membatasi waktu pembelian. 

Anda bisa mencantumkan jangka waktu pembelian dan sisa waktu pembelian. Metode ini cukup efektif apalagi jika Anda ingin menghabiskan stok barang tertentu.

Baca juga: Yield Management: Metode Pricing di Waktu yang Tepat

Bangun Rasa Kompetitif Antar Konsumen

FOMO itu berbicara tentang persaingan. Buatlah konsumen Anda saling bersaing untuk mendapatkan produk yang Anda jual. 

Misalnya, mencantumkan berapa orang yang sudah menekan tombol likes pada produk A, berapa orang yang melihat produk A, atau berapa orang yang telah membeli produk A.

Selain dapat membangun kompetisi antar konsumen, metode ini juga bisa membangun kepercayaan bisnis Anda kepada konsumen.

Buat Produk Ekslusif

Pernahkan Anda ingin membeli sesuatu karena produk tersebut eksklusif dijual pada waktu tertentu. Bisa dikatakan itu adalah strategi marketing FOMO. 

Anda bisa menjual barang khusus yang sebelumnya belum pernah Anda jual bahkan pesaing Anda jual namun memiliki tingkat consumer interest yang tinggi atau tren.

Misalnya menjual produk keluaran merek A yang sedang tren saat ini namun dijual dalam waktu terbatas.

Cara lainnya adalah Anda bisa berkolaborasi dengan influencer atau produk tertentu. Misalnya, produk tas yang didesain hasil kolaborasi dari desainer A. 

Baca juga: 5 Tips Penerapan Psikologi Marketing yang Patut Dicoba Bisnis Anda

Berikan Layanan Spesial bagi Pembeli Pertama!

Klasik, tapi cukup efektif. Cara ini sangat efektif untuk memanfaatkan perilaku FOMO ini. Misalnya saja, memberikan gratis ongkos kirim, voucher, atau bahkan item tambahan.

Pembeli pertama yang dimaksud di sini adalah bukan benar-benar pembeli pertama. Namun Anda bisa membatasi dengan kuota. Misalnya 10 pembeli pertama hingga 100 pembeli pertama.

Cara ini selain untuk meningkatkan kompetisi antar konsumen, Anda juga bisa menghasilkan banyak interaction bahkan conversion pada produk tertentu.

Secara garis besar, strategi marketing FOMO sangat membutuhkan riset yang mendalam dan juga manajemen sumber daya manusia yang mampu memprediksi dan membaca tren dan perilaku konsumen.

Ide tidak tetap menjadi ide jika tidak dijalankan. Strategi marketing apapun jika hanya sebatas ide seperti pesawat tanpa roda.

Perencanaan yang baik mulai dari rencana bisnis dan keuangan harus diperhatikan dan disusun dengan baik. Nah, untuk urusan rencana keuangan, Anda bisa andalkan Jurnal.

Jurnal sebagai software akuntansi dapat membantu Anda mengatur keuangan bisnis mulai dari membuat laporan keuangan, manajemen inventori, pembuatan invoice hingga rekonsiliasi bank. 

Temukan fitur lengkap Jurnal lainnya dan dapatkan free trial Jurnal di link berikut.

 


PUBLISHED12 Jun 2020
Hafidh
Hafidh

SHARE THIS ARTICLE: