Cara Menghitung Biaya Rata-Rata (Average Cost), Ini Rumusnya!

Sebuah bisnis tidak lepas dari permasalahan biaya dan produksi. Salah satu biaya yang harus dihitung secara benar adalah biaya rata-rata (average cost). Cara menghitung biaya rata-rata memiliki rumus tertentu. Yuk, cari tahu!

Apa itu Biaya Rata-Rata (Average Cost)?

Biaya rata-rata atau dikenal pula dengan istilah average cost adalah jenis biaya yang satu ini dijadikan metode untuk melakukan pengukuran yang akurat terkait bisnis yang dilakukan.

Dengan adanya perhitungan ini, bisa diketahui biaya yang dibutuhkan untuk suatu unit.

Dalam suatu bisnis tertentu, terdapat beberapa jenis biaya tetap yang berupa ruang bangunan, alat yang digunakan untuk proses produksi dan semacamnya.

Jadi, untuk menghitungnya, harus ditentikan terlebih dahulu biaya tetap yang terkait dengan bisnis Anda.

Cara menghitung biaya rata-rata (average cost) bisa dilakukan dengan membagi biaya produksi secara keseluruhan dengan jumlah unit produksi.

Cara Menghitung Biaya Rata-Rata (Average Cost)

Bagaimana cara menghitung biaya rata-rata (average cost)? Berikut tahapannya!

Pastikan untuk menghitung secara teliti, sehingga hasilnya pun akurat dan terjamin.

1. Menentukan Biaya Produksi yang Bersifat Tetap

Pertama-tama, tentukan biaya produksi yang sifatnya tetap. Ini salah satu syarat yang harus terpenuhi dalam menghitung average cost.

Biaya produksi yang bersifat tetap bisa Anda temukan dalam laporan keuangan terkait bisnis yang dilakukan.

Umumnya, dalam laporan tahunan akan tersaji secara lengkap.

Biaya tetap ini cakupannya beragam, mulai dari biaya penjualan, pinjaman, sewa, set up, dan yang lainnya.

2. Mencari Biaya Variabel 

Kedua, carilah biaya variabel setepat mungkin. Biaya ini pun bisa Anda temukan di akun keuangan bisnis terkait.

Baik laba ataupun rugi akan disajikan sedetail mungkin. Adapun yang termasuk biaya variabel ini mencakup bahan baku, pengemasan dan semacamnya.

Hitung secara terperinci biaya variabel yang digunakan dalam proses produksi. Jika sudah ditentukan, maka perhitungan average cost pun bisa dilakukan secara mudah.

Jenis biaya variabel ini bergantung pada proses produksi yang dilakukan.

3. Menambahkan Keseluruhan dari Biaya Tetap dan Biaya Variabel

Untuk bisa menentukan biaya rata-rata, harus diakumulasikan antara biaya tetap dan variabel.

Setelah Anda menemukan biaya tetap produksi dan biaya variabel, keduanya bisa ditambahkan. Hitung secara benar dan tepat.

Perhitungan biaya total ini sangat penting dalam menentukan average cost. Maka dari itu, perhitungannya pun harus tepat dan akurat.

Selanjutnya, hasilnya pun terjamin kebenarannya.

4. Menentukan Jumlah Unit

Jika biaya keseluruhan sudah diketahui, selanjutnya tentukan jumlah unit dalam produksi.

Untuk melakukannya, Anda bisa melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap faktur dan juga pihak akuntan terkait.

Setiap unit yang telah diproduksi harus terhitung tanpa ada yang terlewati.

Penentuan ini harus dilakukan seakurat mungkin guna menghasilkan biaya rata-rata yang akurat pula. Jadi, lakukan dengan teliti dan tepat.

5. Menghitung Biaya Rata-Rata

Jika semua aspek sudah tersedia, Anda pun bisa mulai menghitung average cost.

Biaya tetap yang telah dijumlahkan dengan biaya variabel bisa dibagikan dengan kuantitas unit dalam suatu produksi.

Seperti yang disinggung sebelumnya, rumus average cost ini tidak bisa diubah.

Pasalnya, rumus tersebut merupakan rumus baku yang digunakan untuk menghitung biaya rata-rata.

Apapun yang Anda produksi, perhitungannya tetap sama menggunakan rumus tersebut.

Contoh Cara Menghitung Biaya Rata-Rata (Average Cost)

Untuk lebih mudah dipahami, Anda bisa menyimak contoh perhitungan average cost.

Mari ambil contoh Anda sebagai pemiliki bisnis tas kulit khusus wanita.

Secara keseluruhan biaya tetap dan variabel dalam produksi tas mencapai Rp 10.000.000.

Adapun tas yang berhasil diproduksi mecapai 500 buah.

Untuk menentukan biaya rata-rata, Anda bisa menerapkan rumus average cost yang telah disebutkan sebelumnya.

Perhitungannya yakni membagi akumulasi biaya tetap dan variabel dengan kuantitas tas.

Average Cost = Total Biaya Tetap dan Variabel : Kuantitas Tas

= 10.000.000 : 500 = 200.000

Jadi, biaya rata-rata untuk produksi satu tas mencapai Rp 200.000.

Mengacu pada contoh ini, Anda bisa menetapkan harga jual yang lebih menguntungkan.

Jika Anda menjualnya di bawah average cost alhasil akan meraih kerugian.

Dengan demikian, Anda pun bisa mengukur berapa harga jual yang tepat untuk suatu produk untuk mendatangkan keuntungan.

Keuntungan Menerapkan Average Cost dalam Bisnis

contoh cara menghitung biaya rata rata

Dengan mengetahui average cost, maka Anda pun bisa merasakan keuntungannya.

Apalagi jenis perusahaan yang mengacu pada penanganan barang dengan kuantitas banyak.

Penerapan metode average cost dalam bisnis bisa mengefisienkan waktu tanpa harus menghitung satu per satu.

Pihak perusahaan cukup menghitung biaya rata-rata dan menjadikannya sebagai tolak ukur.

Average cost akan membantu rencana berjangka panjang.

Selain itu, melancarkan pembuatan anggaran suatu perusahaan.

Namun, yang perlu diperhatikan adalah average cost tidak bisa diterapkan pada unit yang berbeda-beda.

Seperti yang dijelaskan pada studi kasus, Anda bisa menetapkan harga jual yang masuk akal.

Biaya yang ditentukan menjadi acuan minimal untuk dijadikan sebagia harga jual.

Penerapan average cost tentu sangatlah penting. Hal ini dibutuhkan dalam penetapan harga.

Jika harga yang ditetapkan tanpa perhitungan yang tepat, maka bisa menimbulkan kerugian.

Tidak hanya itu, Anda akan lebih memahami bahwa average cost sangat penting untuk digunakan dalam jangka yang lama.

Dengan perhitungan biaya rata-rata, maka akan tersaji biaya normal dari setiap unitnya.

Menghitung Biaya Rata-Rata Lebih Mudah dengan Jurnal by Mekari

Kecanggihan teknologi rupanya memberikan dampak yang sangat signifikan. Alternatif mudahnya, Anda bisa menerapkan metode average cost dengan mudah.

Cara menghitung biaya rata-rata (average cost) dengan mudah bisa dilakukan dengan bantuan software toko modern.

Jadi, ada baiknya perusahaan yang Anda jajaki dilengkapi dengan software akuntansi yang menggunakan basis cloud seperti Jurnal by Mekari.

Tugas perhitungan biaya pun akan lebih mudah dan cepat dilakukan. Tidak hanya itu, hasilnya pun akan lebih akurat.

Pengelolaan yang berkaitan dengan komponen keuangan pun bisa disajikan secara praktis.

Dengan menggunakan aplikasi Jurnal by Mekari, Anda bisa menghemat biaya, waktu, dan energi karena data keuangan bisnis diproses dengan baik.

Penggunaan software seperti Jurnal akan mempermudah Anda dalam mengelola arus pengeluaran dan juga informasi akuntansi bisnis Anda.

Silakan coba aplikasi Jurnal secara gratis selama 14 hari.

Saya Mau Coba Gratis Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Jurnal Sekarang!

Pastikan Anda Sudah Pakai Jurnal, Software Akuntansi Online Terpercaya!

Demikianlah ulasan terkait cara menghitung biaya rata-rata (average cost), yang bisa Anda terapkan dalam bisnis.

Pastikan dihitung secara teliti, sehingga hasilnya pun akan lebih akurat.

Kategori : Akuntansi

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo