Mekari Jurnal
Daftar Isi

Deplesi dalam Akuntansi: Pengertian, Perhitungan, dan Manfaatnya

Tayang 05 Feb 2024

Dalam dunia akuntansi tidak lekang dari banyaknya istilah-istilah yang berkaitan dengan aset dan nilai penggunaan, salah satunya deplesi dalam akuntansi.

Secara umum, deplesi berkaitan erat dengan pengurangan nilai aset yang terjadi secara alami, seperti pemakaian yang berkelanjutan terhadap sumber daya alam.

Perlu dipahami bahwa deplesi tidak hanya bersifat teknis dalam hal perhitungan dan metode, tetapi juga memiliki dampak strategis terhadap strategi keuangan perusahaan.

Untuk lebih memahaminya secara lebih dalam, simak penjelasan mengenai konsep deplesi dalam akuntansi berikut ini.

Apa Itu Deplesi?

Deplesi dalam akuntansi bisnis merupakan aspek kritis yang tidak hanya mempengaruhi laporan keuangan perusahaan, tetapi juga memberikan gambaran nilai aset sebenarnya yang dimiliki oleh perusahaan.

Biasanya metode deplesi dalam akuntansi berkaitan erat dengan perusahaan yang bergerak pada sektor pertambangan dan industri yang memanfaatkan alam sebagai komoditas utamanya.

Sederhananya, konsep deplesi bekerja dengan mengacu pada nilai penurunan yang terjadi pada aset seiring berjalannnya penggunaan akan sumber daya alam.

Untuk menghitung deplesi, sebagian besar perusahaan menggunakan metode units-of-activity di mana menentukan nilai deplesi berdasarkan jumlah unit yang diekstraksi dalam satu tahun.

Penurunan yang dinilai tidak sekedar nilai aset fisik, namun juga mencerminkan perubahan nilai ekonomis aset yang dapat mempengaruhi daya saing perusahaan.

Mengapa demikian? Ini dikarenakan aset tidak lagi memberikan kontribusi yang maksimal terhadap operasional bisnis lagi.

Oleh karena itu, deplesi menjadi suatu proses yang signifikan dalam mencerminkan kondisi aktual aset perusahaan.

Nantinya hal ini akan menjadi fondasi dasar terhadap pengambilan keputusan strategis, pengelolaan aset yang efisien, dan pelaporan keuangan yang akurat.

Deplesi dalam Akuntansi: Pengertian, Perhitungan, dan Manfaatnya

Pentingnya Pencatatan Deplesi dalam Akuntansi

Pencatatan nilai deplesi yang tepat dapat menjadi faktor kritis dalam menyajikan informasi keuangan yang akurat dan relevan.

Tanpa pencatatan deplesi yang tepat, laporan keuangan tidak akan mencerminkan dengan benar nilai aktual dari aset tetap yang telah mengalami penurunan nilai akibat pemakaian atau usia.

Di sisi lain, pencatatan deplesi harus menyajikan nilai aset yang adil dan realistis sesuai dengan prinsip akuntansi yang sudah diatur. Ini bertujuan untuk memberikan gambaran yang akurat kepada para stakeholder yang menggunakan data keuangan.

Salah satunya yaitu untuk mengelola aset agar lebih efektif, mengalokasikan dana untuk pemeliharaan aset, atau ketika sudah waktunya untuk pembelian aset baru untuk menjaga produktivitas bisnis.

Hal ini semua yang nantinya dapat membantu perusahaan dalam menjaga transparansi dan keandalan informasi laporan keuangan dalam lingkungan bisnis yang dinamis.

Untuk pencatatannya sendiri, deplesi dapat tercatat dalam ayat jurnal penyesuaian dengan memasukkan biaya deplesi dalam debit dan mengkredit aset sumber daya alam.

Tanggal Keterangan Debit Kredit
 xx Maret 2024 Biaya Deplesi xxx
Aset Sumber Daya Alam xxx

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Deplesi

Terdapat beberapa faktor yang berhubungan dengan perhitungan nilai deplesi terhadap aset yang perusahaan miliki.

Faktor-faktor tersebut mencakup biaya akuisisi deposit, ekplorasi, pengembangan, dan restorasi.

1. Biaya akuisisi

Merupakan sebuah biaya yang perlu perusahaan bayarkan atas hak properti/aset baru. Ini mempengaruhi nilai aset wajar serta metode deplesi yang sesuai.

2. Biaya eksplorasi

Biaya eksplorasi adalah biaya keseluruhan yang perusahaan perlukan untuk menemukan  dan menambahkannya sebagai sumber daya baru.

Terlebih, melakukan eksplorasi merupakan kegiatan cukup umum dilakukan pada sektor energi dan pertambangan.

Sifat biaya ini substansial dan memiliki tingkat risiko yang tinggi bahwa tidak menemukan sumber yang baru.

Namun, jika sumber daya yang baru ditemukan itu mempengaruhi estimasi pemakaian aset atau usia ekonomisnya.

3. Biaya pengembangan

Faktor ini biaya ini muncul ketika perusahaan akan melakukan proyek pengembangan guna meningkatkan nilai atau kapasitas penggunaan aset.

Ini melibatkan perubahan dalam tingkat pemakaian atau usia aset, yang kemudian terdapat penyesuaian dalam metode atau tingkat deplesi yang digunakan.

4. Biaya restorasi

Biaya yang akan muncul ketika perusahaan akan melakukan pemulihan suatu aset karena ini berkaitan dengan meningkatkan umur aset yang sebelumnya mendekati nilai nol.

Pentingnya Pencatatan Deplesi dalam Akuntansi

Langkah dalam Menghitung Nilai Deplesi

Saat ingin menghitung adanya penyusutan nilai aset dengan menggunakan deplesi, terdapat beberapa tahapan yang perlu Anda lakukan terlebih dahulu.

Anda bisa memulainya dengan menentukan dasar perhitungan untuk deplesi, menghitung tingkat laju deplesi per unit, dan menghitung biaya deplesi.

Langkah 1: Tentukan dasar deplesi

Sebelum masuk ke metode perhitungan menentukan nilai deplesi, terlebih dahulu pastikan beberapa dasar komponen yang perlu diperhatikan.

  1. Faktor dasar deplesi aset: Biaya akuisisi, biaya eksplorasi, biaya pengembangan, dan biaya restorasi.
  2. Total unit mineral yang dapat diperoleh kembali dalam deposit alam.
  3. Total unit mineral yang telah berhasil terjual selama setahun.

Langkah 2: Menentukan nilai laju per unit aset

Selanjutnya yaitu masuk ke perhitungan untuk menentukan nilai laju deplesi per unit.

Terdapat beberapa metode untuk menentukan nilai laju deplesi per unit, namun untuk saat ini bisa menggunakan rumus yang paling sederhana terlebih dahulu.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

(Biaya Perolehan – Nilai Sisa) / Jumlah Unit = Nilai Deplesi per Unit

Langkah 3: Menghitung nilai deplesi per periode

Langkah selanjutnya adalah menghitung nilai deplesi pada suatu periode tertentu. Untuk rumusnya, Anda bisa menggunakan perhitungan berikut:

Biaya Deplesi = Tingkat Deplesi per Unit × Jumlah Unit atau Produksi pada Periode Tertentu

Contoh Metode Perhitungan Deplesi

Untuk mempermudah Anda dalam memahami bagaimana menghitung tingkat deplesi suatu perusahaan, simak contoh berikut.

Sebuah perusahaan batubara sedang menjalankan sebuah proyek pertambangan dengan detail informasi sebagai berikut:

  • Biaya Perolehan (Cost of Acquisition): Rp 2.000.000.000
  • Nilai Residual (Residual Value): Rp 200.000.000
  • Umur Manfaat (Useful Life): 10 tahun

Berdasarkan data keuangan proyek tersebut, berapakah nilai deplesi perusahaan tersebut?

Jawab:

Langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah menentukan laju deplesi per unit terlebih dahulu.

Tingkat deplesi per unit = (Biaya perolehan – nilai residual) / Jumlah unit atau jam produksi.

= (Rp 2.000.000.000 – Rp 200.000.000) / 50.000 jam per tahun

= Rp 36.000 per jam.

Langkah kedua, menentukan nilai deplesi perusahaan.

Deplesi = Tingkat deplesi per unit × jumlah unit atau jam produksi pada tahun tertentu

= Rp 36.000 /jam × 50.000 jam x 10 tahun

= Rp 1.800.000.000/tahun

Maka, dapat disimpulkan bahwa deplesi perusahaan batubara tersebut adalah Rp 1.800.000.

Manfaat Menghitung Deplesi

Ada beberapa manfaat yang bisa perusahaan rasakan dengan menerapkan konsep deplesi yang tepat dalam praktik akuntansi, di antaranya:

1. Informasi laporan keuangan yang akurat

Menghitung deplesi membantu memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan mencerminkan nilai aktual dari aset tetap.

Ini meningkatkan akurasi dan transparansi laporan keuangan yang diperlukan oleh pihak-pihak terkait, seperti investor, kreditur, dan regulator.

2. Pengelolaan likuiditas

Perhitungan deplesi memungkinkan perusahaan untuk merencanakan penggantian atau perawatan aset, membantu manajemen mengelola likuiditas dengan lebih baik.

Dengan mengetahui biaya deplesi, perusahaan dapat membuat anggaran yang efisien untuk pemeliharaan dan investasi baru.

3. Menilai kinerja aset

Deplesi membantu dalam menilai kinerja aset selama umur manfaatnya. Dengan mengetahui biaya deplesi, manajemen dapat mengidentifikasi aset yang mungkin memerlukan perhatian lebih lanjut atau peremajaan.

4. Pengelolaan pajak

Menghitung deplesi dapat mempengaruhi beban pajak perusahaan. Beberapa yurisdiksi memperbolehkan perusahaan mengurangkan biaya deplesi dari pendapatan kena pajak, menghasilkan manfaat pajak dan meningkatkan arus kas yang tersedia untuk operasional perusahaan.

5. Keputusan investasi

Manajemen dapat menggunakan informasi deplesi untuk mengambil keputusan investasi jangka panjang.

Perhitungan deplesi membantu mengevaluasi kapan aset akan mencapai akhir umur manfaatnya, memandu keputusan apakah aset perlu diperbaharui atau diganti.

Perbedaan antara Depresiasi dan Deplesi

Walaupun konsep deplesi dan depresiasi dalam akuntansi digunakan untuk menghitung nilai aset yang menyusut, keduanya memiliki karakteristik yang berbeda.

Pertama, deplesi biasanya akan digunakan pada aktiva tetap yang tidak dapat diperbaharui secara cepat setalah habis masanya. Sedangkan depresiasi hanya pada aktiva tetap yang masih dapat diperbaharui.

Kedua, berdasarkan perolehannya, deplesi mengakui secara langsung dari sumber daya alam yang dijual. Sedangkan depresiasi, akan mengalokasikan harga perolehan pada penghasilan periode bersangkutan.

Ketiga, deplesi berfokus pada nilai penyusutan yang terjadi pada sumber daya alam. Sementara depresiasi lebih berfokus pada pengurangan manfaat ekonomi pada aktiva tetap.

Kesimpulan

Sebagai pemilik bisnis atau pengelola keuangan perusahaan, kita harus dapat memahami apa perbedaan antara deplesi dan juga depresiasi dalam laporan keuangan.

Ini penting karena kedua metode ini berperan dalam menghitung nilai aset sebenarnya dari sebuah perusahaan.

Jika tidak dikelola dengan tepat, maka transparansi dan akuntabilitas laporan keuangan tidak dapat dipercaya, dan menurunkan kepercayaan dari stakeholder yang menggunakannya, seperti analis keuangan, mitra bisnis, dan investor.

Oleh karena itu, untuk memudahkan Anda dalam menyusun dan melaporkan data keuangan dengan tepat, gunakan software akuntansi Mekari Jurnal.

Mekari Jurnal telah dilengkapi dengan berbagai fitur unggulan yang cukup lengkap yang dapat membantu perusahaan dalam mengelola akuntansi dan keuangan dengan komprehensif, hanya dalam satu platform saja.

Daftarkan perusahaan Anda sekarang, jika membutuhkan informasi lainnya, konsultasikan langsung secara gratis dengan tim kami.

Konsultasi Gratis dengan Tim Mekari Jurnal!

Itu saja penjelasan lengkap mengenai deplesi dalam akuntansi, semoga artikel ini dapat membantu dan bermanfaat!

 

 

 

Referensi:

Investopedia, “Depletion: Definition, 4 Affecting Factors, and Depletion Methods”.

Thomson Reuters, “How to calculate depletion expense”.

Everythingaboutaccounting, “Depletion of Natural Resources: Definition, Causes, Method, and Accounting”.

Kelola Pembukuan Online, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini

 

Klaim Promo

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal
Kelola Pembukuan Online, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini

 

Klaim Promo

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal