Akuntansi Konvensional Adalah: Pengertian, Prinsip, Tujuan, dan Perbedaan Dengan Akuntansi Syariah

Akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika. Di era teknologi yang perkembangannya saat ini sudah semakin maju memang dikenal dengan dua jenis kategori jenis akuntansi yaitu menggunakan akuntansi syariah serta akuntansi konvensional.

Hingga saat ini masih banyak sekali masyarakat Indonesia yang masih menggunakan jenis akuntansi konvensional dan seperti yang sudah kami bahas sebelumnya bahwa akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika.

Selain itu, sejak dahulu pun masyarakat memang lebih sering menggunakan jenis akuntansi konvensional sehingga hal tersebut akhirnya membuat orang orang lebih familiar dengan menggunakan akuntansi konvensional.

Akan tetapi, kini masyarakat juga mulai menggunakan jenis jenis akuntansi syariah dan tidak sedikit juga masyarakat yang beralih menggunakan jenis akuntansi syariah.

Tentunya, antara jenis akuntansi syariah maupun jenis akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika ini memiliki perbedaan.

Dua kategori jenis akuntansi ini memiliki perbedaan mulai dari pengertian, prinsip, hingga tujuannya berbeda. Jenis akuntansi syariah tidak akan sama dengan jenis dari akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika.

akuntansi konvensional adalah

Selain itu, perbedaan yang paling mencolok ketika menggunakan jenis akuntansi syariah dan akuntansi konvensional ini terletak dari bagaimana cara perhitungan dari kedua jenis akuntansi ini.

Jika menggunakan sistem akuntansi syariah maka perhitungannya akan dilakukan dengan sistem uang tunai dan ketika menggunakan jenis akuntansi konvensional ini secara perhitungannya akan sesuai mengikuti sistem dari pencatatan transaksi.

Akan tetapi, tentu saja antara jenis akuntansi konvensional dan jenis akuntansi syariah ini memiliki perbedaan lainnya.

Oleh karena itu, agar Anda lebih mengetahui lebih jelas tentang jenis akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika ini dengan jenis akuntansi syariah.

Sebaiknya Anda simak ulasan yang akan kami berikan berikut ini karena artikel ini akan membahas mengenai sistem jenis akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika serta tujuan dan prinsip dari akuntansi.

Mengenal Penggunaan Jenis Dan Sistem Akuntansi Konvensional

Seperti yang Anda ketahui bahwa pada dasarnya definisi dari akuntansi sendiri bisa diartikan sebagai sebuah proses pencatatan, meringkas, mengolah, mengklasifikasi, menyajikan data transaksi yang terjadi lalu memposting dan tersebut ke buku besar kemudian melaporkan sesuatu hal yang memiliki kaitan dengan keuangan yang dimiliki oleh sebuah perusahaan.

Seorang manajer yang bekerja pada akuntansi konvensional ini memiliki kinerja yaitu harus menjaga investasi yang telah diberikan atau dipercayakan oleh pemilik atau disebut dengan kreditor.

Untuk ilmu yang berkembang saat ini, jenis akuntansi konvensional bisa dikatakan telah mengalami perkembangan di mana akuntansi ini pada umumnya digunakan dan dikendalikan oleh pihak swasta.

Oleh karena itu, bisa dikatakan jika pihak swasta ini memang memiliki peranan yang begitu penting dan memberikan sebuah pengaruh terhadap perkembangan dari jenis akuntansi konvensional.

Selain itu, keuntungan yang dihasilkan oleh jenis akuntansi konvensional ini merupakan sebuah standar utama bagi perusahaan.

Seperti yang Anda tahu bahwa keuntungan adalah keinginan yang ingin dicapai oleh perusahaan sehingga ketika sebuah perusahaan menggunakan jenis jenis akuntansi konvensional akan lebih cocok karena akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika.

Sistem dari akuntansi konvensional ini sangat mementingkan para pemilik modal atau bisa disebut sebagai ‘para kapitalis’.

Tidak hanya itu, jenis akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika ini juga memiliki sebuah tujuan yang pada dasarnya untuk bisa mencapai tujuan tersebut relatif duniawi sehingga jenis akuntansi satu ini bisa dikatakan hanya berfokus pada tujuan ekonomi saja.

Mengenal Akuntansi Syariah

Tentu saja hal ini akan sangat berbeda ketika Anda menggunakan sistem akuntansi syariah.

Jika sistem akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika maka dalam penggunaannya sistem akuntansi satu ini sangat mengedepankan standar akuntansi syariah di mana telah menjadi sebuah ketentuan tetap dan harus digunakan dalam akuntansi syariah.

Pada dasarnya sistem akuntansi syariah ini memiliki sebuah pengertian yaitu sebuah perhitungan akuntansi yang didasarkan pada persamaan dasar dari akuntansi atau kebijakan standar akuntansi syariah atau dikenal sebagai SAS.

Hal ini pun telah sesuai dengan pernyataan standar dari akuntansi keuangan (PSAK) syariah di mana hal tersebut telah menjadi sebuah standar dari syarat transaksi jenis syariah baik itu entitas lembaga syariah maupun dari lembaga yang bukan syariah.

Dengan mengikuti sistem standar akuntansi yang menggunakan standar syariah atau SAS (standar akuntansi syariah), Anda harus terlebih dahulu memiliki sebuah syarat dari PSAK (pernyataan standar akuntansi keuangan) yang mana hal ini sudah dijelaskan pada halaman 100 sampai dengan halaman 106.

Pada halaman tersebut menjelaskan bahwa mengenai penyajian dari laporan keuangan syariah, mudharabah, salam, murabahah, konseptual, hingga istishna.

Ketika Anda ingin memahami penggunaan atau sistem dari akuntansi syariah ini maka sebaiknya akan lebih baik jika Anda juga memiliki pemahaman yang baik dan benar mengenai islam.

Selain itu, dalam penggunaan sistem akuntansi syariah ini penggunaannya akan lebih mengarah kepada pembukuan, pendataan, kerja serta usaha, hingga perhitungan dan perdebatan yang sesuai dengan syarat atau ketentuan yang sudah disepakati.

Hal tersebut tentu bisa menjadi sebuah penentu imbalan yang akan meliputi semua pekerjaan baik itu yang pekerjaan yang berkaitan dengan dunia maupun akhirat.

Hal ini sangat berbeda dengan penggunaan sistem akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika.

akuntansi konvensional adalah

Prinsip Akuntansi Konvensional

Penggunaan dari sistem akuntansi konvensional ini adalah sesuatu hal yang seputar dengan pengumpulan serta pembukuan data data akuntansi sekaligus dengan melakukan penelitian mengenai keterangan keterangan dari berbagai macam kegiatan. B

erbeda dengan pengguna yang menggunakan sistem keuangan syariah di mana pengguna mereka memiliki kebutuhan informasi yang sangat berbeda dengan pengguna dari lembaga yang menggunakan sistem keuangan dari lembaga konvensional.

Berikut adalah prinsip dari akuntansi konvensional di mana sistem keuangan satu ini memiliki prinsip sebagai akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika.

Namun, tentu akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika ini memiliki prinsip lainnya yang sebaiknya perlu Anda ketahui, berikut adalah prinsip akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika. Antara lain:

Sangat Mengandalkan Logika

Seperti yang sudah kami jelaskan sebelumnya bahwa akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika karena memang penggunaan dari jenis akuntansi satu ini sangat mengutamakan dan mengedepankan asas dari logika manusia.

Seperti yang Anda ketahui bahwa sifat dari logika ini sangat dinamis di mana konsep logika bisa berubah tergantung dengan kondisi masyarakat, sistem yang sedang diterapkan, hingga tergantung dengan kebutuhan.

Memiliki Prinsip Yang Bergantung Pada Nilai Tertentu

Selain dikenal sebagai akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika, sistem penggunaan dari akuntansi lembaga konvensional ini memiliki sebuah prinsip yang bergantung pada nilai tertentu. Prinsip satu ini sangat berbeda atau bisa dikatakan kebalikan dengan prinsip yang dimiliki oleh jenis akuntansi syariah.

Pada dasarnya, kebenaran serta tanggung jawab dari lembaga keuangan yang menggunakan akuntansi konvensional ini tidak mengikuti ketentuan atau aturan yang ada pada hukum islam.

Prinsip yang digunakan oleh lembaga keuangan yang menggunakan sistem konvensional pada umumnya akan lebih bergantung dan mengikuti nilai nilai yang telah dipercaya oleh masyarakat.

Lebih Fokus Pada Kepentingan Dunia

Akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika serta memiliki sebuah prinsip di mana sangat bergantung pada kepentingan dunia di mana ketika menggunakan sistem keuangan satu ini.

Lembaga akuntansi konvensional tidak peduli dengan pertanggungjawaban secara akhirat karena seperti yang sudah kami jelaskan bahwa lembaga yang menggunakan sistem konvensional ini hanya mementingkan dunia saja, terlebih untuk sekelompok orang orang serta entitas ekonomi.

Oleh karena itu, bisa disebutkan jika akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika.

Prinsip Akuntansi Syariah

Sementara itu, jenis akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika ini sangat berbeda dalam hal prinsip jika dibandingkan dengan lembaga yang menggunakan jenis akuntansi syariah.

Berikut adalah beberapa prinsip dari penggunaan akuntansi syariah yang berbeda dengan akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika, antara lain:

Sangat Berintegrasi Dengan Masyarakat Muslim

Tentunya, sesuai dengan namanya yaitu sistem penggunaan ‘syariah’ lembaga akuntansi keuangan satu ini secara segmentasi memang kepada masyarakat muslim jika dibandingkan dengan prinsip akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika di mana segmentasi dari lembaga akuntansi tersebut lebih kepada masyarakat secara umum.

Tentunya, dari perbedaan segmentasi keduanya ini memiliki ketentuan yang berbeda karena penggunaan jenis akuntansi syariah sangat mengedepankan dan mengutamakan hukum dari syariat yang ada di dalam Islam di mana hukum dari syariah islam ini memiliki sebuah keutamaan yaitu mengutamakan kejujuran dalam bekerja sehingga tidak akan merugikan siapapun.

Memiliki Prinsip Yang Adil dan Benar Serta Dapat Dipertanggung jawabkan

Sangat berbeda dengan prinsip akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika, jenis akuntansi syariah ini memiliki sebuah prinsip yaitu adil dan benar serta dapat dipertanggung jawabkan.

Hal ini karena sesuai dengan apa yang sudah kami jelaskan sebelumnya bahwa sistem akuntansi syariah sangat mengutamakan syariat islam dalam penggunaannya yaitu jujur dalam bekerja sehingga akan menciptakan sebuah keadilan.

Selain itu, lembaga keuangan akuntansi syariah ini memang memiliki tiga prinsip dasar dalam menerapkan sistemnya yaitu keadilan, kebenaran, serta pertanggungjawaban. Ketiga prinsip yang dimiliki oleh lembaga akuntansi syariah ini bisa dikatakan mampu untuk mempengaruhi pikiran serta keputusan dari orang lain.

Sebuah Alat Bagi Umat Islam Untuk Mengevaluasi

Secara umum, lembaga akuntansi dengan sistem syariah ini tidak hanya memiliki tujuan untuk memberikan pengaruh kepada stakeholder untuk mencapai tujuan dari sosio ekonomi terhadap manusia saja, tetapi tujuan dari prinsip yang dimiliki oleh akuntansi syariah ini juga dapat memberikan evaluasi tanggung jawab kepada Tuhan.

Oleh karena itu, jika akuntansi konvensional adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika maka jenis akuntansi syariah ini tidak hanya memiliki fokus pada dunia saja tetapi sebuah tanggung jawab kepada Tuhan nantinya.

Dibandingkan dengan akuntansi konvensional ini adalah sesuatu yang sangat yang sangat mengandalkan logika maka sistem dari lembaga keuangan akuntansi syariah ini akan berjalan dengan menggunakan prinsip yang sesuai dengan apa yang tertulis dan tercantum di dalam Al Quran yang mana ini sudah sesuai dengan syariat islam.

Oleh karena itu, data data yang bisa dikelola oleh akuntansi syariah ini pada umumnya hanya transaksi transaksi yang sesuai dengan syariah seperti murabahah, mudharabah, dan lain sebagainya.

Sedangkan, akuntansi konvensional ini adalah sesuatu yang sangat mengandalkan logika di mana jenis akuntansi konvensional akan berjalan dengan menerapkan dasar hukum yang berasal dari undang undang yang berlaku pada suatu negara.

Oleh karena itu, menggunakan jenis akuntansi konvensional ini memiliki sifat yang lebih umum sehingga jenis akuntansi ini bisa digunakan oleh berbagai macam transaksi apapun.

akuntansi konvensional adalah

Perbedaan Jenis Akuntansi Syariah dan Konvensional

Berikut adalah perbedaan yang dimiliki oleh akuntansi konvensional adalah sistem keuangan yang lebih mengutamakan dunia dan logika dengan jenis akuntansi syariah dari beberapa sisi, yaitu:

Secara Tujuan

Secara tujuan baik adanya sistem dari akuntansi syariah maupun konvensional ini tentunya memiliki perbedaan.

Jika sistem dari akuntansi syariah memiliki tujuan untuk menjaga harta di mana harga ini merupakan hujjah atau sebuah bukti ketika terjadi sebuah perselisihan, membantu mengarahkan ke arah kebijaksanaan, merinci hasil hasil dari usaha yang mana hasil tersebut akan digunakan untuk keperluan zakat, menetapkan imbalan maupun hukuman, penilaian evaluasi dari kinerja sampai motivasi, hingga penentuan hak hak mitra mitra bisnis.

Sementara untuk jenis akuntansi konvensional ini biasanya lebih memiliki tujuan untuk menjelaskan utang piutan, untung rugi, hingga sentral moneter serta membantu Anda dalam mengambil sebuah ketetapan ketetapan dari manajemen.

Secara Karakteristik

Jika dilihat secara karakteristik pun baik akuntansi syariah maupun konvensional memiliki sebuah perbedaan yang mana akuntansi syariah ini akan berjalan sesuai dengan apa yang telah menjadi ketetapan kaidah maupun akhlak.

Sementara, sistem dari akuntansi konvensional secara karakteristik ini berjalan sesuai dengan aturan aturan maupun teori yang ditetapkan oleh manusia.

Demikianlah penjelasan kami mengenai pengertian sistem akuntansi konvensional serta perbedaannya dengan sistem akuntansi dari syariah.

Seperti yang sudah kami jelaskan sebelumnya baik secara pengertian hingga prinsip dari kedua jenis akuntansi ini memiliki sebuah perbedaan.

Akan tetapi, baik itu konsep, sistem, teknik akuntansi konvensional maupun syariah sebenarnya sama sama akan membantu Anda agar keuangan bisa berjalan dengan baik. Apalagi saat ini sudah tersedia software akuntansi terbaik dari Jurnal yang akan membantu Anda.

Kategori : Akuntansi

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo