Jurnal Enterpreneur

4 Tanda Ini Menunjukkan Bahwa Bisnis Anda Punya Kondisi Keuangan yang Sehat

Jangan buru-buru merasa puas meskipun sekarang bisnis Anda berjalan baik. Pastikan Anda selalu pantau laporan keuangan bisnis Anda.

Selama ini, Anda mungkin bisa membayar biaya seluruh gaji karyawan dan tagihan bulanan secara teratur.

Namun, hal tersebut belum bisa menjamin bahwa kondisi keuangan Anda stabil.

Simak keempat tanda berikut ini untuk mengetahui apakah keuangan bisnis Anda berada dalam kondisi yang sehat.

Tingkat Pengeluaran Tidak Melebihi Pemasukan

Bisnis yang sehat memiliki keuntungan yang stabil setiap bulannya. Hal tersebut hanya bisa terjadi apabila jumlah pemasukan melebihi pengeluaran.

Masalahnya, jika bisnis Anda mengalami pemasukan tinggi, kemungkinan besar pengeluaran akan ikut meningkat.

Nah, di sinilah Anda harus mengatur strategi agar peningkatan pengeluaran tersebut sejalan dengan peningkatan keuntungan.

Jadi, misalnya, apabila keuntungan Anda meningkat sebanyak 5% selama periode waktu tertentu, pastikan pengeluaran bisnis Anda juga tidak lebih dari 5% selama periode waktu yang sama.

Baca Juga : Transaksi dalam Bisnis dan Akuntansi: Pengertian, Jenis, Dan Penjelasan Lengkapnya

Mempunyai Dana Cadangan

Saat ini, Anda mungkin cukup percaya diri dengan masa depan bisnis Anda.

Biasanya, hal ini ditandai dengan bertambahnya jumlah pelanggan, keuntungan meningkat, hingga mendapat investor baru.

Namun, tidak ada yang benar-benar tahu kondisi bisnis Anda di masa depan, bukan?

Misalnya, salah satu klien besar tiba-tiba membatalkan kontrak sehingga Anda kehilangan sebagian besar pemasukan.

Hal tersebut pasti akan mengubah kondisi bisnis Anda, membuat Anda harus melakukan adaptasi seperti pemotongan anggaran keuangan pada sektor-sektor tertentu.

Oleh sebab itu, bisnis Anda baru bisa dikatakan sehat apabila Anda memiliki dana cadangan.

Dana cadangan akan membantu bisnis Anda untuk tetap beroperasi jika terjadi hal-hal di luar rencana.

Baca Juga : Cara Pintar Bernegosiasi dengan Klien

Pertumbuhan Positif Saldo Uang Tunai Anda

Ketika mendapat keuntungan dari bisnis yang Anda jalankan, ke mana uang tersebut biasanya Anda alokasikan?

Mayoritas pebisnis biasanya akan langsung menginvestasikannya kembali ke bisnis mereka agar terus berkembang.

Hal tersebut wajar dilakukan. Namun, ingatlah bahwa hal tersebut bisa membuat saldo uang tunai Anda berkurang meskipun aset berlimpah.

Jika Anda terus menginvestasikan kembali keuntungan tersebut pada bisnis, jumlah saldo uang tunai akan berkurang.

Ketika Anda mendadak membutuhkan uang tunai, Anda pun terpaksa berutang untuk menutupi kekurangan uang tunai tersebut.

Padahal, utang biasanya tidak terlepas dari bunga, yang tentu akan membuat Anda mengeluarkan lebih banyak uang untuk melunasinya.

Jika hal tersebut terjadi, bisnis Anda tidak akan bisa bertahan dalam jangka waktu lama karena pengeluaran Anda terus meningkat untuk membayar bunga utang.

Jadi lebih baik Anda membagi keuntungan perusahaan untuk diinvestasikan sedikit ke dalam bisnis dan sisanya digunakan untuk mengisi dana cadangan.

Baca Juga : Pembukuan Sederhanda dan Cara Pembuatannya

Tingkat Rasio Utang Cenderung Rendah

Ada dua jenis rasio utang yang perlu Anda perhatikan, yaitu rasio utang dengan aset (debt-to-assets ratio) dan rasio utang dengan ekuitas (debt-to-equity ratio).

Debt-to-assets ratio digunakan untuk mengukur seberapa besar jumlah aktiva perusahaan yang dibiayai dengan total uang.

Sedangkan, debt-to-equity ratio adalah rasio yang digunakan para analisis dan investor untuk melihat seberapa besar utang perusahaan jika dibandingkan ekuitas perusahaan atau para pemegang saham.

Idealnya, bisnis yang sehat memiliki tingkat rasio utang rendah. Namun, khusus debt-to-asset, Anda harus menjaga agar rasio utang dan aset berada pada kondisi maksimal 1:2.

Apabila kondisi keuangan bisnis Anda menunjukkan keempat tanda di atas, Anda tidak perlu khawatir karena artinya bisnis Anda memiliki kondisi keuangan yang sehat.

Salah satu cara yang bisa Anda lakukan untuk menjaga kondisi keuangan bisnis yang sehat adalah dengan rutin membuat laporan keuangan.

Dengan begitu, Anda bisa selalu mengetahui kondisi terkini keuangan bisnis Anda dan memastikannya selalu target.

Anda dapat memanfaatkan aplikasi bisnis akuntansi Jurnal. Dengan Jurnal, Anda dapat melakukan pencatatan keuangan lebih mudah dan cepat.

Dimana, data dan informasi dalam Jurnal akan terupdate secara realtime.

Baca Juga : Perbedaan Akun Biaya dan Beban, Beserta Contohnya

 

Kategori : Bisnis

Kembangkan bisnis Anda dengan Jurnal sekarang

https://d39otahjdwbcpl.cloudfront.net/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Jurnal by Mekari selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://d39otahjdwbcpl.cloudfront.net/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo