Mengenal Lebih Dekat Persediaan Bahan Baku, Faktor, Hingga Model Dari Bahan Baku

Persediaan bahan baku merupakan keseluruhan total biaya dari bahan atau material yang Anda miliki dalam persediaan. Akan tetapi, bahan bahan ini belum Anda gunakan untuk produksi.

Dalam aktivitas industri baik itu aktivitas industri yang bergerak dalam rumahan maupun industri yang bergerak dengan skala besar sudah pasti memiliki sebuah bahan baku yang mana baik itu jenis ataupun prosesnya akan diolah agar bisa menjadi suatu produk final.

Oleh karena itu, bisa dikatakan kalau bahan baku ini juga merupakan suatu bahan yang dapat Anda gunakan dalam membuat suatu produk.

Bahan satu ini akan menunjukkan sebuah produk yang telah jadi bahkan hal ini juga disebut sebagai suatu bentuk barang jadi sehingga nantinya bahan ini dapat diperjual belikan ataupun disalurkan yang mana di dalam proses ini terdapat sebuah biaya bernama ongkos kirim, penyimpanan, harga bahan, dan lain sebagainya.

Selain itu, pemilihan dari bahan baku ini juga sangatlah penting karena pemilihan yang baik akan memperlihatkan bagaimana proses dari hasil akhir produk yang telah Anda olah tersebut.

Tidak hanya itu, pemilihan bahan tersebut pun juga bisa memperlihatkan bagaimana kinerja suatu kegiatan pada suatu perusahaan industri atau manufaktur.

Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas lebih dalam mengenai bahan satu ini kepada Anda.

persediaan bahan baku

Mengenal Pengertian Bahan Baku

Bahan baku adalah suatu bahan atau berbagai bahan yang mana bahan tersebut nantinya akan digunakan untuk membuat barang jadi dengan melewati proses atau olahan di mana bahan tersebut akan dihasilkan dengan menjadi suatu barang yang jadi.

Di dalam suatu perusahaan, bahan baku maupun bahan penolong adalah suatu bahan yang memiliki arti penting karena tanpa adanya kedua bahan tersebut maka proses pembuatan produk hingga ke tahap hasil akhir produksi ini tidak bisa terjadi.

Oleh karena itu, kedua bahan ini sangat diperlukan agar dapat memperoleh hasil akhir suatu produk, salah satu dari kedua bahan tersebut tidak boleh ada yang hilang.

Mungkin Anda masih cukup bingung dengan arti dari bahan baku, tetapi Anda bisa memahami lebih dalam lagi mengenai persediaan bahan baku melalui beberapa penjelasan tentang bahan baku dari berbagai sumber berikut ini, yaitu:

Pengertian Bahan Baku Menurut Wikipedia

Sementara menurut wikipedia pengertian bahan baku ini merupakan suatu bahan yang akan digunakan atau diproses untuk menjadi sebuah produk.

Sedangkan untuk pengertian dari biaya bahan baku ini merupakan keseluruhan dari total biaya untuk mendapatkan sampai dengan bahan tersebut telah siap untuk digunakan. Biaya dari bahan satu ini antara lain harga bahan, biaya ongkos kirim, biaya penyimpanan, dan biaya lain sebagainya.

Pengertian Bahan Baku Menurut Sofjan Assauri

Selain itu, bahan baku kalau menurut sofjan Assauri ini bisa dikatakan sebagai bahan yang akan digunakan atau diproses oleh perusahaan manufaktur. Akan tetapi, untuk berbagai bahan yang secara fisik akan digabung pada sebuah produk yang dihasilkan oleh perusahaan manufaktur itu sendiri.

Jika didasarkan pada penjelasan penjelasan oleh para ahli seperti yang sudah disebutkan di atas maka bisa disimpulkan bahwa pengertian dari bahan baku ini sendiri merupakan sebuah bahan utama yang mana sangat diperlukan untuk menghasilkan suatu barang yang telah mengalami proses dari suatu hasil industri.

Meskipun bahan utama satu ini memang harus diolah terlebih dahulu dengan melewati berbagai proses olahan agar bahan tersebut bisa menjadi sebuah produk jadi yang lain.

Dengan melalui proses olahan tersebut nantinya bahan utama yang telah diolah atau diproses akan menjadi barang jadi ataupun barang setengah jadi yang mana barang atau bahan ini tentunya akan berguna untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia.

Jenis Jenis Persediaan Bahan Baku

Hingga saat ini, proses pencatatan dari berbagai jenis laporan keuangan serta penggolongan pada berbagai persediaan bahan ini memiliki peranan yang sangat penting untuk para pebisnis.

Jika dahulu pencatatan dilakukan secara manual, kini perusahaan sudah bisa lebih mudah untuk mencatat berbagai laporan penggolongan dari persediaan bahan baku ini karena telah menggunakan aplikasi pencatatan stok barang serta program akuntansi yang disediakan oleh Mekari Jurnal.

Akan tetapi, sebelum Anda melakukan pencatatan mengenai stok atau persediaan bahan ini sebaiknya Anda memahami terlebih dahulu mengenai jenis apa saja bahan yang termasuk ke dalam berbagai jenis bahan pokok utama maupun bahan yang menjadi bahan pendamping dari bahan pokok utama.

Menurut Gunawan Adisaputro dan Marwan Asri terdapat dua jenis dari bahan baku yang perlu diketahui. Berikut jenis dari bahan baku tersebut, yaitu:

Bahan Baku Langsung (Direct Material)

Bahan baku langsung atau juga bisa dikenal sebagai bahan pokok utama dalam proses pembuatan barang jadi ini juga memiliki pengertian lain yaitu dikenal sebagai bahan baku langsung (direct material) yang menjadi bahan pokok utama serta terpenting yang akan diproduksi oleh perusahaan menjadi sebuah barang jadi.

Selain itu, biaya yang sudah dikeluarkan oleh perusahaan ketika membeli suatu bahan pokok langsung ini memiliki hubungan yang sangat berkaitan dengan barang produksi.

Bahan Baku Tidak Langsung (Indirect Material)

Selain ada bahan baku langsung (direct material) ada juga bahan baku tidak langsung (indirect material) di mana bahan satu ini memiliki nama lain atau dikenal sebagai bahan yang menjadi pokok pendamping dari bahan baku yang utama untuk membuat suatu barang jadi.

Akan tetapi, bahan baku tidak langsung (indirect material) ini juga memiliki pengertian lain yaitu suatu bahan yang memiliki peranan langsung ketika kegiatan bahan utama ini sedang melalui proses produksi.

Namun, ketika sudah melalui proses dan telah dihasilkan menjadi suatu barang jadi oleh perusahaan ini bahan baku tidak langsung (indirect material) tidak akan terlihat langsung.

Komponen dari bahan baku tidak langsung (indirect material) ini bukan lah merupakan suatu bagian dari produk hasil akhir Anda. Akan tetapi, bahan baku tidak langsung ini merupakan komponen yang akan Anda gunakan selama proses dari pembuatan dari barang.

Bahan baku tidak langsung (indirect material) ini misalnya seperti lem, minyak, alat sekali pakai, bola lampu, bahan pembersih, dan lain sebagainya. Ketika pesanan barang jadi perusahaan Anda mengalami peningkatan, Anda bisa memesan satu ton bahan tambahan dengan sebuah asumsi bahwa ketika Anda memiliki banyak stok pengaman maka itu merupakan suatu hal yang baik.

Akan tetapi, ketika barang dalam persediaan yang Anda miliki tidak terjual tepat pada waktunya maka akan mengakibatkan persediaan barang milik Anda menjadi usang atau rusak sehingga tidak bisa lagi dijual.

Ketika hal itu terjadi tentu saja sebagai seorang pebisnis Anda akan mengalami kerugian yang sangat besar. Hal tersebut bahkan belum termasuk dengan berapa biaya yang sudah Anda keluarkan selama penyimpanan, pemeliharaan, hingga proses pengangkutan produk atau persediaan material.

Tentu saja semua kegiatan tersebut akan mempengaruhi dan meningkatkan biaya produksi barang jadi Anda. Bahan baku milik Anda mungkin tidak akan rusak layaknya produk di supermarket. Akan tetapi, hasil dari penyimpanan stok bahan mentah Anda yang tersedia dalam jumlah besar yang sama.

persediaan bahan baku

Faktor Yang Mempengaruhi Persediaan Bahan Baku

Sebagai seorang pengusaha Anda harus mengetahui kira kira faktor apa saja yang bisa atau akan mempengaruhi persediaan bahan baku milik Anda. Kebanyakan orang mungkin akan memiliki sebuah anggapan bahwa persediaan bahan baku ini mungkin memiliki sifat yang tidak terbatas dan Anda pun bisa memperoleh persediaan bahan baku ini dengan sangat mudah.

Akan tetapi, ketika Anda memiliki anggapan yang seperti ini akan membuat Anda melakukan suatu kegiatan dengan berbagai perhitungan yang tidak tepat pada bahan bakunya.

Oleh karena itu, agar hal itu tidak terjadi Anda sebagai seorang pengusaha harus mengetahui kira kira ada faktor apa saja yang bisa memberikan pengaruh pada komponen persediaan bahan baku yang akan digunakan untuk membuat suatu produk.

Berikut adalah beberapa faktor yang dapat mempengaruhi persediaan bahan baku milik Anda, antara lain:

Model Persediaan Bahan Baku

Untuk faktor yang satu ini, model persediaan bahan baku dapat memberi suatu pengaruh terhadap nilai maupun jumlah persediaan bahan baku suatu kegiatan usaha. Dengan melakukan model dari pemberian bahan yang Anda lakukan secara berbeda, hal ini akan membuat nilai total pembelian suatu bahan baku akan menjadi optimal dan hasilnya pun akan berbeda.

Sebagai contoh, ketika perusahaan Ansa membuat sebuah meja tentu saja model dari pembelian kayu serta pembelian paku memiliki harga yang berbeda. Hal tersebut juga akan terjadi dan berlaku pada industri apa saja karena seluruh bahan memiliki fungsi serta model yang berbeda dan hal ini tergantung pada fungsinya.

Maka dari itu, sebaiknya jangan pernah melupakan berbagai kehadiran karena hal ini merupakan faktor penting yang dapat memberikan sebuah pengaruh pada tingkat keberadaan persediaan bahan mentah pada suatu industri.

Harga Persediaan Bahan Baku

Faktor dari persediaan bahan baku ini bisa dikatakan merupakan suatu dasar atau sebuah landasan bagi para pengusaha di mana seorang pengusaha nanti akan menyiapkan suatu perhitungan.

Tentunya, perhitungan ini wajib untuk dilakukan karena dari perhitungan tersebut akan berhubungan dengan suatu nilai investasi di mana nilai investasi ini memiliki keterkaitan dengan kepentingan bisnis. Oleh karena itu, sangat penting bagi seorang pengusaha untuk memperhatikan setiap pergerakan harga yang ada setiap saat.

Perkiraan Dalam Menggunakan Bahan Baku

Ketika Anda akan menggunakan bahan baku, tentu setiap pengusaha telah memiliki catatan pengukuran biaya perusahaan manufaktur dalam menghitung dan mencatat kira kira berapa lama bahan tersebut akan digunakan dan diproses untuk menghasilkan sebuah produk barang jadi.

Bisa dikatakan, faktor persediaan bahan baku ini merupakan salah satu faktor yang cukup penting dan mempengaruhi bahan baku Anda. Hal ini karena perkiraan dari perhitungan yang sudah dicatat oleh perusahaan akan mempengaruhi jumlah dari bahan baku yang akan digunakan dalam proses menghasilkan barang jadi.

Perkiraan catatan tersebut akan menjadi sebuah patokan utama yang digunakan oleh perusahaan dalam memproduksi barang jadi mereka nantinya.

Kebijakan Pembelian Dari Bahan Baku

Faktor lainnya yang dapat mempengaruhi persediaan bahan baku adalah kebijakan pembelian bahan baku. Faktor satu ini sangat mempengaruhi kebijaksanaan pembelian pada suatu perusahaan karena faktor tersebut memiliki keterkaitan yang sangat erat dengan ketersediaan bahan baku milik perusahaan serta bagaimana agar ketersediaan dari bahan baku ini dapat tetap terjaga.

Tidak hanya itu, berapa besar biaya yang bisa digunakan oleh perusahaan untuk melakukan investasi dalam pembelian persediaan bahan baku ini bisa memberikan pengaruh terhadap hal tersebut.

Penggunaan Bahan Baku Secara Real Time

Bisa dikatakan jika faktor yang satu ini sangat memberikan pengaruh secara langsung dan memiliki sebuah keterkaitan yang erat dalam penggunaan yang sebenarnya dari suatu bahan baku.

Akan tetapi, produk dari hasil yang sebelumnya harus sudah lebih dulu dilakukan. Oleh karena itu, faktor dari persediaan bahan baku secara real time ini juga bisa mempengaruhi dan menjadi faktor karena faktor satu ini bisa disebut sebagai penggunaan nyata dari bahan baku untuk melakukan sebuah proses dalam menghasilkan barang jadi.

Maka faktor satu ini bisa dikatakan harus mendapat perhatian yang lebih jika dibandingkan dengan faktor faktor persediaan dari bahan baku sebelumnya karena faktor satu ini bisa menjadi sebuah patokan biaya bagi para pengusaha ketika ingin melakukan produksi selanjutnya.

Waktu Tunggu Dari Pemesanan Bahan Baku

persediaan bahan baku

Untuk faktor yang satu ini bisa dikatakan memiliki keterkaitan yang sangat erat dengan tenggat waktu yang telah dibuat dari pemesanan bahan baku yang dilakukan setelah bahan baku tersebut sampai kepada Anda.

Oleh karena itu, faktor satu ini sangat berhubungan dengan pemesanan bahan baku serta penyimpanan dari bahan tersebut karena waktu tunggu atau load time ini sangat lah penting untuk Anda perhatikan karena jika Anda sampai mengabaikannya hal ini akan membuat perusahaan Anda bisa mengalami kekurangan pada bahan tersebut.

Kategori : Produk

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo