Jurnal Enterpreneur

Cari Tahu Seluk Beluk Kegiatan Impor dan Ekspor Mendatangkan Keuntungan Bagi Negara

Seperti yang kita tahu setiap negara bergantung satu sama lain. Ada yang memasok sumber daya alam maupun sumber daya manusia. Negara juga familiar dengan kegiatan ekspor dan impor untuk memenuhi kebutuhan masyarakat negara tersebut.

Nah, kegiatan ekspor mendatangkan keuntungan bagi negara disebut devisa negara. Devisa ini ibaratkan tabungan negara untuk menghidupi seluruh kebutuhan rakyatnya, baik itu untuk sandang, pangan, papan dan atribut bernegara lainnya.

Maka dari itu perdagangan internasional dan menjalin relasi secara global antara suatu negara merupakan hal yang penting. Jika negara tersebut ingin membangun peradaban negaranya menjadi lebih baik dan maju.

Terutama dalam kegiatan ekspor. Negara yang melakukan ini berarti memiliki sumber daya yang mumpuni sehingga produk yang ditawarkan laku keras di jajaran kelas internasional. Seperti halnya negara Jepang yang terkenal dengan keunggulan teknologinya.

Hampir semua negara mengetahui hal tersebut. Dan tentu saja hal ini sangat menguntungkan negara Jepang karena bisa memperluas jaringannya di dunia internasional dengan produk maupun jasa yang mereka miliki.

kegiatan ekspor mendatangkan keuntungan bagi negara disebut

Pengertian Kegiatan Ekspor dan Impor

Kegiatan ekspor dan impor memainkan peran penting dalam menentukan kesehatan ekonomi secara keseluruhan. Negara menggunakan data yang mereka peroleh dari ekspor dan impor untuk menentukan apakah mereka mengalami surplus atau defisit.

Jika Anda bekerja di bidang logistik, keuangan, atau posisi pemerintah yang melibatkan pengelolaan pengiriman antar negara asing, memahami cara kerja ekspor dan impor dapat bermanfaat bagi Anda.

Dalam artikel ini, kita akan mendefinisikan apa itu ekspor dan impor, mengeksplorasi bagaimana mereka dapat memengaruhi ekonomi, dan membuat daftar beberapa karier yang melibatkan ekspor dan impor.

Apa Itu Ekspor?

Kegiatan ekspor adalah barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu negara di dalam negeri dan dijual kepada bisnis atau pelanggan yang tinggal di luar negeri. Hal ini mengakibatkan masuknya dana ke negara yang menjual barang dan jasa mereka.

Perusahaan dapat memilih untuk mengekspor produk dan layanan mereka ke negara asing karena memungkinkan mereka untuk banyak hal. Misalnya, untuk berpartisipasi dalam perdagangan global, akses pasar baru dan meningkatkan pendapatan.

Biasanya perusahaan mengekspor barang atau jasa di daerah di mana mereka memiliki keunggulan kompetitif atas perusahaan lain karena produk atau layanan mereka lebih unggul. Mereka juga dapat mengekspor komoditas yang mereka hasilkan secara alami yang tidak dimiliki negara lain berdasarkan iklim dan geografi.

Misalnya, Jamaika, Kenya, dan Kolombia semuanya memiliki iklim yang cocok untuk menanam kopi. Ini membantu mendorong kemampuan mereka untuk mengekspor produk ke luar negeri yang tidak dapat memproduksi kopi di wilayah mereka.

kegiatan ekspor mendatangkan keuntungan bagi negara disebut

Apa Itu Impor?

Kegiatan impor adalah barang dan jasa yang dibeli oleh bisnis atau pelanggan dari negara lain. Hal ini mengakibatkan arus keluar dana dari negara yang membeli barang dan jasa asing. Sementara sebagian besar negara mencoba mengekspor lebih banyak barang dan jasa daripada yang mereka impor untuk meningkatkan pendapatan domestik mereka.

Tingkat impor yang tinggi dapat menunjukkan pertumbuhan ekonomi. Hal ini terutama benar jika impor terutama merupakan aset produktif, seperti peralatan dan mesin, karena negara penerima dapat menggunakan aset tersebut untuk meningkatkan produktivitas ekonomi mereka.

Misalnya, perusahaan manufaktur kertas di Amerika Serikat dapat memilih untuk mengimpor mesin baru dari Italia karena lebih hemat biaya daripada membangun mesin itu sendiri atau membelinya dari pemasok domestik.

Setelah produsen memasang mesin, itu dapat meningkatkan kemampuan perusahaan manufaktur untuk menghasilkan produk kertas, sehingga meningkatkan pendapatan dan kemampuan mereka untuk mengekspor lebih banyak barang mereka di masa depan.

Mengapa Ekspor dan Impor itu Penting?

Kegiatan ekspor dan impor penting karena bersama-sama membentuk neraca perdagangan suatu negara, yang dapat berdampak pada kesehatan ekonomi secara keseluruhan. Dalam perekonomian yang sehat, baik impor maupun ekspor mengalami pertumbuhan yang berkelanjutan.

Ini biasanya mewakili ekonomi yang berkelanjutan dan kuat. Ketika kegiatan ekspor dan impor menjadi tidak seimbang, dapat menyebabkan surplus perdagangan atau defisit perdagangan. Surplus perdagangan terjadi ketika ekspor suatu negara lebih besar dari impornya.

Ini berarti bahwa ada aliran masuk bersih mata uang domestik dari pasar luar negeri. Surplus perdagangan biasanya menunjukkan ekonomi yang sehat. Defisit perdagangan terjadi ketika impor suatu negara lebih besar dari ekspornya.

Jika demikian ada arus keluar bersih mata uang domestik ke pasar luar negeri. Defisit perdagangan dapat terjadi ketika suatu negara tidak memiliki kapasitas untuk memproduksi produknya sendiri karena:

  • Kurangnya keterampilan
  • Sumber daya rendah
  • Preferensi untuk memperoleh produk dari negara lain yang dapat memproduksinya lebih murah

Untuk memahami sepenuhnya peran ekspor dan impor dalam ekonomi, akan sangat membantu untuk mempelajari bagaimana pengaruhnya terhadap produk domestik bruto (PDB), nilai tukar, tingkat inflasi, dan suku bunga suatu negara. Berikut adalah beberapa informasi lebih lanjut tentang masing-masing topik ini:

Produk Domestik Bruto

Produk domestik bruto (PDB) suatu negara, juga disebut sebagai pendapatan nasionalnya, adalah nilai pasar bruto dari total barang dan jasa yang dihasilkannya selama periode waktu tertentu.

PDB adalah salah satu metrik paling umum yang digunakan untuk melacak kesehatan ekonomi suatu negara secara keseluruhan karena dapat membantu menentukan apakah suatu ekonomi sedang tumbuh atau mengalami resesi. Untuk menghitung PDB, pertama-tama tentukan ekspor neto dengan mengurangkan total impor dari total ekspor:

Ekspor bersih = total ekspor – total impor

Ekspor bersih positif menunjukkan surplus perdagangan, sedangkan ekspor bersih negatif menunjukkan defisit perdagangan. Anda kemudian dapat menggunakan rumus berikut untuk mengidentifikasi PDB suatu negara:

PDB = pengeluaran konsumsi + pengeluaran investasi + pengeluaran pemerintah + ekspor bersih

Dalam persamaan ini, pengeluaran konsumen mengacu pada pengeluaran rumah tangga pribadi, termasuk barang tahan lama, barang dan jasa tidak tahan lama. Pengeluaran investasi mengacu pada uang yang diinvestasikan oleh bisnis domestik dalam peralatan dan peningkatan. Pengeluaran pemerintah merupakan jumlah pengeluaran pemerintah untuk barang dan jasa akhir.

Nilai Tukar

Nilai tukar adalah nilai mata uang suatu negara saat ini dibandingkan dengan nilai mata uang negara lain. Nilai tukar suatu negara dan ekspor dan impornya terkait erat. Jika suatu negara memiliki mata uang domestik yang lemah yang nilainya kurang dari mata uang di luar negeri, hal itu dapat merangsang ekspor dan membuat impor lebih mahal.

Jika suatu negara memiliki mata uang domestik yang kuat yang bernilai lebih dari mata uang di negara lain, maka yang terjadi adalah kebalikannya: negara tersebut mungkin mengalami penurunan ekspor dan peningkatan kegiatan impor.

Tingkat Inflasi dan Suku Bunga

Inflasi mengukur tingkat kenaikan harga umum barang dan jasa tertentu selama periode waktu tertentu. Tingkat inflasi yang tinggi biasanya menghasilkan tingkat suku bunga yang lebih tinggi. Hal ini dapat mengakibatkan peningkatan impor dan penurunan kegiatan ekspor karena menjadi lebih hemat biaya untuk membeli barang dari luar negeri daripada membeli barang di dalam negeri.

Melacak tren ini dapat membantu pakar keuangan memperkirakan perubahan ekonomi, yang dapat mereka gunakan untuk memprediksi tingkat pertumbuhan PDB triwulanan atau tahunan dan memberi tahu investor.

Keuntungan Kegiatan Ekspor

Ada beberapa keuntungan mengekspor untuk bisnis dari semua ukuran. Selain menambah devisa negara kegiatan ekspor juga bisa berdampak pada segi kehidupan lainnya. Berikut adalah beberapa keuntungan ekspor yang bisa Anda simak.

Memperluas Skala Ke Global

Salah satu manfaat utama kegiatan ekspor adalah akses ke pasar pembeli global. Populasi AS menyumbang sekitar 4,25% dari total populasi dunia. Dengan kata lain, dengan mengekspor produk Anda dan menjadi global, Anda membuka bisnis Anda ke lebih dari 95% populasi dunia.

Dan dengan tidak mengekspor, Anda membatasi penjualan Anda hingga kurang dari 5% pembeli potensial. Asosiasi Perdagangan Internasional (ITA) melaporkan bahwa ekspor menyumbang 20% dari pendapatan tahunan untuk 60% usaha kecil, dan untuk 44% bisnis menengah.

Peningkatan Keuntungan dari Kegiatan Ekspor

Keuntungan lain dari kegiatan ekspor adalah profitabilitas. Akses ke pasar pembeli global berarti penjualan akan meningkat, yang berarti peningkatan keuntungan. Apalagi jika ekspor langsung digunakan.

Dengan pertumbuhan e-commerce, pemasaran dan penjualan produk Anda secara online di seluruh dunia tidak pernah semudah ini. Apalagi dengan adanya online accounting software dan bookkeeping software. Dengan solusi e-commerce canggih yang menerjemahkan gateway pembayaran ke dalam berbagai bahasa, di antara banyak fungsi penting lainnya, menjangkau pembeli potensial juga tidak pernah semudah ini.

Selain itu, banyak produk yang langka di negara-negara tujuan kegiatan ekspor, yang berarti mereka memiliki harga yang lebih tinggi daripada di pasar domestik mereka. Hal ini juga sering berarti bahwa produk ini akan dibeli dan diekspor dalam ukuran pesanan yang lebih besar. Semua faktor ini berkontribusi pada peningkatan profitabilitas perusahaan pengekspor.

kegiatan ekspor mendatangkan keuntungan bagi negara disebut

Mitigasi Risiko

Memperkenalkan produk Anda ke pasar luar negeri dan pembeli mendiversifikasi basis pelanggan Anda, membuat bisnis Anda tidak terlalu bergantung dan rentan terhadap perubahan dalam satu ekonomi domestik. Mengekspor melindungi bisnis Anda dari fluktuasi siklus bisnis domestik, sehingga melindungi pendapatan dan karyawan Anda.

Peningkatan Daya Saing dan Pangsa Pasar

Memasuki pasar global berarti jumlah pesaing Anda meningkat. Namun, ini datang dengan manfaat memaksa perusahaan Anda untuk menjadi lebih efisien dan dengan demikian lebih kompetitif itu sendiri.

Paparan terhadap persaingan harga dan pemasaran, sistem manajemen yang berbeda, inovasi, di antara faktor-faktor lain, akan memaksa bisnis Anda untuk menyesuaikan diri agar tetap kompetitif.

Ini tidak hanya akan memberi Anda keuntungan di panggung internasional, tetapi pada gilirannya akan membuat Anda lebih kompetitif di pasar domestik Anda, yang mengarah pada potensi pangsa pasar yang lebih besar.

Skala Ekonomi

Contoh lain dari manfaat kegiatan ekspor adalah skala ekonomi. Meningkatkan penjualan di luar negeri merupakan kebutuhan bisnis Anda untuk meningkatkan produksi. Tergantung pada efisiensi bisnis Anda, peningkatan produksi dapat mengakibatkan penurunan biaya per unit produk.

Hal ini memungkinkan perusahaan Anda mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi, mengurangi biaya keseluruhan dan meningkatkan pendapatan bersih. Ini membebaskan bisnis Anda untuk berinvestasi kembali dalam aspek lain, yang mengarah pada peningkatan pertumbuhan.

Dukungan Pemerintah

Ketika eksportir menerima pembayaran internasional, mereka menyimpan mata uang asing ke bank domestik. Hal ini memungkinkan pemerintah untuk membangun cadangan mata uang asing, yang merupakan salah satu alasan adanya dukungan pemerintah untuk bisnis yang mengekspor produk.

Departemen Perdagangan AS menawarkan konseling kegiatan ekspor bisnis dari para profesional perdagangan, serta solusi ekspor yang disesuaikan. Demikian pula, Bank Ekspor-Impor AS dan Administrasi Bisnis Kecil dapat memberikan akses bisnis Anda ke sumber daya ekspor utama, seperti pembiayaan.

Peningkatan Kemakmuran Suatu Negara

Perdagangan internasional juga memiliki peran penting dalam meningkatkan pendapatan setiap negara yang bersangkutan. Hal ini dikarenakan negara dengan kelebihan dan kekurangan suatu barang dapat menjual dan memperoleh barang yang mereka inginkan.

Adanya kegiatan perdagangan internasional akan memenuhi kebutuhan dan meningkatkan pendapatan. Dengan begitu, peningkatan pendapatan negara akan meningkatkan kemakmuran suatu negara yang bersangkutan.

Kebutuhan Lebih Mudah Terpenuhi

Adanya perdagangan internasional atau kegiatan ekspor juga akan memudahkan setiap negara untuk memenuhi kebutuhannya yang tidak diproduksi oleh negara tersebut. Ini karena setiap negara pasti memiliki kekayaan sumber dayanya sendiri.

Mulai dari kondisi geografis, iklim, penguasaan iptek, dan lain sebagainya. Hal ini nantinya dapat dikembangkan dengan menghasilkan produk di masing-masing negara.

Karir Yang Berhubungan Dengan Kegiatan Ekspor dan Impor

Ada banyak peluang karir yang melibatkan bekerja dengan kegiatan ekspor dan impor. Perusahaan besar yang memproduksi barang-barang seperti mesin, teknologi, kendaraan, komoditas dan bahan bakar mineral biasanya bergerak dalam industri ekspor-impor. Berikut adalah beberapa karir yang biasanya bekerja dengan kegiatan ekspor dan impor:

Manajer Rantai Pasokan

Manajer rantai pasokan mengawasi setiap tahap produksi, mulai dari pembelian bahan mentah hingga pengiriman produk akhir. Mereka mengatur pergerakan barang dari pusat distribusi ke pelanggan dan toko.

Koordinator Kegiatan Ekspor Udara

Koordinator ekspor udara mengawasi semua tugas administrasi yang diperlukan untuk mengirimkan produk melalui udara. Mereka mengatur dan mengisi dokumen, faktur, tagihan dan deklarasi bea cukai.

Koordinator Ekspor Laut

Mirip dengan koordinator ekspor udara, koordinator ekspor laut mengelola semua tugas administrasi yang diperlukan untuk mengirimkan produk ke luar negeri. Mereka mengatur dan mengisi dokumen, faktur, tagihan dan deklarasi bea cukai.

Manajer LogistiK

Pekerjaan ini juga disebut sebagai manajer distribusi, manajer logistik mengawasi aliran produk melalui bisnis. Mereka memastikan produk mereka berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat untuk memenuhi transaksi penjualan. Manajer logistik sering mengawasi staf gudang dan berkomunikasi langsung dengan pemasok dan klien distribusi.

Manajer Operasi

Manajer operasi mengawasi operasi dan produksi bisnis. Mereka mungkin juga bertanggung jawab untuk memelihara mesin produksi perusahaan, membuat keputusan strategis atas nama perusahaan, dan mengarsipkan dokumen sesuai dengan undang-undang dan peraturan yang telah ditetapkan.

Pialang Pabean

Pialang pabean bekerja dengan perusahaan untuk memastikan impor dan ekspor mereka memenuhi persyaratan federal yang ditetapkan oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS.

International Trade Compliance Manager

International trade compliance manager bekerja dengan memastikan perusahaan tempat mereka bekerja mematuhi semua hukum dan peraturan internasional seputar impor dan ekspor. Mereka ahli dalam praktik perdagangan luar negeri dan domestik, hukum internasional dan logistik.

Itulah seluk beluk mengenai kegiatan ekspor dan kegiatan impor yang bisa menjadi wawasan baru bagi Anda yang belum tahu. Ternyata ada banyak keuntungan yang bisa didapatkan negara tidak hanya devisa saja. Semoga membantu!

Kategori : Bisnis

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo