Mekari Jurnal
Daftar Isi
6 min read

Standar Akuntasi Keuangan ETAP: Pengertian, Manfaat Dan Contohnya

Tayang 04 Aug 2023
Diperbarui 08 Agustus 2023

ETAP akuntansi (SAK ETAP) adalah standar yang mendasari pembuatan laporan keuangan khususnya bagi badan usaha yang tidak memiliki kewajiban untuk mempublikasikan laporannya.

Hal ini semakin mudah sebab standar penyusunan pada SAK ETAP semakin sederhana daripada standar dalam PSAK yang cukup kompleks.

Sehingga cocok untuk pembuatan laporan keuangan khususnya UKM dan entitas tanpa akuntabilitas publik lainnya.

Walaupun begitu, SAK ETAP masih dapat memberikan informasi keuangan yang andal khususnya dalam mencerminkan transaksi ekonomi dalam laporan keuangan.

Apa saja hal lain perlu Anda ketahui mengenai SAK ETAP? Berikut ulasan selengkapnya dari Blog by Mekari Jurnal.

Apa Itu Standar Akuntansi Keuangan ETAP?

SAK ETAP merupakan kependekan dari Standar Akuntansi Keuangan untuk Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik.

Sesuai namanya, ETAP akuntansi adalah panduan dalam menyusun laporan keuangan pada entitas yang tidak memiliki akuntabilitas publik. Namun, menerbitkan laporan keuangan untuk tujuan umum.

SAK ETAP bertujuan untuk menyediakan informasi posisi keuangan, kinerja keuangan dan laporan arus kas suatu entitas yang bermanfaat bagi sejumlah besar pengguna dalam pengambilan keputusan ekonomi.

SAK ETAP dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dan sudah diratifikasi oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan Ikatan Akuntan Indonesia (DSAK IAI).

Adanya standar akuntansi ini akan mendongkrak pengelolaan keuangan dan pelaporan keuangan khususnya bagi UKM, biro jasa kecil, koperasi, hingga organisasi nirlaba.

Baca Juga: 4 Standar Akuntansi Keuangan yang Berlaku di Indonesia

Manfaat Penerapan Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Adanya standar akuntansi keuangan ETAP dalam penyusunan laporan keuangan dapat memberikan gambaran lengkap mengenai kinerja dan kondisi keuangan sebuah entitas.

Konstruksi informasi yang akan disampaikan akan terlihat komprehensif di mana posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas akan tersaji secara transparan dan kredibel.

Maksud komparatif di sini adalah bahwa informasi yang tercantum akan selalu diungkapkan dengan membandingkan informasi pada periode sebelumnya untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam.

Berbagai laporan keuangan yang diatur dalam SAK ETAP seperti laporan neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan ekuitas, dan laporan arus kas akan selalu tersusun secara konsisten dan andal.

Selain itu, penerapan SAK ETAP yang tepat memberikan manfaat dalam memudahkan usaha Anda dalam mengajukan kredit atau mendapatkan pendanaan dari pihak eksternal.

Terakhir, informasi yang tersaji secara komparatif dan terstruktur antar periode memudahkan pengawasan dan evaluasi kinerja keuangan untuk perbaikan di periode selanjutnya.

Agar proses pencatatan keuangan cepat dan tepat, Anda bisa menggunakan aplikasi akuntansi Mekari Jurnal yang menyediakan fitur pencatatan secara otomatis.

Melakukan pembukuan jadi lebih ringan karena tidak perlu melakukan rekonsiliasi manual dan terhindari dari risiko human error.

Prinsip-prinsip Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Dalam SAK ETAP terdapat beberapa prinsip perlu Anda ikuti dalam membuat laporan keuangan.

Berikut prinsip-prinsip tersebut:

Prinsip Biaya Historis

Menyatakan bahwa aset yang tercatat dalam laporan keuangan harus diukur dan diakui berdasarkan biaya yang sebenarnya telah dikeluarkan untuk mendapatkan aset tersebut.

Prinsip Akrual

Transaksi, baik itu pendapatan atau biaya, harus diakui secara langsung ketika sedang terjadi.
Terlepas dari kapan kas diterima atau didapatkan.

Prinsip Kewajaran

Pendapatan dan aset diakui jika terdapat keyakinan yang wajar dalam transaksi, dan bukan karena penjualan secara paksa atau likuidasi.

Harga pasar di pasar aktif dapat menjadi dasar pengukuran kewajaran dalam mempertimbangkan estimasi nilai aset.

Prinsip Pengungkapan

Semua informasi material yang relevan harus diungkapkan secara penuh dalam laporan keuangan agar para pengguna dapat membuat keputusan yang tepat.

Prinsip Konsistensi

Entitas harus menggunakan kebijakan akuntansi yang konsisten dari periode ke periode, kecuali ada alasan yang valid untuk mengubahnya.

Jika terjadi perubahan kebijakan akuntansi, harus diungkapkan dan dijelaskan secara penuh dalam laporan keuangan.

Contoh Penerapan Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Berikut merupakan contoh penerapan SAK ETAP dalam beberapa laporan keuangan yang tercantum dalam panduannya, seperti laporan laba rugi, laporan perubahan modal, dan laporan neraca.

Contoh penerapan SAK ETAP dalam laporan laba rugi
Contoh penerapan SAK ETAP dalam laporan laba rugi
Contoh penerapan SAK ETAP dalam laporan neraca
Contoh penerapan SAK ETAP dalam laporan neraca
Contoh penerapan SAK ETAP dalam laporan perubahan modal
Contoh penerapan SAK ETAP dalam laporan perubahan modal

Kelebihan dan Kekurangan Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Bagaimanapun juga, standar akuntansi tentunya masih memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan dalam penerapannya pada laporan keuangan.

Terdapat faktor-faktor tertentu yang mempengaruhi efektivitasnya baik faktor internal maupun eksternal, seperti tekanan pemangku kepentingan, struktur organisasi entitas, hingga skala ukuran dari entitas.

Dari faktor-faktor yang mempengaruhi tersebut, memperlihatkan kelebihan dan kekurangan dari penerapan SAK ETAP, berikut di antaranya.

Kelebihan Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Memiliki karakteristik dan kebutuhan penyusunan laporan keuangan yang lebih relevan dengan entitas kecil seperti UKM dan unit usaha kecil tanpa ada kewajiban pelaporan.

Memberikan arahan pengakuan dan pengukuran yang sesuai dengan aset, kewajiban, ekuitas pemilik, pendapatan, dan biaya. Memastikan bahwa laporan keuangan mencerminkan kondisi keuangan dan kinerja entitas dengan lebih akurat.

Memastikan transparansi dalam laporan keuangan dengan menyajikan informasi secara terperinci dan lengkap, sehingga para pemangku kepentingan dapat memahami kondisi keuangan dan kinerja entitas dengan lebih baik.

SAK ETAP menggunakan istilah dan penggunaan bahasa yang lebih sederhana, sehingga membantu manajemen dan pemilik dalam memahami informasi keuangan dengan lebih mudah.

Kekurangan Standar Akuntansi Keuangan ETAP

Selain kelebihan, masih terdapat beberapa kekurangan termasuk akan menjadi tantangan bagi praktisi maupun perusahaan dalam menerapkan prinsip dalam SAK ETAP dalam akuntansi.

Kekurangan dan tantangan tersebut antara lain:

Standar yang terdapat pada SAK ETAP terlalu sederhana untuk membahas informasi yang luas pada unit usaha yang lebih besar dan kompleks

SAK ETAP tidak dapat memberikan panduan yang lebih terperinci dalam mengakui dan mengukur transaksi yang melibatkan instrumen yang lebih kompleks.

Prinsip pengungkapan yang terlalu terbatas sehingga kurang mendetail beberapa informasi dalam laporan keuangan.

Konsep biaya historis dalam SAK ETAP mengindikasikan bahwa nilai aset tidak bercermin ke nilai pasar saat ini. Kondisi ini dapat mengurangi informasi yang relevan dalam beberapa kasus.

Adanya beberapa prinsip dan standar yang tidak efektif penerapannya jika perusahaan menggunakan standar keuangan internasional yang kurang cocok.

Membutuhkan dana yang lebih besar karena memerlukan tenaga ahli yang memahami penerapan standar dan prinsip SAK ETAP dalam laporan keuangan.

Mekari Jurnal merupakan software akuntansi online yang mempermudah Anda dalam mengelola bisnis tanpa batas

Kesimpulan

SAK ETAP memberikan panduan yang komprehensif dalam menyediakan kerangka kerja akuntansi yang relevan namun sederhana.

Dengan menerapkan standar ini, UKM dan entitas tanpa akuntabilitas publik dapat menyusun laporan keuangan secara lebih transparan, konsisten, dan terukur.

Anda juga dapat meningkatkan kinerja keuangan dan performa bisnis melalui data yang terukur secara akurat berkat prinsip biaya historis yang tertanam dalam SAK ETAP.

Walaupun begitu, masih terdapat beberapa tantangan yang harus Anda dan perusahaan hadapi dalam menerapkan standar ini.

Peran praktisi ahli dan standar akuntansi yang sesuai memiliki peran yang cukup vital dalam penerapannya. Namun, hal ini dapat menguras anggaran usaha yang cukup besar.

Gunakan Mekari Jurnal Untuk Bantu Pengelolaan Laporan Keuangan Anda

Proses pencatatan secara manual tentunya cukup membuang waktu dan tenaga Anda. Sedangkan merekrut pekerja ahli tentunya dapat menguras biaya yang lumayan besar.

Untuk mengatasi tantangan dan hambatan dalam menerapkan ETAP akuntansi, Anda dapat memanfaatkan software akuntansi untuk menunjang kebutuhan akuntansi.

Mekari Jurnal merupakan software akuntansi dengan fitur lengkap yang mempermudah pencatatan transaksi dan pembuatan laporan keuangan.

Selain itu, Mekari Jurnal juga merupakan alat yang dapat menunjang berbagai pengelolaan operasional usaha, mulai dari perpajakan, manajemen inventaris, perencanaan anggaran, hingga pembuatan invoice online.

Fitur pada Mekari Jurnal tentunya dapat membantu meningkatkan performa keuangan usaha Anda secara signifikan.

Coba gratis selama 14 hari bagi pengguna pertama, dengan mendaftarkan perusahaan Anda di bawah ini sekarang juga!

Saya Mau Coba Gratis Mekari Jurnal Sekarang!

atau

Saya Mau Bertanya Ke Sales Mekari Jurnal Sekarang!

Kategori : Akuntansi
Kelola Keuangan Lebih Optimal, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini
Jurnal software akuntansi terpercaya

 

Dapatkan free trial sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal
Kelola Keuangan Lebih Optimal, Dapatkan Penawaran Terbatas Ini
Jurnal software akuntansi terpercaya

 

Dapatkan free trial sekarang!

 

Ikuti akun media sosial resmi dari Mekari Jurnal