Diversifikasi Usaha Bisnis dan Strateginya

Pernahkah Anda mengenal istilah diversifikasi usaha? Apabila belum, maka secara umum diversifikasi adalah salah satu usaha membuat keberagaman dalam hal apapun yang dapat menguntungkan para pengusaha.

Secara tidak langsung melakukan kegiatan diversifikasi usaha barang atau jasa akan membantu Anda. Mengapa? Anda dapat lebih memahami perilaku konsumen terhadap produk Anda serta mengurangi kerugian akibat produk yang tidak dapat terjual dengan baik.

diversifikasi usaha bisnis

Diversifikasi usaha adalah suatu cara untuk meningkatkan strategi produk, layanan dan pemasaran ke dalam perusahaan. Alasan mengapa banyak perusahaan melakukan diversifikasi adalah bisnis sebelumnya dirasakan kurang relevan. Lalu, bagaimana strategi diversifikasi usaha itu dapat digunakan secara efektif? Simak kelanjutannya di bawah ini.

Kenali Istilah Diversifikasi Usaha

Ketika membahas tentang diversifikasi usaha, maka ketahui dahulu pengertian diversifikasi adalah sebuah usaha yang dilakukan untuk menambah barang ataupun jasa.

Di mana penambahan usaha ini dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan profitabilitas perusahaan, selain itu diversifikasi juga diartikan sebagai peningkatan barang maupun jasa yang tidak hanya satu jenis melainkan banyak.

Tujuannya supaya perusahaan bisa sekaligus menguji kelayakan usaha dengan cara memperoleh omzet yang lebih besar.

Adapun contoh jenis diversifikasi usaha dibagi dua kelompok yaitu vertikal dan horizontal. Contoh diversifikasi usaha vertikal adalah cara diversifikasi untuk menjual produk secara bebas.

Selanjutnya contoh diversifikasi usaha horizontal yaitu dengan cara memasarkan atau membuat produk kepada konsumen, berarti tidak hanya menjual satu jenis barang saja tapi bisa dengan macam-macam barang yang berbeda.

Mengapa Perusahaan Melakukan Diversifikasi Usaha?

Inilah beberapa penyebab perusahaan melakukan diversifikasi bisnis.

  • Supaya Pencatatan Arus Kas Perusahaan Lebih Stabil

Melalui diversifikasi, produk yang mengalami penjualan meningkat akan menutupi kerugian atas produk yang mengalami penurunan. Dengan begitu semua arus kas menjadi lebih stabil. Dan diversifikasi efektif dilakukan.

  • Bisa Meningkatkan Penjualan

Selanjutnya alasan mengapa dilakukan diversifikasi bisnis, dikarenakan perusahaan akan memiliki peluang untuk meningkatkan penjualan. Contohnya jika saat ini Anda menjual barang secara offline, nah Anda juga bisa membuka toko online untuk mempromosikan barang tersebut.

Hal di atas merupakan contoh diversifikasi usaha yang bisa dilakukan. Dengan cara ini, pasar Anda akan lebih luas dan penjualan akan meningkat.

Apa Saja Tujuan Diversifikasi Usaha?

Berikut ini ada beberapa tujuan diversifikasi usaha untuk menambah pengetahuan Anda, yaitu:

  • Kontrol Distributor dan Pemasok

Tujuan diversifikasi ini supaya perusahaan dapat lebih mudah untuk mengontrol kualitas dan harga dari pemasok sehingga dapat bersaing.

  • Mencapai Sinergi Divisi

Penggabungan berbagai divisi usaha ini supaya perusahaan dapat meraih keinginannya. Karena apabila setiap perusahaan bekerja secara individual, maka tidak mungkin perusahaan akan berkembang.

  • Mengurangi Risiko Usaha

Berinvestasi dalam berbagai jenis bisnis akan mencegah risiko satu bisnis mempengaruhi perusahaan secara keseluruhan. Karena akan berimbang dengan imbal hasil dari bisnis lain.

  • Meningkatkan Nilai Tambah

Diversifikasi usaha akan memberikan peningkatan nilai tambah jika berinvestasi di perusahaan yang bisa memberikan keuntungan lebih.

Dengan mengakuisisi perusahaan yang memiliki sumber daya strategis, seperti distributor yang sudah memiliki saluran distribusi yang luas atau pemasok bahan produksi utama.

  • Menahan Adanya Persaingan Bisnis

Jika Anda merupakan perusahaan yang sudah memiliki semua sumber daya bisnisnya secara strategis. Maka akan dengan mudah mendapatkan nilai tambah dan secara tidak langsung menahan persaingan bisnis.

Apa Saja Kategori Diversifikasi Usaha?

Diversifikasi adalah bagian dari strategi perusahaan yang bertujuan untuk meningkatkan jumlah penjualan dengan sistem produk baru serta pasar yang baru.

Dengan begitu, pemilik bisnis akan mudah mengembangkan serta memperluas usahanya. Sehingga, bisa masuk pada segmentasi pasar yang baru dari industri bisnis yang ada.

Dalam dunia usaha, ada berbagai macam jenis diversifikasi, termasuk di dalamnya adalah diversifikasi usaha. Yuk, pelajari detailnya.

  • Perusahaan Industri Secara Tunggal

Perusahaan tunggal ini adalah perusahaan yang sudah beroperasi dan mempengaruhi tingkat diversifikasi perusahaan, maka dari itu sebuah perusahaan mungkin hanya fokus pada satu industri saja.

Sedangkan pada perusahaan tunggal ini yang menggunakan kompetensi tersebut harus mencapai pertumbuhan di industri tersebut.

  • Pengguna Diversifikasi Berhubungan

Pada contoh diversifikasi usaha jenis ini memang masih terkait dengan bisnis yang berjalan sebelumnya.

Sinergi operasional yang muncul dalam kegiatan bisnis antara lain kemampuan berbagi sumber daya dan kemampuan daya saing.

  • Pengguna Diversifikasi Tidak Berhubungan

Selain itu, terdapat diversifikasi yang tidak berkaitan erat dengan jenis usaha sebelumnya. Mengapa dilakukan diversifikasi ini adalah karena melakukan hal itu memiliki keuntungan besar.

Apabila yang diambil hanya untuk keuntungan jangka pendek, perusahaan tentu sudah mengambil alih perusahaan lain.

Bagaimana Menggunakan Strategi Diversifikasi?

Dengan adanya strategi diversifikasi ini merupakan sebuah cara perusahaan untuk melakukan kegiatan pembagian produk, adapun dua jenis strategi diversifikasi yang menguntungkan yaitu:

  • Strategi Konglomerasi

Melalui strategi ini biasanya akan mewujudkan dengan penambahan jenis produk baru di pasar, tanpa ada hubungan atau keterkaitan dengan produk yang sudah ada.

  • Strategi Konsentris

Adanya salah satu strategi konsentris ini akan menambah produk baru yang relevan dalam hal fasilitas bersama, teknologi, dan jaringan pemasaran yang sama dengan produk sebelumnya.

Berikut ini ada beberapa strategi yang biasa digunakan oleh perusahaan untuk mendiversifikasi bisnisnya antara lain yaitu:

  • Akuisisi adalah strategi paling populer untuk mendiversifikasi lini bisnis di industri yang berbeda. Cara ini juga dinilai lebih cepat daripada memulai perusahaan baru dari awal.
  • Pengembangan internal juga dapat memulai jenis usaha baru dari waktu ke waktu. Langkah ini melibatkan pengembangan bisnis baru dan membangunnya dari awal.
  • Usaha patungan (partnership atau persekutuan) adalah usaha suatu perusahaan untuk memiliki suatu perusahaan atau milik bersama dan melakukan usaha dengan perusahaan lain.
  • Memasuki jenis usaha baru. Tentu lebih sulit dengan cara ini karena akan menghadapi berbagai kendala seperti kesulitan dalam menjalin hubungan dengan pemasok, biaya iklan dan promosi yang tinggi, dan sebagainya.

Itulah pembahasan terkait diversifikasi usaha. Dengan memahami strateginya, maka bisnis yang Anda jalani bisa lebih menguntungkan.

Anda pun juga bisa mengevaluasi produk yang bisa menghasilkan pendapatan tertinggi. Selanjutnya Anda dapat mendorong pemasaran supaya pendapatan semakin maksimal.

Kelola keuangan banyak bisnis yang berbeda dengan bantuan software

Ada banyak alat yang bisa membantu pengusaha, seperti bantuan program inventory barang atau dengan bantuan fitur aplikasi penjualan seperti dari sistem Jurnal.

Saatnya bisnis lebih mudah! Coba Jurnal sekarang, free trial!

Kategori : Bisnis

Kembangkan bisnis Anda dengan Mekari Jurnal sekarang

https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-invite-to-office.svg

Coba Gratis

Akses seluruh fitur Mekari Jurnal selama 14 hari tanpa biaya apapun

Coba Gratis 14 hari
https://www.jurnal.id/wp-content/uploads/2021/04/ic-demo-interaktif.svg

Jadwalkan Demo

Jadwalkan sesi demo dan konsultasikan kebutuhan Anda langsung dengan sales kami

Jadwalkan Demo